Tekanan Darah Normal bagi Wanita Hamil

By On Sunday, August 3rd, 2014 Categories : Artikel

Tekanan Darah Normal bagi Wanita Hamil. Sedikit perubahan dalam tekanan darah seorang wanita hamil selama kehamilan dianggap normal. Tekanan darah tinggi, pembengkakan di tubuh dan protein dalam urin adalah sering terlihat gejala preeklamsia, terutama pada trimester ketiga kehamilan. Tingkat tekanan darah normal selama kehamilan dapat berbahaya bagi ibu dan janin juga. Diyakini bahwa preeklamsia terjadi bila plasenta tidak bekerja dengan baik. Tekanan darah rendah atau tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan yang serius.

Tekanan Darah Selama Kehamilan

Tekanan Darah Normal

120/80 adalah tekanan darah normal untuk wanita hamil. Bagan berikut akan menghapus konsep tekanan darah tinggi dan rendah selama kehamilan.

Tekanan Darah

Tekanan sistolik

Tekanan diastolik

Rendah normal Tekanan Darah 110 mmHg 75 mmHg
Normal Tekanan Darah 120 mmHg 80 mmHg
Tinggi normal Tekanan Darah 130 mmHg 85 mmHg

Tekanan darah di bawah 110/75 akan dianggap sebagai tekanan darah rendah atau hipo-tension sementara tekanan darah di atas 130-85 akan dianggap sebagai tekanan darah tinggi atau hipertensi. Pembacaan tekanan darah normal dapat berbeda untuk wanita yang berbeda. Tekanan darah pada kehamilan dapat sedikit berbeda sesuai dengan kesehatan secara keseluruhan, usia dll Untuk wanita sehat, rata-rata rentang tekanan darah selama kehamilan adalah antara 110/70 dan 120/80, namun fluktuasi tingkat ini mungkin selama kehamilan.

Tekanan Darah Rendah

Tingkat progesteron tinggi selama kehamilan menyebabkan relaksasi dari dinding arteri, sehingga menyebabkan tekanan darah rendah. Seorang wanita hamil karena itu mungkin pingsan jika dia berdiri terlalu lama atau bangkit dengan cepat. Anemia, dehidrasi (kurang pasokan air dan cairan), perluasan rahim dan sistem peredaran darah, hipoglikemia (kadar gula darah rendah) dan postural hipo-tension (pengumpulan darah di kaki membatasi aliran darah ke otak) adalah beberapa penyebab lain dari tekanan darah rendah selama kehamilan. Mengikuti diet sehat, minum banyak air, meningkatkan asupan cairan, melakukan latihan ringan dapat membantu menjaga tekanan darah normal selama kehamilan.

Tekanan Darah Tinggi

Tekanan darah tinggi setelah 20 minggu ini dikenal sebagai hipertensi gestasional. Wanita yang memiliki tekanan darah tinggi sebelum kehamilan lebih mungkin untuk memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan. Tekanan darah sedikit tinggi dapat dikelola dengan obat-obatan dan istirahat. Tekanan darah yang sangat tinggi bisa menjadi menimbulkan kekhawatiran. Preeklamsia yang kemungkinan akan dimulai pada minggu ke-20 dapat mempengaruhi ginjal dari wanita hamil. Otak, plasenta dan hati juga dapat rusak. Sakit kepala, penglihatan kabur adalah beberapa gejala umum tetapi gejala utama seperti kejang dapat membuktikan menjadi fatal. Wanita gemuk, wanita dengan diabetes, penyakit ginjal, rheumatoid arthritis, lupus, atau skleroderma, wanita hamil di bawah usia 20 atau di atas usia 40, wanita yang memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan sebelumnya lebih mungkin untuk mengembangkan preeklamsia.

Wanita obesitas harus mencoba untuk menurunkan berat badan sebelum hamil. Sekarang Anda tahu tentang tekanan darah normal untuk ibu hamil, saya yakin, Anda akan mengurus dan mengontrol tekanan darah Anda sebelum dan selama kehamilan. Perawatan kehamilan secara rutin memastikan Anda dalam keadaan baik dan kesehatan bayi Anda. Jadi ibu hamil tidak perlu ragu untuk pemeriksaan rutin. Pengobatan alternatif untuk tekanan darah tinggi dapat membantu menjaga tekanan darah pada tingkat normal selama kehamilan. Perubahan gaya hidup tertentu seperti berhenti merokok dan alkohol, dan perubahan tertentu seperti makanan termasuk makanan sehat dalam diet, menghindari junk food, gorengan atau makanan tinggi lemak, secara teratur melakukan latihan di bawah bimbingan dokter, dapat membantu menjaga tekanan darah normal.