Perbedaan antara Selomata dan Aselomata

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Tergantung pada jenis rongga tubuh, hewan dapat dikelompokkan sebagai selomata, pseudoselomata dan aselomata.

Klasifikasi hewan terutama dilakukan berdasarkan karakteristik morfologi yang diungkapkan oleh mereka. Serta, ada dan tidak adanya rongga tubuh, dengan jenis itu telah memberikan para ilmuwan kriteria utama untuk klasifikasi. Sebuah rongga tubuh dapat dengan jelas didefinisikan sebagai rongga, yang terletak di antara epidermis / badan meliputi dan tudung dari rongga pencernaan. Tergantung pada jenis rongga tubuh, hewan dapat dikelompokkan sebagai selomata, pseudoselomata dan aselomata. Perbedaan dalam jenis rongga tubuh, bahkan tidak berkorelasi dengan hubungan evolusi, telah menimbulkan banyak perbedaan lain antara selomata dan aselomata.

Perbedaan antara Selomata dan Aselomata

Perbedaan antara Selomata dan Aselomata

Siapa yang Selomata?

Selomata memiliki rongga cairan tubuh penuh / coelome sejati, yang benar-benar dilapisi oleh epitel mesoderm yang diturunkan. Semua organ tubuh tertahan tersuspensi didalamnya dan memiliki tingkat yang lebih besar kebebasan untuk mengembangkan, tumbuh akan bergerak secara independen dari dinding tubuh sambil mempertahankan struktur yang lebih terorganisir dalam tubuh. Selain itu, jenis rongga tubuh memberikan perlindungan kepada organ halus mereka, yang tertahan dengan bertindak sebagai shock absorber.

Berisi cairan rongga coelome juga bertindak sebagai kerangka hidrostatik, yang memberikan dukungan dan semacam bentuk, terutama bagi mereka hewan tanpa struktur kerangka yang keras. Selain itu, selom bertindak sebagai cairan media transportasi untuk banyak gas dan metabolit larut, yang merupakan keuntungan besar bagi hewan dengan bentuk tubuh yang kompleks dengan permukaan rendah terhadap volume. Vertebrata dan sebagian besar hewan lain yang memiliki simetri bilateral dapat dikategorikan sebagai selomata.

Siapa yang Aselomata?

Aselomata seperti namanya, kekurangan cairan yang memenuhi rongga tubuh sepenuhnya dilapisi dengan mesoderm. Organ tubuh mereka yang tertanam dalam mesoderm yang berasal jaringan parenkim bukan tersuspensi, membatasi kebebasan mereka untuk bergerak, tumbuh dan berkembang secara mandiri. Kurangnya rongga diisi cairan juga menghilangkan keuntungan dari sifat mampat cairan; dengan demikian, membuat organ-organ tubuh dan seluruh tubuh rentan terhadap tekanan mekanis dari luar. Kurangnya cairan memenuhi rongga tubuh dapat dianggap sebagai salah satu alasan utama untuk rencana tubuh agak sederhana bagi hewan aselom. Banyak aselomata tergantung pada difusi sederhana untuk pasokan gas penting dan metabolit dan harus memiliki bentuk tubuh datar untuk meningkatkan permukaan terhadap volume. Cacing datar / filum platyhelminthes dapat jadikan sebagai contoh untuk aselomata.

Apa perbedaan antara Selomata dan Aselomata?

  1. Aselomata kekurangan cairan memenuhi rongga tubuh, yang benar-benar sejalan dengan mesoderm, sebagai lawan selomata.
  2. Organ selomata akan tersuspensi dalam cairan selom, dan dalam aselomata, organ tubuh yang tertanam dalam parenkim mesoderm yang diturunkan.
  3. Pensuspensia organ selomata dapat berkembang, tumbuh dan bergerak secara independen, daripada seorang aselomata.
  4. sifat fluida dapat mampat dari cairan selom melindungi hewan terhadap tekanan mekanis dari luar, tidak seperti di aselomata
  5. Selomata yang tidak memiliki dukungan kerangka keras mendapat keunggulan dari kerangka hidrostatik yang dihasilkan oleh cairan selom, tapi aselomata tidak memiliki keunggulan seperti itu.
  6. Aselomata yang tidak memiliki rongga berisi cairan, telah kehilangan keuntungan dari itu sebagai media transportasi, dan mereka harus menjaga bentuk tubuh pada dasarnya untuk pertukaran gas yang efisien dari luar, tidak seperti selomata.
  7. Karena selomata tidak bergantung pada difusi sederhana untuk metabolit dan pertukaran gas, mereka telah berevolusi bentuk tubuh yang kompleks dibandingkan dengan aselomata.