Sel bersilia

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Sel-sel bersilia adalah sel yang tertutup rambut seperti proyeksi kecil yang dikenal sebagai silia. Ada cenderung dua jenis utama sel ini, yaitu motil dan non-motil, kadang-kadang juga dikenal sebagai “primer.”

Dalam kebanyakan kasus perbedaan ini berkaitan dengan bagaimana sel menggunakan silia nya. Sel-sel motil menggunakan tonjolan untuk bergerak melalui ruang atau untuk memindahkan zat lain, seperti debu dan puing-puing, lepas dari membran luar mereka.

sel Paramesium bersilia

sel Paramesium bersilia

Sel primer, di sisi lain, lebih sering menggunakan silia mereka untuk menafsirkan lingkungan luar atau mengambil sinyal dari daerah terdekat. Kedua jenis sel terjadi di banyak tempat di alam maupun dalam tubuh manusia dan hewan. Mereka memainkan banyak peran, dan masalah dengan gerakan atau persepsi sensorik dapat menyebabkan sejumlah masalah kronis.

Jenis dan Penampilan Dasar

Hal yang paling jelas tentang sel bersilia adalah penampilan mereka: mereka biasanya agak lonjong dalam bentuk dan permukaan ditutupi dengan apa yang sering tampak seperti pinggiran kecil atau bulu pendek. Silia terbuat dari mikrotubulus, yang berbentuk spiral tebal tubulin yang melingkupi membran sel luar. “akar” adalah tempat di mana mereka menempel ke dinding sel biasanya padat dalam berbagai protein dan sering berfungsi sebagai port konduktor untuk menyampaikan sinyal ke dan dari inti, atau pusat operasi sel.

Biasanya ada dua jenis utama sel bersilia. Beberapa menggunakan tonjolan mereka untuk gerakan. Silia dalam kasus ini akan bergerak dan bergoyang selaras, menyebabkan sel itu sendiri untuk bergerak atau menyebabkan berbagai zat bergerak di permukaannya. Ini dikenal sebagai sel motil, dan yang paling umum dikenal. Dalam beberapa kasus tonjolan atau proyeksi juga bertindak hampir seperti antena kecil, meskipun, membantu sel yang baik tidak bergerak atau mendapat beberapa sumber lain penggerak untuk merasakan lingkungannya. Dalam kasus ini silia menyampaikan informasi tentang komposisi kimia, suhu, atau karakteristik umum tentang lingkungan kembali ke sel. Ini dikenal sebagai non-motil atau primer.

di Alam

Protista, yang dianggap oleh banyak ahli biologi menjadi organisme bersel tunggal yang paling kompleks, adalah contoh sel bersilia yang terjadi di alam. Ini sangat penting untuk lingkungan perairan dan ada di banyak sungai, dan danau, serta lingkungan laut. Protista bervariasi dalam kemampuan mereka untuk mentolerir polusi dan sebagai hasilnya sering digunakan sebagai spesies indikator untuk cepat mengukur kesehatan badan air.

Sel ini relatif jarang pada tanaman tetapi mereka biasanya berada di air. Salah satu penjelasan yang mungkin adalah karena perkembangan mereka membutuhkan banyak air tampil maksimal. Silis secara dramatis meningkatkan luas permukaan sel, yang meningkatkan kemungkinan untuk penguapan dan kebutuhan air. Sifat ini jika terjadi pada tanaman bisa mengakibatkan tekanan dan menjadi beban, terutama ketika akarnya masih berkembang. Sikas, jenis pohon tropis, adalah salah satu genus tanaman yang memiliki beberapa macam sel ini dimana saja di dalamnya.

Dalam Tubuh

Sel bersilia adalah jenis sel yang sangat umum dalam tubuh manusia dan hewan dan ditemukan di sebagian besar organ dan pembuluh darah. Pada otak, misalnya, mereka membantu mengedarkan cairan serebrospinal, dan pada anak-anak mereka dapat berkontribusi untuk perkembangan otak normal juga. Pada mamalia betina mereka sering bertanggung jawab untuk memindahkan telur ke rahim, dan dalam sistem pernapasan kebanyakan hewan mereka sangat penting untuk menghilangkan debu dan kuman dari hidung.

Bahkan, sel-sel silia pada sistem pernapasan adalah sel primer yang dipengaruhi oleh virus flu atau pilek. Virus ini bekerja dengan membunuh sel sepenuhnya atau dengan melumpuhkan silia sementara, yang dapat menyebabkan lendir dan bakteri akan menumpuk. Dalam kasus ekstrim ini dapat menyebabkan infeksi sekunder seperti sinusitis atau bronkitis.

Masalah Terkait silia

Orang yang memiliki silia telah rusak atau yang tidak memiliki jumlah yang tepat sering memiliki berbagai masalah kesehatan yang serius. Permasalahan ini biasanya tergantung pada di mana sel-sel bersilia ini berada. Silia yang tidak bekerja di saluran tuba wanita sering dapat menyebabkan kehamilan ektopik, misalnya, dan sel-sel yang rusak pada ginjal dapat menyebabkan penyakit ginjal polikistik. Kondisi kronis seperti nephronophthisis dan sindrom Alstrom juga memungkinkan. Kadang-kadang masalah ini adalah hasil dari mutasi genetik, tetapi mereka juga dapat disebabkan oleh cedera atau penyakit.

5184146, 5184147, 5184148, 5184149, 5184150, 5184151, 5184152, 5184153, 5184154, 5184155, 5184156, 5184157, 5184158, 5184159, 5184160, 5184161, 5184162, 5184163, 5184164, 5184165, 5184166, 5184167, 5184168, 5184169, 5184170, 5184171, 5184172, 5184173, 5184174, 5184175, 5184176, 5184177, 5184178, 5184179, 5184180, 5184181, 5184182, 5184183, 5184184, 5184185