Reproduksi virus dalam Virus Amplop

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Banyak virus memiliki amplop virus meliputi kapsid protein mereka. Amplop biasanya berasal dari bagian-bagian dari membran sel inang, seperti fosfolipid dan protein, tetapi mencakup beberapa glikoprotein virus. Secara fungsional, amplop virus yang digunakan untuk membantu virus memasuki sel inang.

Glikoprotein, yang menyerupai paku pada permukaan amplop, berfungsi untuk mengidentifikasi dan mengikat ke situs reseptor pada membran inang. amplop Virus kemudian memadukan dengan membran inang, yang memungkinkan genom kapsid dan virus untuk masuk dan menginfeksi host (Gambar 1).

Secara umum, virus yang memiliki amplop sangat tergantung pada amplop lipid mereka untuk masuk ke dalam sel inang. Infeksi sel inang oleh virus yang memiliki amplop bergantung pada fusi amplop virus dengan salah satu membran endosomal atau plasma sel. Oleh karena itu, protein dan komposisi lipid dari kedua amplop virus dan membran sel inang memainkan peran penting dalam infeksi virus. Untuk semua virus yang memiliki amplop, amplop berasal dari sel inang selama proses budding virus.

Sel dari mana tunas (budding) virus itu sendiri akan biasanya meninggal atau menjadi lemah dan akan menumpahkan lebih banyak partikel virus. Lipid bilayer amplop virus ini relatif sensitif terhadap pengeringan, panas, dan deterjen, karena virus ini lebih mudah untuk mensterilkan dari virus non-amplop, memiliki hidup yang terbatas di luar lingkungan host, dan biasanya harus mentransfer langsung dari host ke host.

Pengikatan dan Penetrasi Membran

Genom virus menyandi glikoprotein permukaan. Ini terlibat dalam penempelan virus ke membran sel, fusi membran virus dengan yang ada di sel inang, dan menghindari kekebalan tubuh dan fungsi lainnya. Semua glikoprotein yang dibuat dalam retikulum endoplasma kasar, dan aparat Golgi, di mana mereka menerima rantai gula mannosa tinggi. Glikoprotein tersebut kemudian dipindahkan ke membran inti, mungkin oleh proses difusi sejak membran retikulum endoplasma secara kontinyu dengan membran nuklir luar. Para nukleokapsid sekarang Bud melalui membran nuklir vesikel, di mana mereka akan melakukan perjalanan ke membran plasma.

“Mengikat” melalui amplop sel, atau menggunakan membran sel untuk virus itu sendiri, yang paling efektif untuk virus yang perlu amplop di tempat pertama. Ini termasuk virus yang memiliki amplop seperti HSV, SARS, atau cacar. Sebelum budding, virus dapat menempatkan reseptor sendiri ke permukaan sel dalam persiapan bagi virus untuk melalui Bud, membentuk sebuah amplop dengan reseptor virus sudah disana. Proses ini perlahan-lahan akan menggunakan membran sel dan akhirnya menyebabkan kematian sel. Ini adalah juga bagaimana respon antivirus mampu mendeteksi sel yang terinfeksi virus.

Alternatif Strategi Penetrasi Membran

Tidak semua virus memperoleh amplop dari membran plasma. Virus herpes, misalnya, tunas melalui membran nuklir dalam, memperoleh amplop yang hilang lagi ketika tunas melalui membran nuklir luar ke dalam sitoplasma. Partikel virus kemudian masuk aparatus Golgi, di mana mereka kembali memperoleh amplop dan dilepaskan dari membran plasma.

Herpes adalah virus DNA beruntai ganda yang adalah menyelesaikan siklus replikasi dalam nukleus. Setelah kapsid virus memasuki sitoplasma sel, itu diangkut ke inti sel. Setelah melekat pada inti pada entri pori nuklir, kapsid menyemburkan isinya DNA-nya melalui pintu keluar.Setelah kapsid dalam inti, itu menjadi kromosom kecil tersendiri, terlindung dari sistem kekebalan inang. Virus akan tersimpan hal ini terpendam untuk seumur hidup inangnya. Dipicu oleh stres host, kromosom virus diaktifkan kembali untuk memulai siklus reproduksinya. Virus ini kemudian merekonstruksi bentuk aslinya dan bermigrasi ke luar sepanjang serabut saraf yang sama dari mana ia datang. Ini kemudian kembali muncul untuk kembali menginfeksi daerah itu dari kulit dan selaput lendir di mana virus pertama menginfeksi host. Sebuah lecet herpes adalah hasil dari replikasi baru sel menginfeksi virus herpes.

29835285, 29835286, 29835287, 29835288, 29835289, 29835290, 29835291, 29835292, 29835293, 29835294, 29835295, 29835296, 29835297, 29835298, 29835299, 29835300, 29835301, 29835302, 29835303, 29835304, 29835305, 29835306, 29835307, 29835308, 29835309, 29835310, 29835311, 29835312, 29835313, 29835314, 29835315, 29835316, 29835317, 29835318, 29835319, 29835320, 29835321, 29835322, 29835323, 29835324