Sistem transportasi pada nematel minther atau cacing tanah

By On Thursday, April 20th, 2017 Categories : Sains

(Sistem transportasi pada nematel minther atau cacing tanah) – Cacing tanah memiliki sistem transportasi yang disebut sistem peredaran darah tertutup.

Oragan-organ yang berperan meliputi pembuluh darah punggung (dorsal), pembuluh darah ventral, lengkung aorta (Jantung) dan pembuluh kapiler sebagai penghubung keseluruh bagian tubuh.

Arah Aliran darah pada Cacing Tanah:
Jantung dan saluran darahnya memiliki katup sehingga darah tidak mengalir kembali ke jantung. Aliran darah di sebabkan oleh kontraksi lengkung jantung. Jantung memompa darah dari saluran darah dorsal ke saluran darah ventral, kemudian keseluruh tubuh. Pertukaran gas terjadi di jaringan-jaringan tubuh. Dari seluruh tubuh, darah menuju bagian darsal tubuh, kemudiand arah kembali ke jantung.

Penasaran seperti apa anatomi cacing tanah? simak penjelasannya berikut ini:
Tubuh cacing tanah sebagian besar terdiri dari air dan tersusun atas segmen-segmen (sekitar 95 segmen) yang dapat menyusut dan meregang untuk membantu cacing bergerak di dalam tanah. Cacing tanah tidak memiliki tulang, gigi, mata, telinga atau kaki. Cacing tanah memiliki lima jantung.

Cacing tanah memiliki organ perasa yang sensitif terhadap cahaya dan sentuhan (reseptor sel) untuk membedakan perbedaan intensitas cahaya dan merasakan getaran di dalam tanah. Selain itu, mereka juga memiliki kemoreseptor khusus yang bereaksi terhadap rangsangan kimia. Organ-organ perasa pada cacing tanah terletak di bagian anterior (depan/muka).

Kepala cacing tanah terletak pada bagian yang paling dekat dengan clitellum. Mereka biasanya bergerak searah bagian kepala menghadap saat berpindah tempat.

Clitellum adalah segmen pada cacing tanah (mirip korset) tempat kelenjar sel. Fungsinya untuk membentuk kokon (kepompong) dari sekresi lendir dimana sel-sel telur akan diletakkan nantinya di dalam kokon ini. Selama periode kekeringan, beberapa spesies cacing tanah akan kehilangan ciri-ciri seksual sekunder untuk sementara, seperti hilangnya clitellum. Saat keadaan membaik, clitellum akan terbentuk kembali. Clitellum juga bisa menghilang pada usia tua.

Cacing tanah bernapas dengan kulit mereka yang tipis. Kulit cacing harus tetap lembab sepanjang waktu untuk memungkinkan untuk menghirup oksigen yang sangat dibutuhkan. Oksigen yang masuk lewat kulit akan diikat oleh hemoglobin dalam darah dan akan diedarkan ke seluruh tubuh. Jika kulit mereka mengering, cacing tanah akan mati lemas. Kulit cacing tanah sangat sensitif terhadap cahaya matahari langsung ataupun suhu panas yang dapat membuat kulit mereka kering.

Cacing tanah adalah hewan berdarah dingin (poikiloterm), mereka tidak mampu menghasilkan panas tubuh. Suhu tubuh mereka dipengaruhi oleh suhu lingkungan.

Anatomi cacing tanah

Anatomi cacing tanah

Sumber: adearisandi.wordpress.com

31792981, 31792982, 31792983, 31792984, 31792985, 31792986, 31792987, 31792988, 31792989, 31792990, 31792991, 31792992, 31792993, 31792994, 31792995, 31792996, 31792997, 31792998, 31792999, 31793000, 31793001, 31793002, 31793003, 31793004, 31793005, 31793006, 31793007, 31793008, 31793009, 31793010, 31793011, 31793012, 31793013, 31793014, 31793015, 31793016, 31793017, 31793018, 31793019, 31793020