Perbedaan Sistem Pencernaan Sapi dan Manusia

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Cara yang berbeda dari kehidupan membuat kebiasaan makan yang beragam pada hewan yang berbeda. Sistem pencernaan telah dirancang sesuai dengan makan yang paling banyak dapat dipertahankan dari sumber daya yang tersedia di lingkungan tempat hidup spesies hewan.

Tergantung pada kemampuan, sapi dan manusia telah mengembangkan dua jenis kebiasaan makan; dengan demikian, mereka memiliki sistem pencernaan yang berbeda. Jenis gigi, mulut, perut, usus, dan enzim disekresikan adalah perbedaan utama antara sapi dan sistem pencernaan manusia.

Sistem Pencernaan Sapi

Sistem pencernaan sapi telah dikembangkan sebagai sistem herbivora utama yang mengkhususkan diri dengan kehadiran rumen. Rumen adalah perut kompleks yang memiliki empat daerah yang berbeda (kompartemen disebut Rumen, Retikulum, Omasum, dan Abomasum) dimodifikasi untuk melaksanakan empat fungsi yang berbeda.

Kompartemen terbesar perut adalah rumen, dan yang mengandung banyak mikroorganisme untuk melaksanakan proses fermentasi. Pertama, makanan dilewatkan melalui mulut yang memiliki 32 gigi (gigi seri enam, dua gigi taring tumpul pada rahang bawah, 12 geraham dan 12 premolar). Celah antara gigi seri dan geraham harus diperhatikan dalam rahang atas disebut diastema. Rongga mulut memproduksi sekitar 20 – 35 liter air liur dalam satu hari. Makanan sebagian tanah masuk ke dalam rumen perut dan difermentasi untuk sementara (sekitar empat jam), kemudian dimuntahkan kembali ke dalam mulut, untuk digiling lebih halus, dan masuk lagi ke perut. Retikulum, omasum, dan abomasum melakukan berbagai jenis pencernaan enzimatik dan meneruskan makanan ke dalam usus untuk menyerap nutrisi ke dalam tubuh sapi. Usus kecil mirip dengan usus manusia, tetapi sedikit kecil. Sisa lainnya makanan dilewatkan keluar dari tubuh melalui rektum dan anus sebagai bolus feses. Kotoran sapi biasanya berwarna hijau dan mengandung banyak air di dalamnya.

Sistem Pencernaan Manusia

Manusia adalah omnivora dan memiliki kebiasaan makanan umum, yang berarti tidak ada jenis makanan khusus yang sangat penting untuk mempertahankan kehidupan manusia. Oleh karena itu, sistem pencernaan pada dasarnya tidak khusus, tetapi merupakan saluran sederhana dengan kelenjar aksesori yang diperlukan. Dimulai dengan rongga mulut sederhana yang berisi kelenjar ludah, lidah, dan gigi secukupnya dan mulai pencernaan makanan.

Kemudian, kerongkongan, lambung, usus kecil dengan tiga bagian, usus besar, dan anus adalah bagian utama dari sistem pencernaan melakukan fungsi penting dalam pencernaan makanan, penyerapan, dan eliminasi. Namun, kelenjar aksesori memainkan peran berharga dalam pencernaan makanan manusia mengkonsumsi berbagai makanan yang mengandung berbagai nutrisi. Manusia menjadi omnivora, ada banyak protein dan lemak yang dicerna dan harus dicerna dengan baik. Kehadiran empedu memastikan pencernaan lemak pada hewan yang terdapat dalam makanan, karena manusia yang omnivora memiliki banyak kebiasaan makan makanan itu. Selain itu, manusia tidak mendukung untuk banyak mengambil sumber makanan biji-bijian, kecuali enak atau disiapkan dengan mengolah bagian selulosanya, karena tidak ada adaptasi dalam saluran pencernaan manusia untuk memecah selulosa.

rumen

Apa perbedaan antara sapi dan Sistem Pencernaan Manusia?

  1. Manusia memiliki sistem pencernaan lebih lama dari sapi.
  2. Sistem manusia memiliki enzim untuk mencerna protein tetapi tidak pada sistem sapi.
  3. rongga mulut manusia memiliki gigi taring yang kuat dan tajam, tetapi mereka tumpul pada sapi.
  4. Ada empat gigi taring pada manusia sedangkan sapi hanya memiliki dua gigi taring.
  5. Perut sapi adalah rumen kompleks tetapi perut manusia adalah organ yang sederhana.
  6. Sapi melakukan regurgitasi selama proses pencernaan tetapi tidak manusia.
  7. Sapi menghasilkan air liur lebih banyak daripada manusia lakukan.
  8. feses manusia adalah berwarna kekuningan, tetapi hitam kehijauan pada sapi.