Perbedaan antara Makronutrient dan Mikronutrien

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Makronutrient adalah unsur yang diperlukan pertumbuhan tanaman dalam jumlah tinggi daripada mikronutrien

Tanaman membutuhkan nutrisi untuk pertumbuhan mereka. Tanaman mensintesis semua senyawa yang mereka butuhkan dengan menggunakan unsur-unsur mineral ini dan dengan fotosintesis. Sebuah tanaman tidak dapat menyelesaikan siklus hidupnya tanpa adanya unsur-unsur ini, yang disebut unsur penting. Unsur penting dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori dasar seperti unsur mineral dan unsur-unsur non-mineral.

Unsur mineral seperti Karbon, Hidrogen dan Oksigen, dan ada 16 unsur mineral penting lainnya. Unsur mineral penting dapat dikategorikan sebagai makronutrient dan makronutrient sesuai dengan jumlah unsur dalam jaringan tanaman. Unsur-unsur esensial memiliki beberapa jenis peran, yang terlibat dalam pembentukan senyawa karbon, dalam reaksi penyimpanan energi, sebagai kofaktor untuk enzim, dan elektron mentransfer.

Perbedaan antara Makronutrient dan Mikronutrien

Perbedaan antara Makronutrient dan Mikronutrien

Apa itu Makronutrient?

Makronutrien adalah unsur yang dibutuhkan dalam jumlah tinggi untuk tanaman untuk pertumbuhan daripada mikronutrien dan unsur-unsur ini dapat ditemukan pada tanaman dalam jumlah tinggi. C, H, O, K, N, S, P, Ca, Mg dan dianggap sebagai makronutrient. Tanaman menemukan makronutrient C, H, O, dari karbohidrat yang merupakan produk fotosintesis. Jadi, makronutrient C, H, O tidak diserap oleh akar. P, K, dan N dianggap sebagai nutrisi utama. Sebuah tanaman memanfaatkan nutrisi utama dalam jumlah tinggi daripada nutrisi sekunder dan mikro. Nutrisi sekunder Ca, Mg, dan S, yang digunakan oleh tanaman dalam jumlah lebih rendah dari nutrisi utama. Kecuali C, H, O, makronutrient lain diserap oleh akar tanaman dalam bentuk ion.

Tidak adanya makronutrient menghasilkan kekurangan gizi, pada tanaman, dan yang menyebabkan gangguan metabolisme tanaman dan fungsi. Untuk mengatasi kekurangan nutrisi dasar dan menengah, mereka harus ditambahkan ke tanah sebagai pupuk.

Pengertian Mikronutrien?

Makronutrient adalah unsur yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman dalam jumlah rendah dibandingkan makronutrien dan unsur-unsur ini dapat ditemukan pada tanaman dalam jumlah lebih rendah dari makronutrient. Fe, Mn, Cu, Zn, Mo, B, Cl, Ni, dianggap sebagai mikronutrien. Mikronutrien juga diserap oleh akar tanaman sebagai ion dari tanah. Tidak adanya mikronutrien juga melibatkan defisiensi nutrisi pada tanaman yang mengakibatkan gangguan metabolisme tanaman dan fungsi.

Apa perbedaan antara Makronutrient dan Mikronutrien?

  1. Makronutrient adalah unsur yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman dalam jumlah tinggi daripada mikronutrien dan makronutrient dapat ditemukan pada tanaman, dalam jumlah tinggi.
  2. Makronutrient dapat dibuat sub kategori lagi menjadi dua sebagai nutrisi primer dan nutrisi sekunder sesuai dengan jumlah yang dimanfaatkan oleh tanaman.
  3. Makronutrient mungkin unsur-unsur non-mineral atau mineral, sedangkan semua mikronutrien adalah mineral.
  4. Beberapa makronutrient tidak diserap oleh akar dari tanah seperti C, H, O, sedangkan semua mikronutrien diserap oleh akar dari tanah.
  5. Makronutrient memiliki peran dalam pembentukan senyawa karbon, dalam reaksi penyimpanan energi, sedangkan mikronutrien terlibat dalam kofaktor untuk enzim dan mentransfer elektron.