Top 10 Mitos Bertidur Ria

By On Monday, April 17th, 2017 Categories : Artikel

Mitos 1: Tidur adalah saat ketika tubuh dan otak Anda tutup untuk istirahat dan relaksasi.
Tidak ada bukti-bukti menunjukkan bahwa setiap organ besar (termasuk otak) atau sistem peraturan dalam tubuh menutup turun selama tidur. Beberapa proses fisiologis benar-benar menjadi lebih aktif saat Anda tidur. Sebagai contoh, sekresi hormon tertentu yang mendorong, dan aktivitas dari jalur di otak yang diperlukan untuk pembelajaran dan ingatan akan meningkat.

Mitos 2: Mendapatkan hanya 1 jam per malam tidur kurang dari yang diperlukan tidak akan mempunyai efek pada siang hari Anda berfungsi. Ini kurang tidur mungkin tidak membuat anda terasa mengantuk pada siang hari. Tetapi bahkan sedikit kurang tidur dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk berpikir dengan benar dan merespons dengan cepat, dan dapat membahayakan kesehatan jantung Anda dan keseimbangan energi serta kemampuan untuk melawan infeksi, terutama jika kurang tidur terus. Jika Anda secara konsisten tidak mendapatkan cukup tidur, akhirnya tidur menumpuk utang yang akan membuat Anda terlalu lelah di siang hari.

Mitos 3: Tubuh Anda dengan cepat menyesuaikan jadwal tidur yang berbeda.
Jam biologis Anda membuat Anda paling waspada pada siang hari dan paling mengantuk di malam hari. Jadi, bahkan jika Anda bekerja shift malam, Anda akan secara alami merasa mengantuk ketika malam datang. Kebanyakan orang dapat mengatur ulang jam biologis mereka, tetapi hanya oleh isyarat timed tepat-dan bahkan kemudian, dengan 1-2 jam per hari di terbaik. Oleh karena itu, dapat mengambil lebih dari satu minggu untuk menyesuaikan diri dengan berubah secara dramatis tidur / bangun siklus, seperti yang Anda jumpai ketika bepergian melintasi beberapa zona waktu atau beralih dari hari kerja bergeser ke shift malam.

Mitos 4: Orang-orang membutuhkan kurang tidur ketika mereka sudah tua.
Orang tua tidak perlu kurang tidur, tetapi mereka sering mendapatkan kurang tidur atau menemukan tidur kurang menyegarkan. Itu karena sebagai orang-orang usia, mereka menghabiskan lebih sedikit waktu di dalam, tahap tidur tenang dan lebih mudah terbangun. Orang tua juga lebih cenderung memiliki insomnia atau kondisi medis lainnya yang mengganggu tidur mereka.

Mitos 5: Extra tidur di malam hari dapat menyembuhkan masalah dengan
kelelahan siang hari yang berlebihan. Tidak hanya kuantitas tidur yang penting, tetapi juga kualitas tidur. Beberapa orang tidur 8 atau 9 jam malam, tapi tidak merasa baik beristirahat ketika mereka terbangun karena kualitas tidur mereka miskin. Sejumlah gangguan tidur dan kondisi-kondisi medis lainnya mempengaruhi kualitas tidur. Tidur lebih tidak akan mengurangi kantuk siang hari atau kondisi ini menyebabkan gangguan. Namun, banyak dari kelainan atau kondisi dapat diobati secara efektif dengan perubahan perilaku atau dengan terapi medis.

Mitos 6: Anda dapat membuat tidur yang hilang selama seminggu oleh
tidur lebih pada akhir pekan. Meskipun pola tidur ini akan membantu meringankan bagian dari utang tidur, tidak akan sepenuhnya menebus kekurangan tidur. Pola ini juga tidak akan menebus diburukkan kinerja selama seminggu karena tidak cukup tidur. Lebih jauh lagi, tidur kemudian di akhir pekan dapat mempengaruhi jam biologis Anda sehingga lebih sulit untuk pergi tidur pada waktu yang tepat pada hari Minggu malam dan bangun pagi-pagi pada hari Senin pagi.

Mitos 7: tidur siang adalah buang-buang waktu.
Meskipun tidak tidur siang menggantikan malam yang cukup tidur, mereka dapat memulihkan dan membantu mengatasi beberapa gangguan kinerja yang dihasilkan tidak cukup tidur pada malam hari. Tidur siang benar-benar dapat membantu Anda mempelajari bagaimana melakukan tugas-tugas tertentu lebih cepat. Tapi menghindari tidur siang lambat 3 am, seperti terlambat tidur dapat mengganggu kemampuan Anda untuk tertidur di malam hari. Juga, batasi tidur siang Anda untuk tidak lagi dari 1 jam karena lagi tidur siang akan membuat lebih sulit untuk bangun dan kembali di ayunan hal. Jika anda sering tidur siang di siang hari, Anda mungkin memiliki gangguan tidur yang harus ditangani.

Mitos 8: Mendengkur adalah bagian normal dari tidur.
Mendengkur selama tidur adalah umum, terutama sebagai orang mendapat lebih tua. Bukti bahwa mendengkur tumbuh secara teratur dapat membuat Anda mengantuk pada siang hari dan lebih rentan terhadap diabetes dan penyakit jantung. Selain itu, beberapa studi link sering mendengkur untuk masalah perilaku dan miskin prestasi sekolah pada anak-anak. Keras, sering mendengkur juga bisa menjadi tanda apnea tidur, gangguan tidur serius yang harus ditangani.

Mitos 9: Anak-anak yang tidak cukup tidur pada malam akan menunjukkan tanda-tanda kantuk di siang hari.
Tidak seperti orang dewasa, anak-anak yang tidak cukup tidur pada malam hari biasanya menjadi lebih aktif dari biasanya pada siang hari. Mereka juga menunjukkan kesulitan menaruh perhatian dan berperilaku baik. Akibatnya, mereka mungkin memiliki misdiagnosed sebagai attentiondeficit hiperaktivitas.

Mitos 10: Penyebab utama insomnia khawatir.
Meskipun khawatir atau stres dapat menyebabkan insomnia bout pendek, yang gigih ketidakmampuan untuk tidur atau tetap tidur di malam hari dapat disebabkan oleh sejumlah faktor lain. Obat-obatan tertentu dan gangguan tidur dapat membuat Anda bangun di malam hari. Lain penyebab umum insomnia adalah depresi, gangguan kecemasan, dan asma, arthritis, atau kondisi medis lainnya dengan gejala yang menjadi lebih bermasalah pada malam hari. Beberapa orang yang insomnia kronis juga tampak lebih revved naik dari biasanya, sehingga lebih sulit bagi mereka untuk jatuh tertidur.

Source: Translitan Dari Google