Proses Mekanisme Pernapasan Manusia

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Setelah Anda mengambil atau menghirup udara, oksigen tidak hanya tinggal di sana di paru-paru Anda. Ia memiliki banyak perjalanan yang harus dilakukan! Oksigen harus mencapai masing-masing sel Anda. Bagaimana Anda berpikir oksigen tersebut akan dipindahkan?

Baik menarik dan menghembuskan napas tergantung pada gradien tekanan antara paru-paru dan atmosfer, serta otot-otot di rongga dada. Hubungan antara tekanan gas dan volume membantu menjelaskan mekanisme pernapasan. Hukum Boyle adalah hukum gas yang menyatakan bahwa dalam ruang tertutup, tekanan dan volume berbanding terbalik. Saat volume menurun, tekanan meningkat dan berlaku sebaliknya. Ketika mendiskusikan mekanisme rinci pernapasan, adalah penting untuk menjaga hubungan terbalik ini dalam pikiran kita.

Inhalasi dan Ekshalasi

Selama proses inhalasi, volume paru-paru mengembang sebagai akibat dari kontraksi diafragma dan otot interkostal (otot-otot yang terhubung ke tulang rusuk), sehingga memperluas rongga dada. Karena peningkatan volume ini, tekanan menurun, berdasarkan prinsip-prinsip Hukum Boyle penurunan tekanan di rongga dada relatif terhadap lingkungan membuat tekanan rongga berkurang dari tekanan atmosfer. Karena prose ini akan terjadi gradien tekanan antara atmosfer dan rongga dada sehingga memungkinkan udara untuk bergegas masuk ke paru-paru dan proses inhalasi pun terjadi. Hasil peningkatan volume sebagian besar disebabkan peningkatan dalam ruang alveolar karena bronkiolus dan bronkus adalah struktur kaku yang tidak berubah dalam ukuran.

Selama proses ini, dinding dada mengembang keluar dan menjauhi paru-paru. Paru-paru adalah elastis, sehingga saat udara mengisi paru-paru, elastisitas dalam jaringan paru-paru menekan kembali ke bagian dalam paru-paru. Ini kekuatan dari luar dan ke dalam bersaing dengan paru-paru yang mengembang dan mengempis dengan setiap napas. Setelah pernafasan, paru-paru mundur untuk memaksa udara keluar dari paru-paru. Otot-otot interkostalis bersantai, kembali dinding dada ke posisi semula. Selama pernapasan, diafragma juga melemaskan, bergerak lebih tinggi ke dalam rongga dada. Hal ini meningkatkan tekanan di dalam rongga dada relatif terhadap lingkungan. Udara bergegas keluar dari paru-paru karena gradien tekanan antara rongga dada dan atmosfer. Gerakan udara keluar dari paru-paru diklasifikasikan sebagai peristiwa pasif karena tidak ada otot berkontraksi untuk mengusir udara.

Perlindungan Paru

Setiap paru-paru dikelilingi oleh kantung infaginated (satubagian dalam bagian lain). Lapisan jaringan yang menutupi paru-paru dan lubang ke dalam ruang disebut pleura viseral. Lapisan kedua pleura parietal yang merupakan batas interior toraks. Ruang antara lapisan ini, ruang intrapleural, mengandung sejumlah kecil cairan yang melindungi jaringan dengan mengurangi gesekan yang dihasilkan dari gesekan lapisan jaringan bersama saat kontraksi paru-paru dan relaks. Jika lapisan jaringan ini menjadi meradang, ini dikategorikan sebagai pleuritis: peradangan yang menyakitkan meningkatkan tekanan di dalam rongga dada, mengurangi volume paru-paru.

Perjalanan Udara saat seorang bernapas

Pernapasan hanya bagian dari proses membawa oksigen ke tempat yang membutuhkan dalam tubuh. Setelah oksigen masuk paru-paru, apa yang terjadi?

  1. Oksigen memasuki aliran darah dari alveoli, kantung-kantung kecil di paru-paru dimana pertukaran gas berlangsung (Gambar di bawah). Transfer oksigen ke dalam darah melalui difusi sederhana.
  2. Darah kaya oksigen kembali ke jantung.
  3. Darah yang kaya oksigen kemudian dipompa melalui aorta, arteri besar yang menerima darah langsung dari jantung.
  4. Dari aorta, darah yang kaya oksigen melakukan perjalanan ke arteri yang lebih kecil dan, akhirnya, ke kapiler, tipe terkecil dari pembuluh darah.
  5. Molekul-molekul oksigen bergerak, oleh difusi, keluar dari kapiler dan masuk ke sel-sel tubuh.
  6. Saat oksigen bergerak dari kapiler dan masuk ke sel-sel tubuh, karbon dioksida bergerak dari sel ke kapiler.
  7. Karbon dioksida dibawa, melalui darah, kembali ke jantung dan kemudian ke paru-paru. Kemudian dilepaskan ke udara selama pernafasan.
    sistem pernapasan

    sistem pernapasan

Mengapa oksigen yang dibutuhkan oleh setiap sel dalam tubuh Anda? Untuk membuat ATP, bentuk energi yang dapat digunakan sel. Oksigen dibutuhkan dalam tahap akhir respirasi selular, yang merupakan proses konversi glukosa menjadi ATP. Proses ini jauh lebih efisien dengan adanya oksigen. Tanpa oksigen, jauh lebih sedikit ATP diproduksi. Sebagaimana ATP diperlukan untuk sel berfungsi dengan baik, setiap sel dalam tubuh Anda membutuhkan oksigen. Mendapatkan oksigen yang diawali dengan menghirup. Oksigen bergerak ke dalam darah Anda, di mana ia melakukan perjalanan ke setiap sel dalam tubuh Anda.

Kosa kata

 

  • alveoli: kantung kecil pada paru dimana pertukaran gas berlangsung.
  • aorta: arteri Terbesar; menerima darah langsung dari jantung.
  • kapiler: tipe terkecil dari pembuluh darah yang menghubungkan arteri dan vena yang sangat kecil.

Ringkasan Mekanisme Pernapasan Manusia

  1. Mekanisme pernapasan mengikuti Hukum Boyle yang menyatakan bahwa tekanan dan volume memiliki hubungan terbalik.
  2. Proses inhalasi terjadi karena peningkatan volume paru-paru (kontraksi dan ekspansi dada dindingdiafragma) yang mengakibatkan penurunan tekanan paru-paru dibandingkan dengan atmosfer, dengan demikian, udara bergegas pada jalan nafas.
  3. Proses pernafasan terjadi karena adanya elastisitas dari jaringan paru-paru yang menyebabkan penurunan volume ini, sehingga peningkatan tekanan dibandingkan dengan atmosfer, dengan demikian, udara bergegas keluar dari jalan napas.
  4. Tidak ada kontraksi otot selama pernafasan, itu dianggap sebagai proses pasif.
  5. Paru-paru dilindungi oleh lapisan jaringan disebut sebagai pleura viseral dan pleura parietal, ruang intrapleural mengandung sejumlah kecil cairan yang melindungi jaringan dengan mengurangi gesekan.
  6. Oksigen memasuki paru-paru, kemudian melewati alveoli dan ke dalam darah. Oksigen dibawa ke seluruh tubuh dalam pembuluh darah.
  7. Karbon dioksida bergerak ke kapiler darah dan dibawa ke paru-paru akan dilepaskan ke udara selama pernafasan.
18915353, 18915354, 18915355, 18915356, 18915357, 18915358, 18915359, 18915360, 18915361, 18915362, 18915363, 18915364, 18915365, 18915366, 18915367, 18915368, 18915369, 18915370, 18915371, 18915372, 18915373, 18915374, 18915375, 18915376, 18915377, 18915378, 18915379, 18915380, 18915381, 18915382, 18915383, 18915384, 18915385, 18915386, 18915387, 18915388, 18915389, 18915390, 18915391, 18915392