Perbedaan Software Close Sorce dan Open Source

Mungkin anda sama seperti saya tidak tahu perbedaan antara open source dan close source, kata open source di kenal sejak tahun 1998 dalam sebuah rapat yang diprakarsai oleh Netscape, yaitu perusahaan pengembang browser navigator. Sedangkan penggagasanya adalah Eric S. Raymond, Christine Peterson, Todd Anderson, Larry Augustin, Jon Hall dan Sam Ockman dengan pelopornya Richard Stallman.

Open source adalah suatu sistem yang memberikan kode software dalam dunia komputer khususnya dan teknologi informasi pada umumnya yang memberikan kepada pengguna kode sumber dari kelemahan software tersebut sehingga orang lain bisa mengetahui dengan bahasa program apa software tersebut dibuat dan apa kelebihan kekurangan dari software tersebut dengan melihat kode yang ada. Sehingga dengan sistem ini akan menjadikan software tersebut seridaknya sedikit sekali memiliki dikarenakan banyak yang melihat kode tersebut dan melakukan perbaikan dan penyempurnaan. Dan siapa saja boleh melakukan perbaikan dan penyempurnaan pada software tersebut.

Suatu program dengan lisensi open source berarti program tersebut membuka kode programnya untuk siapa saja yang ingin mempelajarinya, caranya dengan menyatakan kode program kode program bersamaan dengan distribusi paket program yang sudah jadi (hasil kompilasi). Dengan pernyataan kode tersebut pengguna dapat melakukan modifikasi sesuai keinginannya.

Program open source tidak selalu tersedia gratis, ada juga biaya yang harus dikeluarkan untuk membeli beberapa program yang dbutuhkan, contoh dari beberapa program tersebut misalnya: Sistem Oprasi RedHat Linux, program Linuxnya tetap harus dibeli dengan harga yang tidak terlalu mahal. Lalu apa bedanya antara open source dengan close source??

Close Source adalah suatu program yang sangat tertutup untuk umum. Sehingga orang lain tidak dapat mengetahui dengan apa program tersebut dibuat dan bagai mana jika terjadi kesalahan pada software tersebut. Sehingga jika terjadi kesalahan pada program orang tersebut harus menghubungi pihak yang bersangkutan dengan pembuat software tersebut dan tentu saja hal ini sangat mambuang waktu yang lama dan membutuhkan biaya yang tent saja tidak sedikit.

Pada program Close Source paket program tidak dapat didistribusikan lagi selain oleh pembuat/vendor dari program tersebut. Jika pun ada yang mendistribusikan software tersebut maka dianggap sebagai pembajakan software. Dengan kata lain close source tidak dapat di distribusikan secara bebas kecuali oleh vendor program tersebut. Sedangkan software yang open source dapat didistribusikan oleh siapapun dan dapat digandakan secara bebas.

Berikut gambaran tentang software model pengembangan Open Source dan model Pengembangan Close Source, berikut penjelasannya.

Open source software

  • Bugs dan kelemahan software dapat ditemukan dengan cepat.
  • Banyak tenaga yang terlibat
  • Tidak ada pihak tertentu yang terlibat sebagai penanggung jawab software.
  • Programmer cendrung untuk menggunakan kode program untuk membangun sistem mereka sendiri.
  • Dapat memberikan informasi kelemahan software pada pihak luar.
  • Kualitas perbaikan tidak dapat
  • Pengujian software membutuhkkan waktu yang lama dan biaya yang besar.

Close source software

  • Bugs dan kelemahan software diketahui dari umpan balik dari pengguna
  • Ada pihak tertentu sebagai penanggung jawab software.
  • Kualitas perbaikan software dijamin oleh pengembang software
  • Tenaga ahli untuk masalah keamanan membutuhkan biaya besar.
  • Mudah untuk mendapatkan sertifikasi
  • Sulit untuk memberikan prioritas pada perbaikan yang harus diberikan.

Masalah keamanan merupakan masalah yang sangat kompleks dan rumit. Dari penjelasan-penjelasan diatas dapat diketahui bahwa model pengembangan memiliki efek yang sangat netral terhadap masalah keamanan. Setiap model pengembangan memiliki peranan nya masing-masing yang penting dalam menciptakan software yang handal dan aman, setiap model memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing yang saling melengkapi satu sama lain.

Source: Desi anggraeni

Tags: ,

Unsur-unsur golongan IA disebut juga logam alkali. Unsur-unsur alkali merupakan logam yang sangat reaktif. Menurut sobat Materi Kimia SMA, kenapa unsur golongan alkali sangat reaktif? Kereaktifan unsur alkali disebabkan kemudahan melepaskan elektron valensi pada kulit ns1 membentuk senyawa dengan bilangan oksidasi +1. Oleh sebab itu, unsur-unsur logam alkali tidak ditemukan sebagai logam bebas di alam, @more..
Browser adalah, Aplikasi yang ada di komputer Anda, mirip dengan aplikasi pengolah kata atau aplikasi lain, yang dirancang untuk membaca tipe file data tertentu. Untuk mengakses WWW, Anda membutuhkan program software internet browser ini. Browsing-metode untuk menjelajahi WWW Internet. Mem-browse WWW sering disebut sebagai surfing the Net. Browser merupakan software yang membantu kita untuk mengakses @more..
Mengenal Tari Kenya Mendres – Karya tari ini berbentuk tari tunggal, yang dapat ditampilkan secara masal. Seperti halnya pada malam apresiasi seni di Taman Budaya Surakarta, tarian ini dibawakan oleh dua belas penari putri. Sebagai tarian tunggal tentu saja dapat pula dibawakan oleh satu orang penari, atau sesuai kebutuhan. Hanya saja apabila ditampilkan oleh banyak @more..
IP address Alamat IP yang terbentuk dari empat angka yang dipisahkan oleh tanda titik. Alamat yang bersifat unik ini akan diberikan setelah Anda mengirimkan e-mail ke Hostmaster@INTERNIC.NET. @more..
Ikhlas adalah satu kriteria untuk menetapkan diterima atau ditolaknya amal ibadah seseorang dari umat yang mengaku telah Islam dan telah beriman. Kita cukup mengetahui satu prinsip saja, yaitu bahwa Iman ialah kepercayaan kepada Allah dan Islam ialah satu ketundukan dan kepatuhan kepada Allah. Maka semua tindak dan gerak, semua kata dan perbuatan, semua amal dan @more..