Perbedaan Fungsi Limfosit dan monosit

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Limfosit dan monosit keduanya adalah sel darah putih, mereka bersama-sama, membuat sebagian besar fungsi sistem kekebalan tubuh limfatik.

Mereka adalah serupa dalam arti mereka berdua diklasifikasikan sebagai sel mononuklear, yang berarti bahwa inti mereka terbentuk dalam satu potong, tetapi berbeda dalam fungsi mereka dalam sistem kekebalan tubuh.

Limfosit bertanggung jawab untuk respon kekebalan tubuh ketika penyerbu asing dikenali menyerang jaringan sehat karena mereka memiliki kemampuan untuk membuat antibodi spesifik terhadap patogen. Monosit terlihat mirip dengan limfosit dalam banyak kasus, tetapi ketika monosit yang melakukan fungsi dengan unik sebagai makrofag, menelan dan mencerna penjajah yang diidentifikasi limfosit, mereka menjadi signifikan lebih besar dan tidak teratur bentuknya.

Limfosit dan monosit juga menunjukkan karakteristik khas lain yang membantu untuk membedakan mereka di bawah mikroskop, seperti saat monosit membentuk “kaki” yang membantu mereka untuk bergerak cepat melalui limfatik dan sistem peredaran darah.

Sel-sel darah putih berbeda dalam jumlah umum dalam tubuh juga. Dalam individu yang sehat, ada banyak limfosit daripada monosit. Limfosit membuat hingga 20 sampai 40 persen dari total jumlah sel darah putih orang dewasa yang sehat dan monosit hanya terdiri dari 1 sampai 6 persen dari volume total darah. Fakta ini dapat membantu pengamat untuk membaca sampel darah lebih cepat sel-sel mononuklear yang paling dapat diidentifikasi sebagai limfosit jika mereka tidak siap menunjukkan karakteristik dari makrofag. Anak-anak dapat diharapkan untuk memiliki rasio lebih tinggi dari limfosit daripada monosit karena tubuh mereka terus mencoba untuk membangun kekebalan terhadap agen infeksi baru yang diperoleh di lingkungan.

Berdasarkan pemantauan mikroskop, limfosit yang paling kecil, paling mudah dibedakan hampir bulat sempurna dan memiliki sitoplasma kebiruan. Ketika limfosit menemukan penyerang yang mereka kenal, mereka dapat tumbuh dalam ukuran, tetapi biasanya tetap serupa dalam komposisi. Bagaimanapun, dalam beberapa kasus, limfosit dapat menunjukkan perilaku seperti biasanya, seperti meregang dan menjadi bergelombang, kasus di mana mereka mungkin keliru untuk jenis sel yang berbeda. Sebagai perbandingan, monosit yang diamati seperti memiliki bentuk yang tidak teratur, aneh dan kadang-kadang muncul butiran jika mereka membentuk vakuola atau peralatan lainnya yang digunakan dalam kegiatan macrophagic umum. Inti dari monosit macrophagic mungkin terlihat “seperti-otak” karena cenderung melipat ke dalam dirinya sendiri dan membentuk convolutions (belitan).

Perbedaan yang paling signifikan antara limfosit dan monosit dapat dipahami dengan mempelajari siklus hidup mereka. Interleukin-7 (IL-7) bertanggung jawab atas sel darah putih meninggalkan sumsum tulang di mana mereka terbentuk. Mereka mulai menuruni jalan “limfoid”, di mana diferensiasi lebih lanjut antara limfosit dan monosit terjadi. Misalnya, secara kimiawi, makrofag colony-stimulating factor (M-CSF) membantu beberapa sel mononuklear menjadi makrofag. Limfosit dirangsang oleh faktor-faktor lain dan berubah menjadi mekanisme sistem kekebalan tubuh utama pertahanan, sel B dan sel T. Tubuh kita mengandung banyak jenis sel. Dalam pelajaran ini Anda akan belajar tentang jenis sel yang dikenal sebagai limfosit untuk memperoleh pemahaman tentang jenis mereka serta fungsi mereka dalam tubuh.

Definisi Limfosit 

Pada beberapa titik dalam hidup kita kita semua berurusan dengan penyakit dalam satu bentuk atau bentuk lainnya. Cara di mana kita mampu menangani penyakit biasanya tergantung pada kekuatan sistem kekebalan tubuh kita. Salah satu alat utama dalam gudang sistem kekebalan tubuh kita adalah sekelompok sel-sel khusus yang dikenal sebagai limfosit. Limfosit adalah jenis sel darah putih yang berfungsi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Mereka mampu membentuk berbagai tindakan untuk menangani penyerbu asing dari tubuh. Beberapa limfosit bekerja sendirian sementara yang lain bisa berkoordinasi dengan sel lain. Jenis Limfosit Ketiga jenis limfosit sel T, sel B, dan sel-sel pembunuh alami. Sel T mendapatkan nama mereka karena mereka dikembangkan di kelenjar timus. Sel-sel ini dibedakan dari limfosit lain oleh T sel molekul reseptor khusus yang terletak pada permukaan sel. Molekul ini penting dalam imunitas karena mengakui antigen dan mampu mengikat kepada mereka. Sel B adalah bagian penting dari sistem kekebalan tubuh. Sel B mendapatkan nama mereka karena matang dalam sumsum tulang manusia dan organ Bursa burung. Sel-sel ini dibedakan dari limfosit lain dengan protein pada permukaannya yang dikenal sebagai reseptor sel B. Protein ini adalah khusus untuk mengenali dan melekat pada antigen spesifik. Sel pembunuh alami adalah limfosit yang dikenal sitotoksik. Ini berarti mereka memiliki kemampuan untuk membunuh sel-sel lain. Sel-sel ini merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh karena mereka mampu mengenali sel yang terinfeksi terinfeksi serta beberapa jenis sel tumor dan membunuh mereka sebelum mereka menyebabkan sejumlah besar kerusakan.

Fungsi Limfosit

Semua limfosit berfungsi sebagai bagian dari pertahanan kekebalan tubuh kita. Seperti kita menjalani kegiatan sehari-hari kita bersentuhan dengan semua jenis atau molekul asing yang memiliki potensi untuk memanfaatkan sakit. Sistem kekebalan tubuh sangat penting untuk mengenali bahan asing dalam tubuh kita dan membunuh baik materi atau menghapus dalam beberapa bentuk. Antigen adalah zat yang membangkitkan bentuk respon sistem kekebalan tubuh kita. Ketika antigen ditemukan oleh limfosit respon kekebalan akan terpicu untuk mempertahankan tubuh kita.

Limfosit seperti sel T dan sel B memiliki situs pengikatan spesifik mereka yang memungkinkan mereka untuk mengenali dan melekat pada antigen yang masuk ke dalam tubuh. Sel T melakukan beberapa fungsi penting dalam sistem kekebalan tubuh termasuk membantu sel darah putih lainnya selama respon imun dan menjaga keseimbangan imunologis dalam tubuh. Fungsi lain yang penting dari sel T memori. Sel-sel ini memiliki kemampuan untuk mengenali antigen yang masuk ke dalam tubuh sebelum jadi mereka dapat membantu serangan sistem kekebalan tubuh dan menghapus masalah dengan cara tercepat mungkin. Inilah sebabnya mengapa Anda sering dapat melawan dingin lebih cepat pada akhir musim dingin daripada di awal. Tubuh Anda mampu mengenali antigen dingin dan menyiapkan pertahanan terbaik karena memori sel T.

Setelah antigen diakui sel semi B ke dalam tindakan. Mereka bertanggung jawab untuk memproduksi antibodi. Antibodi adalah protein besar yang digunakan oleh sistem kekebalan tubuh untuk mengidentifikasi dan menetralisir benda asing seperti bakteri dan virus. Tanpa antibodi kita tidak akan mampu melawan virus, bakteri, atau bahan asing lainnya yang kita hadapi.

Pembunuh alami berfungsi seperti nama mereka mengatakan. Mereka mampu mengenali alami virus tertentu serta sel-sel tumor dan bertindak untuk membunuh mereka. Hal ini membuat sel-sel penting bagi pertahanan kekebalan tubuh.

Ringkasan Limfosit

Limfosit adalah sel darah putih yang penting untuk sistem kekebalan tubuh kita. Ada tiga jenis utama yang dikenal sebagai sel T, sel B, dan sel-sel pembunuh alami. Sel-sel ini bertindak untuk mengenali antigen, menghasilkan antibodi, atau bahkan membunuh sel-sel yang dapat menyebabkan kerusakan.