Sistem Ekonomi: Kapitalis, Pasar Bebas, Sosialis

By On Thursday, February 16th, 2017 Categories : Artikel

Sistem ekonomi merupakan kombinasi dari berbagai lembaga dan badan yang menyediakan struktur ekonomi yang mendefinisikan masyarakat sosial. Badan-badan ini bergabung dengan garis barang perdagangan dan pertukaran.

Banyak tujuan yang berbeda dapat dilihat sebagai diinginkan untuk ekonomi, seperti efisiensi, pertumbuhan, kebebasan, dan kesetaraan. Sebuah sistem ekonomi mungkin melibatkan produksi, alokasi input ekonomi, distribusi output ekonomi, pemilik tanah dan ketersediaan lahan, rumah tangga (pendapatan dan konsumsi pengeluaran barang dan jasa dalam suatu perekonomian), lembaga keuangan, perusahaan, dan pemerintah. Atau, sebuah sistem ekonomi adalah seperangkat prinsip-prinsip dimana masalah ekonomi yang ditangani, seperti masalah ekonomi kelangkaan melalui alokasi sumber daya yang terbatas produktif. Contoh sistem ekonomi kontemporer meliputi: sistem yang direncanakan, Sistem pasar bebas, dan ekonomi campuran.  Hari ini dunia sebagian besar beroperasi di bawah sistem ekonomi global berdasarkan modus pasar bebas produksi.

Sistem Perencanaan

Dalam sistem yang direncanakan, pemerintah diberikannya kontrol atas alokasi dan distribusi semua atau beberapa barang dan jasa. Sistem dengan tingkat tertinggi kontrol pemerintah adalah komunisme.

Secara teori, ekonomi komunis adalah satu di mana pemerintah memiliki semua atau sebagian besar perusahaan. Perencanaan pusat oleh pemerintah menentukan mana barang atau jasa yang diproduksi, bagaimana mereka diproduksi, dan siapa yang akan menerima mereka. Dalam prakteknya, komunisme murni praktis tidak ada saat ini, dan hanya beberapa negara (terutama Korea Utara dan Kuba) beroperasi berdasarkan, sistem ekonomi yang kaku perencanaan pusat.

Di bawah sosialisme, industri yang menyediakan layanan penting, seperti utilitas, perbankan, dan perawatan kesehatan, mungkin milik pemerintah. Bisnis lain milik pribadi. Perencanaan pusat mengalokasikan barang dan jasa yang dihasilkan oleh industri yang dikelola pemerintah dan mencoba untuk memastikan bahwa kekayaan yang dihasilkan merata. Sebaliknya, perusahaan-perusahaan swasta yang dioperasikan untuk tujuan menghasilkan keuntungan bagi pemiliknya. Secara umum, para pekerja di negara sosialis bekerja lebih sedikit, memiliki liburan yang lebih panjang, dan menerima lebih banyak manfaat kesehatan, pendidikan, dan perawatan anak daripada pekerja di ekonomi kapitalis. Untuk mengimbangi tingginya biaya pelayanan publik, pajak umumnya curam. Contoh negara-negara sosialis termasuk Swedia dan Perancis.

Sistem Pasar Bebas

Sistem ekonomi di mana kebanyakan bisnis dimiliki dan dioperasikan oleh individu adalah sistem pasar bebas, juga dikenal sebagai “kapitalisme.”

Pada pasar bebas, persaingan menentukan bagaimana barang dan jasa akan dialokasikan. Bisnis dilakukan dengan hanya keterlibatan pemerintah yang terbatas. Perekonomian Amerika Serikat dan negara-negara lain, seperti Jepang, didasarkan pada kapitalisme.

Sistem Ekonomi Kapitalis

Produksi dilakukan untuk memaksimalkan keuntungan pribadi. Keputusan mengenai investasi dan penggunaan alat-alat produksi ditentukan oleh persaingan pemilik bisnis di pasar.

Produksi dilakukan dalam proses akumulasi modal. Alat-alat produksi yang dimiliki terutama oleh perusahaan swasta dan keputusan mengenai produksi dan investasi ditentukan oleh pemilik swasta di pasar modal.

Sistem kapitalis berkisar dari laissez-faire, peraturan pemerintah minimal dan perusahaan negara, sistem pasar yang diatur dan sosial, dengan tujuan yang dinyatakan untuk memastikan keadilan sosial dan distribusi yang lebih adil dari kekayaan atau ameliorating kegagalan pasar.

3462335, 3462336, 3462337, 3462338, 3462339, 3462340, 3462341, 3462342, 3462343, 3462344, 3462345, 3462346, 3462347, 3462348, 3462349, 3462350, 3462351, 3462352, 3462353, 3462354, 3462355, 3462356, 3462357, 3462358, 3462359, 3462360, 3462361, 3462362, 3462363, 3462364, 3462365, 3462366, 3462367, 3462368, 3462369, 3462370, 3462371, 3462372, 3462373, 3462374