Struktur Fungsi Rongga Gastrovaskuler

By On Thursday, February 23rd, 2017 Categories : Sains

Hewan seperti ubur-ubur, karang dan cacing pipih memiliki cara yang lebih sederhana untuk menangani pencernaan makanan, serta sirkulasi nutrisi ke seluruh tubuh.

Hewan primitif memiliki rencana tubuh yang sangat berbeda dari kita. Pelajari tentang struktur dan fungsi rongga gastrovaskuler pada organisme ini.

Definisi

Rongga gastrovaskuler adalah struktur yang ditemukan di phlya hewan primitif. Rongga gastrovaskuler bertanggung jawab untuk kedua pencernaan makanan dan transportasi nutrisi ke seluruh tubuh. Rongga hanya memiliki satu lubang ke lingkungan. Makanan masuk dan limbah keluar agar pembukaan yang sama, sehingga saluran pencernaan dua arah. Sebaliknya, organisme yang memiliki mulut pada salah satu ujungnya dengan anus di ujung lainnya memiliki saluran pencernaan satu arah, disebut saluran pencernaan. Makanan masuk mulut, sedangkan limbah keluar anus.

Hewan Phyla Memiliki Sebuah rongga gastrovaskuler

Ada dua filum di bawah Kerajaan Animalia yang memiliki rongga gastrovaskuler. Yang pertama adalah Cnidaria, yang mencakup ubur-ubur, karang, dan anemon laut hidra. Cnidaria menunjukkan simetri radial, yang berarti bahwa mereka adalah sama ketika ditranseksi di tengah. Yang kedua adalah Platyhelminthes, yang mencakup cacing pipih seperti Planaria dan cacing pita. Platyhelminthes menunjukkan simetri bilateral, yang berarti mereka memiliki bagian identik ketika ditranseksi secara membujur.

Struktur Dasar dan Fungsi

Rongga gastrovaskuler dasarnya ruang kosong dalam organisme yang dikelilingi oleh jaringan. Makanan ini dibawa ke dalam rongga. Jaringan sekitarnya rongga mengeluarkan enzim untuk mengaktifkan pencernaan. Nutrisi tersebut kemudian diserap langsung oleh sel-sel yang mengelilingi rongga dan didistribusikan ke seluruh organisme melalui difusi. Organisme yang memiliki rongga gastrovaskuler sangat sederhana dan terbuat dari hanya beberapa jaringan. Oleh karena itu, tidak ada kebutuhan untuk sistem peredaran darah sebenarnya.

Struktur rongga gastrovaskuler pada Cnidaria

Rongga gastrovaskuler di cnidaria dikelilingi oleh lapisan jaringan bagian dalam yang disebut gastrodermis. Bagian luar organisme memiliki lapisan jaringan yang disebut epidermis. Antara dua lapisan jaringan ini merupakan daerah seperti gel disebut dengan mesoglea.

Mesoglea ini terbuat dari sebagian besar air dengan beberapa jaringan fibrosa. Ini berfungsi sebagai semacam endoskeleton bagi organisme. Sel fagosit yang disebut amoebosit berjalan melalui dengan mesoglea, melahap organisme menyerang. Dalam beberapa Cnidaria lebih maju, mesoglea lebih maju, memiliki otot dan jaringan saraf.

colenterata rongga gastrovaskular

Struktur rongga gastrovaskuler pada Cnidaria

Perlu dicatat bahwa Cnidaria datang dalam dua rencana umum tubuh – bentuk medusa ditemukan pada ubur-ubur, dan bentuk polip ditemukan di karang, hidra dan anemon laut.

Cnidaria, meskipun berbentuk cangkir, adalah organisme dasarnya datar yang dilipat ke dalam bentuk, medusa dan polip dengan penambahan tentakel dan sel penyengat yang disebut nematosis. Sifat tipis bel atau vas, yang terdiri dari hanya gastrodermis, mesoglea dan epidermis, memungkinkan untuk cukup respirasi dengan cara difusi.

Struktur gastrovaskuler rongga pada Platyhelminthes

Cacing pipih tidak memiliki struktur rongga vas-seperti Cnidaria. Sebaliknya, rongga lebih merupakan struktur percabangan yang berjalan panjang seluruh tubuh. Pembukaan ke rongga disebut faring. Makanan masuk dan limbah daun melalui faring, yang dalam beberapa spesies meluas melalui mulut sebagai tabung.

Cabang-cabang rongga gastrovaskuler cukup menyeluruh untuk melayani kebutuhan gizi seluruh organisme melalui difusi. Seperti Cnidaria, cacing pipih memiliki lapisan jaringan bagian dalam disebut endodermis yang melapisi rongga gastrovaskuler, serta lapisan luar yang disebut epidermis. Diantara ini adalah mesenkim, yang berisi otot dan saraf.

Struktur datar Platyheminthes memungkinkan untuk memudahkan difusi gas antara organisme dan lingkungan. Struktur lainnya dalam cacing pipih termasuk tempat mata untuk mendeteksi cahaya, saraf yang kadang-kadang berkumpul untuk membentuk otak primitif dan organ reproduksi.

Ringkasan

Rongga gastrovaskuler merupakan langkah evolusi pertama dalam melayani kebutuhan gizi dan peredaran darah hewan dengan jaringan. Mereka mengandalkan difusi dan ketipisan lapisan jaringan organisme ‘untuk memungkinkan penyebaran nutrisi ke seluruh organisme. Organisme yang lebih maju memiliki rongga tubuh sejati, disebut sebuah coelom.

Cnidaria memiliki bentuk seperti cangkir atau seperti vas bunga. Rongga gastrovaskuler mereka sesuai dengan bentuk umum ini. Spesimen Platyhelminthes memiliki relatif kompleks, bercabang gigi berlubang, serta bentuk pipih untuk membantu difusi gas antara organisme dan lingkungan mereka.