Sistem Reproduksi Vegetatif Alami

By On Thursday, February 16th, 2017 Categories : Sains

Perbanyakan vegetatif atau reproduksi vegetatif adalah metode menyebarkan tanaman dengan penggunaan organ selain benih dan spora. Berbeda dengan propagasi generatif, persatuan gamet generatif jantan dan betina (fertilisasi) tidak diperlukan untuk produksi tanaman baru.

Oleh karena itu kata “vegetatif”, yang berarti “tanpa seks” atau “tidak generatif”. Kata ‘vegetatif dalam perbanyakan vegetatif mengacu menanam organ dengan pengecualian bagian reproduksi. Bagian-bagian tubuh tanaman dewasa, seperti pada angiosperma, diklasifikasikan ke dalam dua kelompok kolektif: vegetatif dan reproduksi. Bagian vegetatif terdiri dari akar, batang (batang, cabang, ranting) dan daun, sedangkan bagian reproduksi terdiri dari bunga, buah dan biji.

Dalam propagasi konvensional tanpa kerja teknik kultur jaringan, perbanyakan vegetatif dicapai dengan penggunaan akar, batang, dan daun. Ini adalah bagian non-reproduksi dan tanaman baru berkembang langsung dari salah satu komponen tersebut tanpa mengalami pembuahan atau penyatuan gamet pria dan wanita. Organ tanaman terbentuk secara alami lain yang dianggap vegetatif dihasilkan sepertinya menggunakan.

Metode perbanyakan tanaman memungkinkan produksi klon atau tanaman yang dianggap “duplikat” dari tanaman induk genotip, dan sebaiknya juga fenotip. Hal ini juga mudah di mana tanaman tidak menghasilkan biji, benih steril, atau kapan benih tidak tersedia. Melalui marcotting, tunas dan mencangkok, tanaman baru dapat diproduksi dengan mudah matang atau yang dewasanya dipersingkat.

Metode Perbanyakan vegetatif Alami vs Buatan

Ada dua metode penyebaran tanaman vegetatif: alami dan buatan. Metode pembiakan vegetatif alami menggunakan organ tanaman selain benih dan spora yang, bahkan tanpa keterlibatan manusia, berfungsi seperti tanaman ‘cara melestarikan spesies mereka. Organ tanaman meliputi: umbi dan siung, cengkeh, umbi-umbian dan cormel, umbi-umbian dan tuberkel, akar berbonggol, rimpang, stolons, slip, pengisap, mahkota dan planlet.

Organ-organ tanaman dapat digunakan dengan sengaja karena mereka, tanpa perubahan signifikan, dalam perbanyakan tanaman sebagai bahan atau benih tanam. Untuk menggunakannya, mereka dipisahkan dari tanaman induk dalam hal metode propagasi juga disebut divisi atau pemisahan.

Sebaliknya, metode perbanyakan vegetatif buatan melibatkan manipulasi drastis bagian tanaman. Tanpa partisipasi aktif manusia, mereka tidak akan menimbulkan alami untuk tanaman baru. Metode ini termasuk penggunaan akar, batang dan daun stek, layering (termasuk pencangkokan) dan penerapan teknik khusus seperti tunas dan mencangkok terutama untuk menghasilkan klon yang diinginkan dengan batang bawah benih tumbuh.

Penggunaan bagian-bagian vegetatif dalam perbanyakan tanaman memiliki dasar dalam konsep totipotensi yang berarti bahwa sel-sel mampu regenerasi dan memproduksi seluruh tanaman atau organ tanaman.

22085852, 22085853, 22085854, 22085855, 22085856, 22085857, 22085858, 22085859, 22085860, 22085861, 22085862, 22085863, 22085864, 22085865, 22085866, 22085867, 22085868, 22085869, 22085870, 22085871, 22085872, 22085873, 22085874, 22085875, 22085876, 22085877, 22085878, 22085879, 22085880, 22085881, 22085882, 22085883, 22085884, 22085885, 22085886, 22085887, 22085888, 22085889, 22085890, 22085891