Sembilan Organ Sistem Pernapasan Manusia

By On Monday, February 20th, 2017 Categories : Sains

Ada sejumlah organ penting dari sistem pernapasan. Kumpulan organ dan struktur adalah penting karena memungkinkan orang untuk mendapatkan oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida, produk limbah metabolisme.

Elemen sistem pernapasan termasuk hidung, mulut, faring, laring, trakea, bronkus, paru-paru, dan otot-otot yang digunakan untuk bernapas masuk dan keluar.

Sistem pernapasan manusia terdiri dari satu set kompleks organ dan jaringan yang menangkap oksigen dari lingkungan dan mentransportasikan oksigen ke paru-paru. Organ dan jaringan yang membentuk sistem pernapasan manusia termasuk hidung dan faring, trakea, dan paru-paru.

Hidung

Kebanyakan pernapasan pada manusia yang sehat terjadi melalui hidung. Saat udara masuk rongga hidung, itu disaring dari puing-puing besar oleh rambut yang melapisi bagian dalam hidung, dan kemudian selanjutnya disaring melalui conchae hidung, daerah lipatan, jaringan lembab, ini juga menghangatkan udara mendekati dengan suhu tubuh ketika dingin. Conchae ini dilapisi dengan sel khusus dan akan dibahas lebih lanjut pada bagian berikutnya. Reseptor lain di conchae bertanggung jawab untuk bau. Septum hidung membagi hidung menjadi bagian kanan dan kiri.

Meskipun banyak orang mengasosiasikan hidung dengan indera penciuman, sebenarnya dapat juga dianggap salah satu organ pada sistem pernapasan. Orang bernapas masuk dan keluar melalui hidung. Ini membantu untuk menghangatkan dan melembabkan udara yang dihirup masuk bulu hidung yang hadir dalam organ ini membantu untuk menjebak partikel, dan mencegahnya masuk ke paru-paru. Menghirup udara melalui mulut juga menghangatkan dan melembabkan udara.

Mukosa

Hidung conchae, sinus, faring, laring dan trakea dilapisi dengan lapisan sel epitel yang memiliki silia dan mengeluarkan lendir. Sel-sel khusus melakukan dua fungsi penting. Lendir memerangkap kontaminan di udara terinspirasi, sementara silia bertindak sebagai “lift”, memindahkan kontaminan ke arah mulut untuk dikeluarkan.

Organ Sistem Pernapasan
Organ Sistem Pernapasan: A. paru-paru B. saluran bronkus C. hidung D. mulut E. trakea F. diafragma

Sinus paranasal

Ada empat sinus paranasal pada tengkorak. Ini bagian tengkorak berongga dilapisi dengan mukosa yang sama seperti bagian lain dari sistem pernapasan. Mereka menghangatkan dan melembabkan udara seperti dengan conchae.

Faring

Faring dibagi menjadi tiga bagian: nasofaring di atas, orofaring di tengah dan laryngopharynx di bagian bawah. Nasofaring biasanya hanya menyelenggarakan udara. Ketika menelan makanan, uvula naik untuk memblokir makanan dari memasuki nasofaring. Sisi nasofaring terhubung ke tabung eustachius, yang mengarah ke telinga tengah. Orofaring adalah ruang bersama untuk makanan yang tertelan dan udara dalam perjalanan ke paru-paru. Laryngopharynx adalah bagian yang mengarah langsung ke laring. Laryngopharynx berakhir di bagian atas dari laring, dimana flap epiglotis kecil dari tulang rawan mencegah makanan dari saluran udara.

Laring

Laring ini didukung oleh sembilan potongan tulang rawan dan menghasilkan suara. Kenyaringan suara didasarkan pada kekuatan saat udara dikeluarkan. Nada dan ucapan dikendalikan oleh otot-otot wajah, lidah dan bibir.

Trakea

Di bawah laring dan di depan kerongkongan, trakea adalah tabung kaku yang menghantarkan udara ke paru-paru. Cincin tulang rawan memberikan dukungan dan struktur untuk memastikan trakea tetap terbuka setiap saat. Kerusakan trakea merupakan keadaan darurat medis. Di bagian bawah, trakea memisahkan ke dalam bronkus utama kanan dan kiri. Trakea memiliki kerangka otot polos dengan sekitar 16 sampai 20 cincin terbuka tulang rawan berbentuk seperti C. Cincin ini memberikan kekakuan untuk trakea dan memastikan bahwa itu tetap terbuka.

Pembukaan oleh trakea adalah struktur seperti celah yang disebut glotis. Sebuah lipatan tipis dari jaringan yang disebut lipatan epiglotis atas pembukaan selama menelan dan mencegah makanan dari memasuki trakea. Pada ujung atas trakea, beberapa lipatan bentuk tulang rawan laring, atau kotak suara. Dalam laring, lipatan seperti jaringan pasang disebut pita suara bergetar bila seseorang mengembuskan napas dan menghasilkan suara.

Bronki

Pada ujung bawah, batang tenggorokan menjadi dua bagian besar bronki (tunggal, bronkus). Tabung-tabung juga memiliki otot polos dan cincin tulang rawan. Bronkus bercabang ke bronkiolus kecil, membentuk “pohon bronkial”. Bronkiolus berakhir pada kantung udara dikenal sebagai alveoli. Bronkus adalah tabung yang menghantarkan udara ke bagian paru-paru di mana terjadi pertukaran gas. Mereka dibedakan karena pertukaran gas tidak terjadi melintasi membran mereka. Bronkus Kiri dan kanan dibagi menjadi bronkus primer dan sekunder, memasok setiap lobus. Bronkus sekunder dibagi menjadi bronkus tersier atau segmental yang melakukan udara ke bagian paru-paru yang disebut segmen bronkopulmonalis. Segmen bronkopulmonalis terdiri dari bronkiolus yang pada akhirnya bercabang ke bronkiolus terminal.

Alveoli

Terminal bronkiolus bercabang menjadi bronkiolus saluran pernapasan yang menimbulkan saluran alveolar. Pada akhir saluran alveolar, alveoli yang terkait erat dengan kapiler paru di mana gas melintasi membran alveoli dan kapiler, jarak sekitar 0,5 ?. Gas pindah ke daerah yang memiliki konsentrasi tertinggi. Sebagai contoh, selama ekspirasi, ada konsentrasi tinggi karbon dioksida dalam aliran darah, sehingga menyeberang ke alveoli dan kemudian dihembuskan. Tubuh manusia menuntut sejumlah besar pasokan oksigen yang konstan. Setiap paru mengandung 300-400000000 alveoli. Jika alveoli dibuka dan meletakkan ujung ke ujung, daerah akan seukuran lapangan tenis.

Paru-paru

Manusia memiliki dua paru-paru: kanan dan kiri. Ini dibagi menjadi lobus. Paru-paru kanan memiliki tiga lobus, sedangkan kiri hanya memiliki dua. Dalam paru-paru, pertukaran gas terjadi.

Setelah udara dihisap melalui hidung, melewati sejumlah organ lain dari sistem pernapasan sebelum mencapai paru-paru. Ini pertama kali masuk ke faring, yang ditemukan di bagian belakang rongga mulut, dan terletak di bagian atas tenggorokan. Udara kemudian memasuki laring, atau kotak suara. Pintu masuk ke laring dilindungi oleh flap jaringan dikenal sebagai epiglotis, yang membantu mengarahkan makanan memasuki saluran pencernaan bukan sistem pernapasan.

Udara kemudian memasuki apa yang secara resmi dikenal sebagai pohon trakeobronkial, yang lain dari organ-organ pada sistem pernapasan. Ini saluran udara berasal dengan trakea, yang umumnya dikenal sebagai tenggorokan. Trakea memecah menjadi dua bronkus besar di wilayah sternum. bronkus Besar bercabang lebih lanjut ke bronkiolus kecil. Semua dari saluran udara dilapisi dengan tipe khusus dari jaringan yang membantu untuk menghangatkan udara dan membersihkan saluran pernapasan dari partikel yang tidak diinginkan.

Ketika orang berpikir tentang organ pada sistem pernapasan, respon pertama mereka biasanya terpikir adalah paru-paru. Organ-organ ini bertanggung jawab untuk menyerap oksigen dan melepaskan karbon dioksida. Jaringan paru-paru terdiri dari kantung kecil dari jaringan yang disebut alveoli, yang mengandung pembuluh darah kecil di dinding mereka yang memungkinkan untuk pertukaran gas.

Diafragma

Bukan merupakan bagian yang sebenarnya dari sistem saluran pernapasan, diafragma adalah otot yang membentuk lantai dari rongga dada. Ketika berkontraksi, ia menarik ke bawah dan membuka paru-paru yang memungkinkan mereka untuk mengisi dengan udara selama fase inspirasi pernapasan. Ketika rileks, bergerak ke atas dan ekspirasi terjadi. Beberapa otot kecil lain juga membantu dalam proses pernapasan.

Banyak orang menganggap otot-otot yang digunakan untuk membantu paru-paru mengembang dan mengempis menjadi lainnya dari organ-organ pada sistem pernapasan. Otot yang paling penting adalah diafragma, yang terletak di bawah paru-paru, dan memisahkan dada dari perut. Otot lain – termasuk otot-otot dinding perut, otot-otot yang terletak di antara tulang rusuk, dan otot-otot di leher – juga membantu mendukung aksi pernapasan.