Perbedaan arteri, vena, dan kapiler

By On Wednesday, March 1st, 2017 Categories : Sains

Arteri, vena, dan kapiler sebenarnya semua bentuk pembuluh darah, hanya dengan berbagai bentuk dan peran dalam tubuh. Pembuluh darah merupakan bagian integral dari sistem peredaran darah, yang mentransfer oksigen dan komponen kehidupan penting seluruh tubuh dan menghilangkan limbah.

Masing-masing dari tiga jenis utama dari pembuluh darah memainkan peran mereka sendiri dalam sistem yang kompleks ini, membantu untuk menjaga tubuh manusia berfungsi pada kekuatan penuh dan kesehatan.

Arteri adalah pembuluh darah yang membawa darah dari jantung. Ini berarti bahwa, dengan hanya dua pengecualian, arteri membawa darah beroksigen untuk mengangkut oksigen ke jaringan tubuh.

Arteri adalah bagian yang memiliki tekanan lebih tinggi dari sistem peredaran darah, karena mereka mendapatkan darah dari jantung. Tekanan di dalam arteri berbeda antara saat jantung berkontraksi dan ketika mengembang, masing-masing tekanan sistolik dan diastolik. Ini adalah pergeseran tekanan yang dapat dirasakan sebagai denyut nadi.

Arteri terbesar dalam tubuh adalah aorta, di dalam jantung. Aorta menerima darah dari ventrikel kiri jantung, kemudian bercabang keluar menjadi lebih kecil dan lebih kecil yakni arteri, akhirnya berubah menjadi arteriol, yang memasok kapiler darah. Arteri paru adalah jenis lain arteri khusus, yang membawa darah terdeoksigenasi dari jantung ke paru-paru, ketika mereka dapat diisi ulang, membuang karbon monoksida dan mengumpulkan oksigen.

Vena adalah mereka pembuluh darah yang membawa kembali darah ke jantung, dengan pengecualian beberapa yang kecil. Untuk sebagian besar, vena membawa darah terdeoksigenasi kembali ke jantung, meskipun hal ini tidak terjadi di salah satu pembuluh darah paru atau pusar, di mana mereka membawa darah beroksigen. Vena pada dasarnya tabung yang hanya runtuh bila tidak dipenuhi darah. Dalam urat adalah flap yang membuat darah mengalir ke jantung, bukannya ditarik ke bawah dan bersatu dengan efek gravitasi.

Darah dibawa oleh pembuluh darah, selain memiliki sedikit oksigen, juga diisi dengan karbon dioksida dan berbagai bentuk limbah selular. Darah bergerak melalui pembuluh darah kembali ke jantung, di mana ia masuk dalam ventrikel kanan, di mana ia kemudian dipompa ke paru-paru dengan arteri pulmonalis, dan kemudian kembali melalui jantung melalui atrium kiri.

Baik vena dan arteri yang paling mudah didefinisikan bukan oleh kandungan oksigen dari darah, yang umumnya tinggi untuk arteri dan rendah untuk vena, tetapi tidak selalu, melainkan dengan arah aliran darah. Arteri selalu menggerakan darah dari jantung, sementara vena selalu bergerak darah ke jantung. Kapiler, di sisi lain, bertindak sebagai perantara, menghubungkan arteriol dan venula.

Kapiler

Kapiler menghubungkan arteriol dan venula. Ada tiga jenis kapiler.

Kapiler melayani fungsi dalam sistem peredaran darah membantu untuk memfasilitasi pertukaran berbagai hal antara darah dan jaringan. Ketika arteri membawa darah ke area jaringan, mereka memompa darah ke kapiler, yang kemudian pada dasarnya menurunkan oksigen, air, dan nutrisi. Jaringan kemudian dapat membuang limbah seluler dan karbon dioksida, yang kemudian kapiler memompa kembali ke pembuluh darah yang akan kembali ke jantung dan paru-paru.

22266860, 22266861, 22266862, 22266863, 22266864, 22266865, 22266866, 22266867, 22266868, 22266869, 22266870, 22266871, 22266872, 22266873, 22266874, 22266875, 22266876, 22266877, 22266878, 22266879, 22266880, 22266881, 22266882, 22266883, 22266884, 22266885, 22266886, 22266887, 22266888, 22266889, 22266890, 22266891, 22266892, 22266893, 22266894, 22266895, 22266896, 22266897, 22266898, 22266899