Teori sel

By On Wednesday, March 1st, 2017 Categories : Sains

Teori sel menyatakan bahwa semua makhluk hidup memiliki unit dasar struktur dan fungsi, yang merupakan sel.

Teori sel adalah pernyataan biologis yang signifikan karena menyarankan bahwa semua makhluk hidup memiliki denominator umum. Hampir 200 tahun penelitian oleh banyak ilmuwan yang berbeda menyebabkan kesimpulan ini.

Protista

organisme uniseluler

Penemuan awal sel dilakukan oleh Robert Hooke, seorang ilmuwan Inggris, pada 1665. Hooke merancang salah satu mikroskop pertama dan menggunakannya untuk melihat bahan tanaman. Salah satu spesimen yang diperiksa adalah irisan tipis potongan gabus. Dengan melihat gabus melalui mikroskop, ia menemukan bahwa itu terdiri dari banyak unit-unit kecil. Hooke memberi nama unit ini sebagai sel-sel dan, tanpa disadari, ia telah menemukan dasar dari semua materi hidup.

Hooke dan ilmuwan lain mengamati sampel lain dari bahan tanaman dan menemukan bahwa mereka juga terdiri dari sel-sel. Karena semakin banyak bahan diperiksa, para ilmuwan mulai mengenal pola. Ia tidak sampai 1838, bahwa ilmuwan Jerman Matthias Schleiden menyatakan bahwa semua bahan tanaman terdiri dari sel-sel. Tahun berikutnya, Theodor Schwann sampai pada kesimpulan yang sama tentang binatang. Temuan mereka apa yang telah menjadi dikenal sebagai teori sel.

Awalnya, Hooke berpikir bahwa sel-sel adalah ruang kosong dan dinding adalah bagian hidup. Dengan munculnya mikroskop yang lebih baik, menjadi jelas bahwa mereka tidak berongga. Organel mulai ditemukan, dimulai dengan yang lebih besar seperti nukleus dan kloroplas. Pada tahun 1849, deskripsi pertama pembelahan sel tercatat.

Dengan informasi baru ini, Rudolf Virchow, seorang dokter Jerman, mengusulkan penyesuaian teori sel. Pada 1858, ia menyarankan bahwa teori diubah untuk memasukkan bahwa semua sel berasal dari sel-sel yang sudah ada. Ini adalah informasi baru bagi sebagian besar ilmuwan dan belum dipahami sebelumnya. Schwann, misalnya, berpikir bahwa sel-sel baru muncul dari partikel dalam cairan yang mengelilingi mereka.

Dalam tahun-tahun berikutnya, percobaan yang dilakukan oleh Louis Pasteur memberikan bukti proposal Virchow. Pasteur melakukan percobaan untuk menentukan bagaimana zat seperti susu dan anggur menjadi mengental atau difermentasi. Melalui lingkungan terkendali dengan hati-hati, dia membuktikan bahwa paparan partikel udara akan menyebabkan perubahan. Dengan kata lain, ia membuktikan bahwa organisme tidak muncul secara spontan, tetapi harus diberikan dengan beberapa cara, dalam hal ini di udara.

sel hewan

sel hewan

Seiring waktu, dan dengan perkembangan mikroskop elektron, teori terus berkembang. Karena semakin banyak bahan hidup telah diamati pada perbesaran yang lebih tinggi dan lebih tinggi, lebih banyak telah belajar tentang sel, yang mengarah ke teori sel modern. Teori modern meliputi dua komponen dasar dari versi klasik dan kemudian menambahkan berikut ini:

Teori ini memiliki dua komponen: semua makhluk hidup terdiri dari sel-sel dan semua sel berasal dari sel lainnya. Hal ini memberikan dasar untuk definisi untuk semua makhluk hidup. Semua makhluk hidup terdiri dari sel-sel dan semua mampu mereproduksi diri mereka sendiri.

24892779, 24892780, 24892781, 24892782, 24892783, 24892784, 24892785, 24892786, 24892787, 24892788, 24892789, 24892790, 24892791, 24892792, 24892793, 24892794, 24892795, 24892796, 24892797, 24892798, 24892799, 24892800, 24892801, 24892802, 24892803, 24892804, 24892805, 24892806, 24892807, 24892808, 24892809, 24892810, 24892811, 24892812, 24892813, 24892814, 24892815, 24892816, 24892817, 24892818