Tulang rawan pada hidung dan fungsinya

By On Monday, February 27th, 2017 Categories : Sains

Tulang rawan pada hidung sangat tangguh, jaringan ikat yang fleksibel yang membentuk ujung hidung. Ini termasuk kartilago lateralis hidung, kartilago alar minor, kartilago alar mayor, dan tulang rawan septum.

Tulang rawan adalah, bagian terang, jaringan elastis yang kuat yang hadir di beberapa bagian tubuh dan tidak memiliki saraf atau pembuluh darah yang mengalir melewatinya. Jaringan pada hidung terdiri dari tulang rawan hialin, licin, jaringan yang kenyal juga ditemukan di telinga bagian luar, trakea, laring, dan hubungan antara tulang. Bentuk jaringan ini menentukan bentuk hidung.

Dengan meraba hidung, seseorang akan melihat bahwa hidung bagian atas keras dan tidak fleksibel sampai hanya melewati titik tengah, ketika menjadi sedikit ditekuk, meskipun masih kuat. Perubahan ini merupakan titik di mana tulang rawan dimulai dan ujung tulang. Atas, bagian tengah hidung terdiri dari dua bagian kecil, tulang persegi panjang yang disebut tulang hidung. Sisi bagian tulang hidung dibentuk oleh tonjolan dari maksila, atau tulang rahang atas.

Tulang tambahan membuat septum hidung, dinding yang membagi hidung menjadi dua lorong-lorong. Tulang vomer dan pelat tegak lurus dari tulang ethmoid membuat sebagian besar tembok ini, sementara punggung rahang atas dan tulang palatine membentuk bagian bawah septum. Menjelang ujung hidung, septum hidung terdiri dari tulang rawan, bukan tulang. Tulang rawan septum, juga disebut tulang rawan septum atau tulang rawan segi empat, menghubungkan dengan tulang ethmoid dan tulang vomer di ujung posterior, atau bagian yang paling belakang. Tulang rawan segi empat memanjang hampir ke ujung hidung, membentuk bagian dari pelat fleksibel yang membagi dua kanal pada hidung.

Set Kartilago lateral dipasangkan dengan jaringan segitiga yang memanjang seperti sayap dari atas tulang rawan hidung septum, menciptakan kemiringan sisi hidung. Kartilago alar mayor, juga disebut kartilago lateralis minor, set dipasangkan dengan bentuknya yang menentukan penampilan ujung hidung. Kartilago ini membentuk dinding luar hidung di satu sisi dan membentuk medial, atau pusat, dinding di sisi lain mereka. Lateral, atau yang paling samping, dinding tulang rawan alar lebih kontinu dengan ala hidung.

Ala hidung adalah bagian lembut, bagian daging yang mengelilingi lubang hidung. Hal ini terdiri dari sebagian besar lemak, jaringan fibrosa. Hanya posterior bagian ini dan kartilago alar mayor terletak di setiap sisi kartilago alar minor. Jaringan-jaringan dipasangkan membentuk indent berbentuk c di belakang ala dan terhubung dengan rahang pada ujung posterior.

Tulang rawan pada hidung

Tulang rawan Hidung terdiri dari tulang rawan hialin, yang terdiri dari kondrosit hidup, atau sel-sel tulang rawan, melayang di ruang yang berisi cairan yang disebut lakuna. Lakuna yang tersuspensi dalam, zat kolagen karet yang disebut matriks. Tulang rawan hialin adalah semi-transparan, tangguh, fleksibel, dan melayani beberapa tujuan di dalam tubuh.

bagian-bagian hidung

Jaringan ikat yang tanggung dan fleksibel di ujung hidung adalah tulang rawan.

Sering kali garis sendi untuk mengurangi gesekan antara tulang, mendukung tabung seperti pipa angin sehingga mereka dapat tetap terbuka, dan berperan dalam pertumbuhan tulang memanjang. Fungsi tulang rawan pada hidung ini adalah untuk mendukung bukaan bagian tubuh, namun tetap fleksibel.