Perbedaan Ektotermik dan Endotermik

By On Tuesday, February 28th, 2017 Categories : Sains

Termoregulasi adalah proses yang memungkinkan kehidupan ada di berbagai luar biasa luas lingkungan termal dan meningkatkan distribusi ekologis dan geografis mereka di bumi.

Ini adalah proses di mana hewan mengatur dan mempertahankan suhu tubuh. Tergantung pada cara pengaturan suhu, ada dua jenis hewan; yaitu, Ektodermik dan endoderm. Endoderm juga disebut homoitherm atau hewan berdarah panas, sedangkan Ektodermik juga dikenal sebagai poikilotherms atau hewan berdarah dingin.

reptil

Ektodermik (Poikilotherms atau hewan berdarah dingin)

Ektodermik adalah organisme yang tidak dapat mempertahankan suhu tubuh yang konstan dan selalu membutuhkan panas disekitarnya untuk mengatur panas tubuh mereka. Oleh karena itu, kegiatan Ektodermik sangat dipengaruhi oleh perubahan suhu lingkungan. Sebagai contoh, banyak reptil mendapatkan panas dengan berjemur dibawah terik matahari dan saat pendinginan tubuh mereka dengan pindah ke tempat penampungan, bila diperlukan.

Endotermik (Homoitherms atau hewan berdarah panas)

Endotermik adalah hewan yang dapat menjaga suhu tubuh yang cukup konstan di bawah berbagai suhu lingkungan dari panas gurun yang inten sampai dinginnya Arktik. Kisaran suhu konstan ini memungkinkan endotermik untuk bertahan hidup di daerah yang sangat luas geografis dan ekologis di bumi. Semua mamalia dan burung ini adalah endotermik, dan mereka membutuhkan energi yang besar untuk produksi proses pemanasan dan pendinginan. Terutama mereka mendapatkan energi ini dengan pencernaan makanan yang mereka makan. Suhu tubuh mereka terutama dikendalikan oleh proses metabolisme dan juga mekanisme adaptif yang mengendalikan nilai tukar panas dengan lingkungan, seperti berkeringat dan isolasi, terengah-engah, menurunkan tekanan darah ke ekstremitas, hibernasi, menggali, kebiasaan nokturnal atau migrasi dan menurun atau meningkatkan rasio ‘luas permukaan dengan volume’.

burung

Seekor burung dengan bulu untuk tetap hangat dan untuk mempertahankan homeostasis.

Namun, pada mamalia, tidak semua bagian tubuh mempunyai suhu konstan, tetapi hanya inti tubuh. Inti tubuh terutama terdiri dari organ-organ vital dari dada dan perut, dan otak. Kulit dan jaringan lain lebih dekat ke permukaan tubuh selalu memiliki suhu rendah daripada inti, karena pertukaran panas antara permukaan tubuh dan sekitarnya.

Ektotermik vs Endotermik

  1. Ektotermik menghangatkan tubuh mereka dengan menyerap panas dari lingkungan sekitar, sedangkan endotermik menghasilkan panas dengan aktivitas metabolisme mereka.
  2. Ektotermik memiliki variasi yang besar dalam suhu tubuh normal sementara endotermik mempertahankan suhu tubuh mereka pada nilai cukup konstan.
  3. Kebanyakan invertebrata, ikan, reptil, dan amfibi adalah Ektotermik sementara semua mamalia dan burung ini adalah endotermik.
  4. Suhu tubuh Ektotermik berubah dengan perubahan suhu sekitarnya, sedangkan endotermik tidak banyak berubah dengan perubahan suhu sekitarnya.
  5. Ektotermik terutama menggunakan mekanisme kontrol perilaku untuk mengendalikan tubuh mereka, sedangkan endotermik menggunakan kedua mekanisme kontrol fisiologis internal dan dengan perilaku.
  6. endotermik dapat tetap aktif dalam berbagai kondisi lingkungan daripada Ektotermik. Oleh karena itu, distribusi geologi dan distribusi ekologi endotermik lebih tinggi dari Ektotermik.
  7. Jumlah spesies Ektotermik lebih tinggi daripada endotermik.
  8. Untuk menjaga suhu tubuh dalam nilai konstan, endotermik membutuhkan lebih banyak makanan daripada Ektotermik dengan ukuran yang setara.
  9. tingkat metabolik endotermik ini adalah sangat tinggi dibandingkan Ektotermik pada massa tubuh tertentu.