Sejarah Awal Perkembangan Manajemen Sebagai Disiplin Ilmu

By On Saturday, September 12th, 2015 Categories : Sains

Disadari atau tidak manajemen telah hadir dalam kehidupan manusia sejak tumbuhnya kebutuhan untuk ’bekerjasama’ mencapai tujuan. Apapun dasar dari ‘kerjasama’ tersebut, namun sejarah membuktikan bahwa manajer sudah hadir sejak manusia memutuskan untuk memposisikan sebagian dari yang lain sebagai ‘bawahan’nya untuk mencapai tujuan yang diinginkannya.

Rekam jejak sejarah kuno bangsa Roma dan Mesir misalnya, menunjukkan adanya pengorganisasian dalam pembangunan kuil atau istana yang dilakukan oleh penguasa pada para budaknya. peninggalan fisik tersebut menggambarkan adanya aktifitas yang teratur dan bertahap di masa lalu yang saat ini dinamakan manajemen.

Sekalipun praktek manajemen sudah dilakukan sangat lama, namun sebagai kajian ilmiah yang terus dikembangkan baru dimulai pada abad ke 20 atau pada tahun 1950-an.   Pada tahun 1776 Adam Smith menerbitkan suatu doktrik ekonomi klasik yang memperkenalkan ide pembagian kerja agar menjadi lebih rinci dan berulang. Pada abad-18 itu pula terjadi Revolusi Industri yang bermula dari Inggris sampai ke Amerika.

Revolusi Industri bertujuan agar dapat menekan ongkos produksi seefisien mungkin dan dengan hasil produksi yang jauh lebih banyak (mass production) dengan menggantikan tenaga manusia dengan tenaga mesin (advance of machine power), yang ditunjang pula dengan sistem transportasi yang efisien (efficient transportation). Revolusi Industri serta teori ekonomi klasik Adam Smith telah memberi dasar pada aplikasi manajemen, kendati dari segi keilmuan belum berkembang.

Teori Manajemen baru tumbuh pada awal abad 19 yang dipelopori oleh Robert Owen dan Charles Babbage, dan Henry P. Towne dengan munculnya teori manajemen yang membahas beberapa hal yang kini dikenal sebagai bagian dari manajemen modern Dalam teorinya Robert Owen menekankan perlunya sumber daya manusia (SDM) dan kesejahteraan pekerja dalam sebuah organisasi.

Menurutnya dengan memperbaiki kondisi pekerja, tidak hanya memperbaiki kualitas hidup mereka sebagai pekerja tapi dapat meningkatkan 50-100% produktivitas organisasi (Bartol 1996). Sedangkan Charles Babbage (1792-1871) menekankan pentingnya efisiensi dalam kegiatan Produksi, khususnya dalam penggunaan fasilitas dan material produksi. Sementara itu Towne menekankan pada pentingnya manajemen sebagai ilmu dan pentingnya mengembangkan prinsip-prinsip manajemen.

Sumber: web.unair.ac.id/admin/file/f_20025_4a.doc

1459354, 1459355, 1459356, 1459357, 1459358, 1459359, 1459360, 1459361, 1459362, 1459363, 1459364, 1459365, 1459366, 1459367, 1459368, 1459369, 1459370, 1459371, 1459372, 1459373, 1459374, 1459375, 1459376, 1459377, 1459378, 1459379, 1459380, 1459381, 1459382, 1459383, 1459384, 1459385, 1459386, 1459387, 1459388, 1459389, 1459390, 1459391, 1459392, 1459393 13031041, 13031042, 13031043, 13031044, 13031045, 13031046, 13031047, 13031048, 13031049, 13031050, 13031051, 13031052, 13031053, 13031054, 13031055, 13031056, 13031057, 13031058, 13031059, 13031060, 13031061, 13031062, 13031063, 13031064, 13031065, 13031066, 13031067, 13031068, 13031069, 13031070, 13031071, 13031072, 13031073, 13031074, 13031075, 13031076, 13031077, 13031078, 13031079, 13031080