Perbedaan Fagosit dan limfosit

By On Tuesday, February 21st, 2017 Categories : Sains

Fagosit dan limfosit keduanya berasal dari sumsum tulang sel-sel darah putih dan membuat sistem kekebalan alami tubuh, tetapi fagosit termasuk kelompok yang lebih besar daripada jenis sel limfosit.

Sel fagosit termasuk granulosit, makrofag, dan sel dendritik sedangkan populasi limfosit terdiri dari B-sel, sel-T dan sel natural killer. Semua dapat berinteraksi dengan adanya infeksi yang disebabkan oleh bakteri, jamur atau virus. Ini pertahanan sistem kekebalan tubuh juga bereaksi dalam kehadiran pertumbuhan kanker.

Monosit adalah sel darah putih yang matang menjadi fagosit dan limfosit. Fagosit umumnya mempertahankan tubuh dengan berburu, menyerang, dan memakan sel penyerang. Ketika ancaman terjadi, fagosit tiba di lokasi, mengenkapsulasi penyerang dan mengkonsumsi antigen atau sel. Fagosit melanjutkan proses ini sampai mereka mati. Nanah yang dihasilkan oleh infeksi biasanya berisi sejumlah besar fagosit mati.

 Neutrofil adalah jenis limfosit granular fagositosis. Di bawah mikroskop, neutrofil tampaknya memiliki bintik-bintik kecil atau butiran yang mengandung enzim yang dirilis sebagai sinyal ke sel kekebalan lainnya, dan tiba dalam jumlah besar. Mereka juga mengandung inti multi-lobular. Ini fagosit sering muncul pertama di lokasi infeksi.

Makrofag merespon ancaman lebih lambat, lebih besar, dan lebih lama. Selain memiliki kemampuan untuk mengkonsumsi penjajah, sel-sel ini kemudian dapat membawa sisa-sisa ancaman terhadap limfosit, yang melakukan tugas-tugas yang bervariasi. Makrofag juga dapat mengingatkan masalah sistem kekebalan tubuh. Sel dendritik memiliki sifat fagositik tetapi sebagian besar tetap di daerah tertentu dari tubuh, menyerupai penjaga.

Setelah matang di sumsum tulang, limfosit biasanya beredar di organ dan struktur vaskular dari sistem getah bening. Limpa, timus, tonsil dan memendam sel-sel ini. Pembuluh getah bening lakukan juga.

B-sel jenis limfosit yang memiliki kemampuan untuk mengkonsumsi ancaman penyerang. Sel-sel agranular biasanya mengikat antigen dalam kunci dan jenis kunci formation.They juga memiliki kemampuan untuk mengingat antigen tertentu.

T-sel, atau sel T helper, adalah jenis lain dari limfosit. Setelah meninggalkan sumsum tulang, sel-sel ini umumnya bermigrasi ke timus. CD8 + T-sel memiliki sifat sitotoksik. Ketika virus menyerang, mereka umumnya menyerang sel-sel, bersembunyi dari respon imun dan menipu sel menjadi reproduksi menggunakan asam deoksiribonukleat virus (DNA). Sel inang merespon serangan ini dengan menunjukkan protein pada permukaannya, yang menarik sel CD8 +.  sel CD8+ kemudian menghancurkan sel inang dan isinya sebelum replikasi terjadi.

sel CD4+ jenis lain dari T-sel. Setelah mengkonsumsi sel penyerang, limfosit ini menyajikan antigen ke sel kekebalan lain. Sel ini melepaskan zat kimia memanggil bala bantuan, yang mengelilingi sel CD4 +, mengawali gejala sering dikaitkan dengan infeksi. CD4 + T-sel juga melakukan respon antibodi-dimediasi. Setelah sel-B memancarkan sinyal kimia untuk respon sel T, sel ini mengikat antigen, yang memungkinkan sel-B untuk menghasilkan antibodi klon-mensekresi.

Perbedaan Fagosit dan limfosit
Perbedaan Fagosit dan limfosit

Natural killer cells adalah variasi dari limfosit. Ketika terjadi pada sel yang terinfeksi, sel pembunuh menyuntikkan host dengan enzim beracun. Mereka juga memberi sinyal kebutuhan untuk produksi peningkatan sel B dan sel T.

30388593, 30388594, 30388595, 30388596, 30388597, 30388598, 30388599, 30388600, 30388601, 30388602, 30388603, 30388604, 30388605, 30388606, 30388607, 30388608, 30388609, 30388610, 30388611, 30388612, 30388613, 30388614, 30388615, 30388616, 30388617, 30388618, 30388619, 30388620, 30388621, 30388622, 30388623, 30388624, 30388625, 30388626, 30388627, 30388628, 30388629, 30388630, 30388631, 30388632