Struktur sel Hewan dan Tumbuhan

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Setiap sel adalah organisme yang hidup di dalam dirinya sendiri, dan untuk menopang dirinya sendiri, dibutuhkan sejumlah pengolahan energi organel, menyimpan informasi, dan mempertahankannya terhadap virus dan ancaman mikroskopis lainnya. Tumbuhan dan hewan sel memiliki sejumlah organel yang sama, meskipun ada juga beberapa fitur unik untuk setiap jenis sel.

Inti dan Ribosom

Pada inti dari setiap sel adalah intinya. Inti berisi informasi genetik sel, yang memungkinkan untuk menjalani mitosis – bentuk sel reproduksi – tetapi memastikan bahwa sel disertakan dengan protein segar sepanjang hidupnya. Dikodekan dalam DNA, segmen gen sel yang terurai secara berkala dan ditranskripsi menjadi mRNA. MRNA ini kemudian dibawa ke ribosom, struktur luar inti yang memproduksi protein dengan mengikuti petunjuk dikodekan dalam mRNA. Protein ini, pada gilirannya, adalah blok bangunan sebagian besar struktur lainnya sel.

Mitokondria

Seperti inti dan ribosom, mitokondria sangat penting untuk fungsi dari semua sel. Melalui proses kimia yang kompleks, mereka mengkonversi gula menjadi ATP, yang sel kemudian menggunakan untuk energi. Ketika hewan mengkonsumsi karbohidrat dan tumbuhan menghasilkan gula melalui fotosintesis, pada akhirnya untuk mengkonversi bahan kimia ini menjadi energi ATP baku. Tanpa mitokondria, banyak proses penting sel akan menggiling berhenti, efektif membunuh melalui kelaparan. Demikian juga, jika sel tidak mampu mengamankan gula, itu akan mati.

Kloroplas

Tidak seperti sel-sel hewan yang bergantung pada konsumsi bahan tumbuhan atau hewan lain, tumbuhan menghasilkan energi mereka dengan menyerap sinar matahari dan menggunakannya untuk memproduksi gula melalui proses yang dikenal sebagai fotosintesis. Proses ini fotosintesis terjadi di kloroplas, organel unik untuk sel tumbuhan. Gula yang dihasilkan oleh kloroplas kemudian dapat diubah menjadi energi melalui mitokondria atau disimpan dalam panjang gula-rantai, yang dikenal sebagai pati.

Vakuola

Fitur lain yang unik untuk tumbuhan adalah vakuola, yang mekanis sebanding dengan balon. Seperti balon, dapat diisi dengan air, molekul penting untuk kelangsungan hidup tumbuhan. Hal ini memungkinkan sel-sel tumbuhan untuk menyimpan air mereka sendiri untuk musim kemarau. Sebuah vakuola sepenuhnya meningkat juga menyediakan tumbuhan dengan dukungan struktural, itulah sebabnya mengapa tumbuhan dehidrasi mulai layu. Selain air, vakuola juga penyimpanan sejumlah kecil molekul lain dan mineral.

Lisosom

Unik untuk sel-sel hewan, lisosom dapat dianggap sebagai perut kedua. Sementara mitokondria mencerna gula untuk menghasilkan energi, lisosom memecah aneka materi molekuler untuk mendapatkan akses ke komponen mereka. Sebagai contoh, sebuah protein usang mungkin dipecah menjadi asam amino penyusunnya, menyediakan ribosom dengan bahan bangunan yang mereka butuhkan untuk menghasilkan protein baru.

Perbedaan Antara sel Tanaman & Sel Hewan

Meskipun kedua tumbuhan dan hewan terbuat dari sel, sel tumbuhan dan hewan sel sangat bervariasi baik dalam fungsi dan bentuk. Dari silia dan flagela dari beberapa sel hewan ke kloroplas sel tumbuhan, isi sebenarnya dari sel-sel berbeda. Dari perlindungan di luar sel itu sendiri ke organel dalam, sel tumbuhan sangat berbeda dari sel hewan.

Perlindungan Sel

Sel tumbuhan memiliki dinding sel yang kaku yang mengelilingi membran plasma untuk melindungi sel, menurut Florida State University. Dinding sel juga mengatur siklus hidup sel tanaman.

Sebuah sel hewan memiliki membran sel yang fleksibel terbuat dari lipid atau molekul lemak, menurut University of Utah. Lipid membentuk bola, dual layer, yang memungkinkan molekul untuk lulus dan keluar dari sel. Untuk perlindungan, sel hewan memiliki sitoskeleton, zat kenyal yang masih memungkinkan penerimaan dari molekul, menurut University of Utah.

Produksi energi

Melalui fotosintesis, sel-sel tumbuhan membuat energi mereka sendiri secara tidak langsung dari sinar matahari, menurut Florida State University. Proses ini terjadi dalam kloroplas sel tanaman – organel sel hewan tidak memiliki. Klorofil kloroplas, yang memberikan tanaman warna hijau mereka, memungkinkan mereka untuk menggunakan sinar matahari untuk mengubah air dan karbon dioksida menjadi gula dan karbohidrat, yang digunakan untuk tanaman pangan dan energi, menurut Florida State University.

Sel hewan juga menghasilkan energi, tetapi melakukannya dalam mitokondria. Penggunaan gula mitokondria dan oksigen untuk menghasilkan energi dari sumber eksternal. Mereka tidak dapat membuat makanan untuk binatang seperti kloroplas tanaman ini bisa, menurut University of Utah.

Organel lain

Selain dinding sel yang kaku dan kloroplas, sel-sel tumbuhan yang dikenal dengan vakuola utama mereka, yang menyimpan senyawa dan membantu dalam pertumbuhan tanaman, menurut Florida State University. Di sisi lain, sel-sel hewan tidak memiliki organel ini tapi mengandung sentriol, lisosom dan silia atau flagela, menurut Florida State University.