Proses pembentukan sel kelamin (gametogenesis)

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Gametogenesis adalah proses di mana suatu organisme membuat gamet, sel-sel yang digunakan dalam reproduksi generatif. Setiap gamet mengandung setengah bahan genetik dari organisme induk.

Ketika menyatu dengan gamet lain, itu menciptakan satu set lengkap DNA. Penyatuan dari dua gamet ini dapat berkembang menjadi organisme baru dalam serangkaian penggandaan dan pembagian. Dari organisme paus biru sampai pohon almond terlibat dalam gametogenesis sehingga mereka dapat mereproduksi.

Organisme betina menghasilkan telur atau oosit dalam proses yang dikenal sebagai oogenesis, sementara organisme laki-laki menghasilkan sperma dalam spermatogenesis. Kedua proses mengandalkan meiosis, teknik pembelahan sel yang berakhir dengan empat sel yang mengandung setengah DNA dari sel induk.

Sel-sel tersebut dikenal sebagai haploid, berbeda dengan sel induk diploid mereka yang berisi satu set lengkap DNA. Namun, kedua teknik gametogenesis yang berbeda sangat berbeda.

Proses dimulai di gonad, organ khusus digunakan untuk gametogenesis. Sel-sel yang unik di dalam gonad yang dikenal sebagai sel-sel germinal menyebarkan diri dengan meiosis. Pertama sel-sel terbelah dua, menciptakan dua sel yang lebih kecil dengan setengah DNA dari sel induk. Masing-masing sel anak tersebut duplikat. Pada akhir meiosis, empat sel haploid telah diproduksi dan sel-sel ini dapat tumbuh menjadi gamet dan menyuburkan atau dibuahi, tergantung pada apakah mereka sperma atau oosit.

Pada laki-laki, gametogenesis terjadi secara konstan. Sel-sel germinal terus memperbaharui pasokan sperma untuk menjaga organisme inang subur. Pada wanita, gametogenesis merupakan proses yang agak lebih rumit. Beberapa pekerjaan yang terjadi sebelum kelahiran karena tubuh membangun pasokan oosit yang belum matang yang diadakan dalam keadaan stasis. Setelah organisme mencapai kematangan generatif, oosit individu matang satu per satu. Fertilisasi diperlukan untuk menyelesaikan proses pematangan. Pada manusia dan beberapa hewan lain, sel-sel yang tidak dibuahi secara periodik menumpahkan bersama dengan lapisan rahim.

Proses pembentukan sel kelamin (gamet) disebut gametogenesis yang dibedakan menjadi dua, yaitu spermatogenesis dan oogenesis.

Spermatogenesis

Spermatogenesis adlaah proses pembentuk sel kelamin jantan atau sel sperma melalui pembelahan meiosis. Proses ini terjadi dalam testis. Testis tersusun atas jaringan epitel dan jaringan pengikat. Jaringan epitel terdapat sel spermatogonium (sel induk sperma) dan sel sertoli (untuk memberi makan sperma). Jaringan pengikatnya berupa sel-sel leyding (untuk membentu hormon testosteron).

proses pembentukan sel sperma terjadi pada pria

Gambar proses pembentukan sel sperma terjadi pada pria

Spermatogenesis berlangsung mulai usia pubertas sampai akhir hayat selama keadaan sehat. Proses ini terjadi tiap hari. Dalam sekali proses satu sel spermatogonium akan menghasikan empat sperma fungsional, dan akan dikeluarkan melalui uretra atau disebut sebagai ejakulasi (sekali ejakulasi normal ± 5 mL atau ± 50 juta sel sperma) yang didahului dengan membesarnya pen is (ereksi)

Oogenesis

Oogenesis adalah proses pembentukan gamet betina (ovum) melalui pembelahan meiosis. Proses ini terjadi di ovarium (indung telur)

proses pembentukan sel ovum terjadi pada wanita

proses pembentukan sel ovum terjadi pada wanita

 

Oogenesis berlangsung secara bertahap.

  • Pada waktu masih embrio mulai terbentuk oogonium
  • Pada waktu bayi dilahirkan mulai terjadi oosit primer
  • Pada waktu mulai masa pubertas sampai menopause (± 13 tahun sampai ± 45 tahun 50 tahun) berlangsung pembentukan oosit sekunder sampai menjadi ovum fungsional.

Pembentukan oosit sekunder menjadi ovum berlangsung tiap bulan dan hanya menghasilkan satu ovum fungsional dan matang dalam sekali proses yang normal.

Proses pelepasan ovum matang dari ovarium ini yang disebut dengan ovulasi. Jika ovum dibuahi sperma, maka akan terjadi kehamilan, tetapi jika tidak terjadi pembuahan, maka ovum akan mati bersama dinding endometrium yang disebut menstruasi.

Tabel perbedaan spermatogenesis dan oogenesis

Beda Spermatogenesis Oogenesis
Pengertian Pross pembentukan sperma Proses pembentukan ovum
Tempat Testis Ovarium
Waktu Tiap hari mulai masa akhir puber sampai akhir hayat Tiap bulan sekali mulai masa puber sampai menopause
Hasil 4 sperma fungsional 1 ovum fungsional dan3 badan polosit

Hal lain yang menarik terjadi dengan gametogensis pada wanita. Hasil pembelahan meiosis dalam gamet tunggal dan tiga yang disebut “sel kutub.” Ini adalah hasil dari konservasi energi. Memproduksi sel telur subur membutuhkan energi yang cukup dengan hal itu tidak akan mungkin untuk membuat empat pada satu waktu. Akibatnya, ketika sel benih membelah untuk pertama kalinya, itu menghasilkan oosit yang belum matang dan sel kutub. Kedua sel ini pada gilirannya meniru, dengan sel kutub membuat dua sel kutub dan oosit yang belum matang membuat sel kutub dan oosit yang belum dewasa lain yang akan matang jika dibuahi. Sel-sel kutub, sementara itu, diserap oleh tubuh.

31855032, 31855033, 31855034, 31855035, 31855036, 31855037, 31855038, 31855039, 31855040, 31855041, 31855042, 31855043, 31855044, 31855045, 31855046, 31855047, 31855048, 31855049, 31855050, 31855051, 31855052, 31855053, 31855054, 31855055, 31855056, 31855057, 31855058, 31855059, 31855060, 31855061, 31855062, 31855063, 31855064, 31855065, 31855066, 31855067, 31855068, 31855069, 31855070, 31855071