Perbedaan Monosakarida, DIsakarida, dan Polisakarida

By On Monday, February 27th, 2017 Categories : Sains

Karbohidrat, yang merupakan senyawa kimia yang terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen, adalah salah satu sumber utama energi bagi kehidupan. dikenal juga sebagai sakarida, atau lebih umum disebut gula, karbohidrat adalah merupakan struktur kimianya yang kompleks.

Karbohidrat dibagi menjadi tiga jenis: monosakarida, disakarida dan polisakarida. Masing-masing dari senyawa ini memiliki struktur yang berbeda dan fungsi yang berbeda dalam biokimia.

Monosakarida

Monosakarida merupakan zat yang mereduksi dikarenakan adanya gugus karbonil. Biasanya disebut dengan menambahkan akhiran ose (atau osa dalam istilah Indonesia) pada akhir kata, seperti gluocose (glukosa) dan fructose (fruktosa). Akhiran osa ini sering digunakan sebagai nama umum. Selain itu, penggolongan monosakarida tergantung pada jumlah atom oksigen yang terdapat di dalam senyawa.

Disakarida

Disakarida sangat penting untuk farmasi. seperti sukrosa (gula pasir), laktosa (gula susu), dan gentiobiosa. Sukrosa adalah disakarida yang tidak mereduksi karena tidak memiliki gugus aldehida bebas. Sukrosa merupakan satu-satunya disakarida banyak terdapat pada tanaman, sari buah-buahan, air batang tebu, dan tanaman lain.

Polisakarida

Polisakarida sering juga dinamakan senyawa bukan gula karena rasanya tidak manis. Polisakarida merupakan senyawa yang terdiri dari ratusan atau bahkan ribuan satuan monosakarida per molekul. Seperti pada disakarida, satuan-satuan polisakarida saling berhubungan satu sama lain secara glikosidik dan dapat dipecah dengan cara hidrolisis. Polisakarida adalah polimer yang terbentuk secara alami. Polisakarida dianggap berasal dari aldosa atau ketosa dengan polimerisasi kondensasi

Perbedaan Monosakarida, DIsakarida, dan Polysakarida