Wanita yang sering PMS parah ternyata punya risiko hipertensi

By On Friday, January 8th, 2016 Categories : Sehat
Advertisement

Masa PMS adalah saat-saat yang cukup tidak menyenangkan pada wanita. Berbagai masalah emosi dan fisik yang tidak stabil membuat masa-masa ini jadi tidak menyenangkan. Penelitian terbaru menyatakan bahwa wanita yang mengalami PMS yang menyakitkan ternyata memiliki risiko lebih tinggi mendapat tekanan darah tinggi.

Dilansir dari Medical Daily, sebuah penelitian yang dipublikasikan di American Journal of Epidemiology menyatakan bahwa kondisi PMS atau sindrom pra menstruasi merupakan salah satu faktor yang dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi. Penelitian ini dilakukan dengan menganalisis data dari 116.686 wanita yang berada di Amerika Serikat. Usia rata-rata wanita tersebut adalah mulai 25 hingga 42 tahun.

Riwayat hidup dan kesehatan para wanita tersebut juga dianalisis untuk melihat hubungan antara PMS parah yang mereka alami dengan risiko darah tinggi. Kebiasaan hidup yang berhubungan dengan kesehatan, kebiasaan merokok, dan jenis kontrasepsi yang digunakan juga dilihat untuk mengetahui risiko darah tingginya. Selain itu para partisipan tadi juga mengisi survei setiap dua tahun untuk memperbarui informasi tentang mereka. Pada survei tersebut juga terdapat pertanyaan mengenai gejala PMS yang mereka alami dan efeknya pada kehidupan sehari-hari.

Penelitian tersebut berpijak pada asumsi bahwa beberapa mekanisme yang terjadi ketika seseorang memiliki darah tinggi juga muncul ketika seorang wanita sedang PMS. Beberapa disfungsi terhadap sistem tubuh seperti pada renin-angiotensin aldosteron yang mengatur keseimbangan sodium, jumlah darah, dan sempitnya arteri. Gejala-gejala PMS seperti dada yang melunak serta perut yang kembung juga terjadi ketika seorang wanita mengalami tekanan darah tinggi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa wanita yang mengalami PMS secara parah atau pada tingkat menengah memiliki risiko lebih besar dalam mengalami tekanan darah tinggi hingga sebesar 40 persen. Potensi ini dilihat dalam jangka waktu 20 tahun ke depan dan dibandingkan dengan risiko wanita yang PMS-nya tidak begitu mengganggu kehidupan mereka. Risiko ini juga jadi berlipat hingga tiga kali jika dialami oleh seorang wanita yang berusia di bawah 40 tahun.

Peneliti mengatakan bahwa hubungan antara PMS dan hipertensi ini dapat dijelaskan melalui penggunaan obat untuk mencegah munculnya rasa sakit ketika PMS. Obat tersebut memiliki efek yang menaikkan tekanan darah yang bernama antidepresan. Walau menaikkan tekanan darah, tetapi dalam penelitian telah dibuktikan bahwa obat ini juga terbukti tidak meningkatkan risiko bagi seorang wanita untuk mendapat hipertensi.

Dipublikasikan:
Oleh: Rizky Wahyu Permana
Pada: Rabu, 25 November 2015 13:00
Website: Merdeka

Advertisement (Dibawah ini adalah Iklan)
loading...

The Appeal.pdf

Darshan.amz

Rocket Boys Coalwood.ePub

The Circle.lit

Feed Newsflesh Trilogy.pdf

The Fan Man.audio

The Old Patagonian Express By Train Through the Americas.audio

Next.ePub

It Had to Be You Chicago Stars.docx

Murder in the Cathedral.amz

I ll Give You the Sun.amz

Island.books

Haunted.rtf

The No Ladies Detective Agency No Ladies Detective Agency.lit

Fe Fi FOE Comes.kindle

The Revolution Betrayed.docx

A Death in the Family.pdf

Creatura Creatura.pdf

Damaged Goods Things You Must Know About Healing From Abuse.ePub

Reimagined How amazing people design lives they love.lit

BTPN Movies · Top eBooks · IBDB

Blood and Bone

Another Cinderella Story

Lolita

Mood Indigo

Bringing Down The House

Fortress

Bibi

The Wild

La Bamba

Good Morning Vietnam