Reaksi alergi terhadap Antibiotika:Gejala Pengobatan

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Antibiotik, terutama pen isilin dan sulfonamide, account untuk sebagian besar reaksi obat alergi. Meskipun 5% orang dewasa mungkin alergi terhadap satu atau lebih obat, hingga 15% percaya bahwa mereka, dan oleh karena itu sering tidak perlu ditolak pengobatan dengan obat yang ditunjukkan.

Faktor risiko

Faktor risiko untuk ekspresi klinis alergi antibiotik meliputi:
Paparan sebelumnya (yang mungkin telah non-terapi. Misalnya dalam rahim, produk makanan).
Usia antara 20 dan 49 (anak-anak dan orang tua berada pada risiko yang lebih rendah).
Rute pemberian (reaksi egallergic terhadap pen isilin terjadi lebih sering mengikuti parenteral daripada oral).

Klasifikasi

Reaksi alergi terhadap antibiotik umumnya dapat diklasifikasikan menurut waktu onset:
langsung (onset dalam waktu 1 jam)
dipercepat (onset dalam waktu 1-4 jam)
akhir (onset setelah 72 jam)

Apakah ini benar-benar alergi antibiotik?

Diagnosis alergi antibiotik jarang jelas. Hal ini sering tidak jelas apakah gejala tersebut karena kondisi yang mendasari pasien atau pengobatan. Sebagai contoh, ruam dapat disebabkan oleh infeksi yang mendasari atau terjadi sebagai akibat alergi antibiotik. Masalahnya menjadi lebih rumit ketika pasien mengambil lebih dari satu obat. Sejarah peristiwa sekitar timbulnya reaksi yang merugikan sering paling penting.

Diagnosis laboratorium

Tidak ada tes tunggal untuk alergi antibiotik. Masalah dasar dalam mendiagnosis alergi antibiotik dengan metode imunologi adalah kenyataan bahwa kebanyakan antibiotik tidak antigen lengkap tetapi metabolit agak haptenic dari obat induk ditambah dengan protein jaringan operator. Dengan pengecualian pen isilin, metabolit obat immunoreactive jarang diidentifikasi. Kedua tes tusuk kulit dan alergen IgE spesifik (RAST) tes dapat dilakukan. Tes RAST kurang sensitif dan memberikan informasi yang kurang dari uji kulit terhadap pen isilin alergen dan mahal. Secara umum tes RAST seharusnya hanya digunakan pada pasien yang tidak dapat kulit diuji dan keputusan ini harus dibuat dalam konsultasi dengan seorang dokter spesialis.

Tes kulit untuk alergi antibiotik

Uji kulit adalah nilai tertentu dalam menilai hipersensitivitas terhadap antibiotik tertentu, terutama pen isilin, tetapi hanya membantu dalam memprediksi reaksi yang disebabkan oleh antibodi IgE. Uji kulit hanya harus dilakukan oleh spesialis karena risiko anafilaksis. Kebanyakan ruam makulopapular nonpruritic tidak akan diprediksi oleh uji kulit.
Bagaimana dengan reaktivitas silang?

Penisilin sintetik Semi seperti tikarsilin dan piperasilin mengandung inti yang sama seperti pen isilin G. Sensitivitas terhadap antibiotik tersebut sehingga dapat dinilai dengan tes kulit terhadap pen isilin serta obat induk. Sefalosporin berbagi cincin beta-laktam sama dengan pen isilin tetapi tingkat reaktivitas silang cukup rendah. Sekitar 3-7% dari mereka dengan alergi pen isilin, misalnya, mungkin memiliki reaksi alergi terhadap sefalosporin juga. Monobactams seperti aztreonam dapat dengan aman diberikan kepada subjek alergi pen isilin tetapi carbapenems seperti imipenem merupakan risiko yang signifikan untuk pasien alergi pen isilin dan harus dipotong dari pen isilin kulit pasien tes-positif.
Reaksi Antibiotik sering ditemui pada anak-anak

Penisilin adalah penyebab paling umum dari reaksi obat alergi yang serius pada anak-anak seperti pada orang dewasa. Sebagian besar individu pen isilin-alergi akan diidentifikasi dengan tes kulit. Hal ini harus dilakukan oleh seorang spesialis di tempat di mana peralatan darurat yang sesuai tersedia, karena tes kulit itu sendiri dapat menyebabkan anafilaksis pada pasien dengan alergi pen isilin ekstrim. Pasien yang memiliki ruam makulopapular (sering terjadi pada anak) biasanya memiliki tes kulit negatif. Jika tes kulit positif pasien alergi terhadap pen isilin. Jika tes kulit negatif hasilnya keras terhadap alergi pen isilin tetapi tidak mengesampingkan itu sepenuhnya. Pasien-pasien ini harus ditantang hati-hati dan dalam kondisi yang terkendali dengan pen isilin jika mereka membutuhkan antibiotik ini. Tantangan oral dianggap paling aman. Jika pen isilin harus diberikan kepada pasien dengan alergi pen isilin terbukti maka desensitisasi perlu dan harus dilakukan di rumah sakit oleh alergi spesialis.
Ampisilin

Ruam makulopapular karena ampisilin atau amoksisilin adalah salah satu efek samping obat kulit paling umum, terjadi pada 5-10% anak. Ketika ampisilin diberikan kepada pasien dengan infeksi mononucleosis, kejadian ruam meningkat secara dramatis dan mendekati 100%. Mekanisme biologis dari Epstein Barr Virus-ampisilin interaksi tidak sepenuhnya dipahami. Konsensus saat ini adalah bahwa IgE-mekanisme tidak terlibat dan bahwa anak-anak dengan ampisilin ruam sangat tidak mungkin untuk mengembangkan reaksi langsung atau cepat setelah pen isilin atau ampisilin terapi di masa depan. Letusan urtikaria karena ampisilin, di sisi lain, lebih mungkin untuk memiliki dasar alergi. Administrasi berikutnya pen isilin atau ampisilin pada pasien tersebut dapat menyebabkan reaksi alergi yang parah. Pasien tersebut harus dirujuk untuk pengujian lebih lanjut.

Cefaclor

Ada peningkatan insiden seperti reaksi serum-sickness mengikuti administrasi cefaclor. Hal ini terjadi sebagai akibat dari metabolisme cefaclor ke turunan protein reaktif yang kemudian dapat acylate protein untuk menghasilkan kompleks imunogenik. Reaksi ini bukan merupakan kontraindikasi untuk administrasi lebih lanjut dari sefalosporin atau pen isilin lainnya.