Proses Pembentukan Sel Darah Merah eritropoiesis

By On Sunday, February 19th, 2017 Categories : Sains

Karena ketidakmampuan eritrosit (sel darah merah) untuk proses divisi sel untuk mengisi jumlahnya sendiri, sel-sel lama atau tua yang pecah harus diganti dengan sel-sel yang benar-benar baru.

Sel darah merah bertemu kematian mereka karena sel darah merah tidak memiliki mesin intraseluler khusus seperti pada umumnya, yang mengontrol pertumbuhan sel dan perbaikan, yang mengarah ke jangka hidup yang pendek sekitar 120 hari. Jangka hidup yang pendek ini mengharuskan proses eritropoiesis, yaitu pembentukan sel darah merah. Semua sel darah terbentuk di sumsum tulang. Ini adalah pabrik eritrosit, jaringan yang lunak, ruang penyimpanan tinggi yang mengisi rongga internal tulang.

Selama perkembangan intrauterine, tahap awal kehidupan, eritrosit diproduksi pertama oleh kantong kuning telur dan kemudian oleh limpa yang berkembang selama bulan ketiga kehamilan, sampai sumsum tulang terbentuk pada bulan ketujuh dan mengambil alih produksi eritrosit eksklusif.

Diferensiasi eritrosit

Diferensiasi eritrosit berlangsung dalam 8 tahap. Ini adalah jalur di mana eritrosit matang dari hemositoblas menjadi eritrosit penuh. Tujuh tahap pertama semua berlangsung dalam sumsum tulang. Setelah tahap 7 sel kemudian dilepaskan ke dalam aliran darah sebagai retikulosit, di mana ia kemudian matang 1-2 hari kemudian menjadi eritrosit. Tiga tahapan itu adalah sebagai berikut:

1. Hemositoblas, yang merupakan stem sel hematopoietik pluripoten
2. Myeloid progenitor umum, stem sel multipoten
3. Stem sel unipotent
4. Pronormoblast
5. Normoblast basofilik juga disebut eritroblast.
6. normoblast Polychromatophilic
7. Orthochromatic normoblast
8. retikulosit

Ada 4 langkah utama dalam eritropoiesis, yang akan saya jelaskan.

Eritrosit berasal di sumsum tulang merah dari sel punca (Stem sel) berpotensi majemuk yang menimbulkan semua jenis sel darah. Sel punca myeloid yang sebagian sel dibedakan menimbulkan eritrosit dan beberapa jenis sel darah.

Erithroblast berinti bertujuan untuk menjadi eritrosit matang. Sel-sel mengeluarkan inti dan organel mereka, membuat lebih banyak ruang untuk hemoglobin. Retikulosit adalah sel-sel darah merah yang belum matang yang mengandung sisa-sisa organel lainnya. Eritrosit matang kemudian dilepaskan ke dalam kapiler.

Perbedaan Karakteristik Eritrosit selama eritropoiesis

Karakteristik ini dapat dilihat selama pematangan eritrosit:

• Ukuran sel menurun
• Volume sitoplasma meningkat
• Awalnya ada inti dan karena sel matang ukuran inti berkurang sampai hilang dengan pelarutan materi kromatin.

Regulasi eritropoiesis

Anda mungkin berpikir logis dengan menduga bahwa karena fungsi utama dari eritrosit adalah untuk mengangkut O2 dalam darah, stimulus utama untuk produksi eritrosit adalah kadar O2 rendah. Anda akan benar, tetapi tingkat O2 rendah tidak merangsang eritropoiesis dengan bertindak langsung pada sumsum tulang. Sebaliknya, merangsang ginjal untuk mengeluarkan hormon eritropoetin ke dalam darah, dan hormon ini dalam efek domino merangsang sumsum tulang untuk memproduksi eritrosit.

Eritropoetin bekerja pada turunan dari sel-sel terdiferensiasi yang telah terikat untuk menjadi sel-sel darah merah, merangsang proliferasi dan pematangan sel-sel menjadi eritrosit matang. Peningkatan aktivitas eritropoietik mengangkat jumlah eritrosit yang beredar, sehingga meningkatkan daya dukung O2 darah dan mengembalikan pengiriman O2 ke jaringan tubuh normal. Setelah tingkat O2 di jaringan ginjal dibawa kembali normal, sekresi eritropoietin ditolak sampai dibutuhkan lagi. Ini adalah contoh dari mekanisme umpan balik negatif.

29568825, 29568826, 29568827, 29568828, 29568829, 29568830, 29568831, 29568832, 29568833, 29568834, 29568835, 29568836, 29568837, 29568838, 29568839, 29568840, 29568841, 29568842, 29568843, 29568844, 29568845, 29568846, 29568847, 29568848, 29568849, 29568850, 29568851, 29568852, 29568853, 29568854, 29568855, 29568856, 29568857, 29568858, 29568859, 29568860, 29568861, 29568862, 29568863, 29568864