Peran Respirasi Seluler aerobik bagi Organisme

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Sains

Respirasi selular aerobik mengacu pada proses di mana sel-sel menggunakan oksigen untuk membantu mengubah makanan menjadi energi yang tersimpan. Tanpa transfer energi ini, sel-sel tidak dapat melakukan tugas-tugas penting yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup organisme.

Bila oksigen tidak tersedia, beberapa sel dapat melakukan respirasi anaerobik, ini jenis respirasi menghasilkan energi jauh lebih sedikit.

Tujuan Respirasi Seluler aerobik

Tujuan dari respirasi selular aerobik adalah untuk menghasilkan ATP untuk memenuhi kebutuhan energi sel ‘. Sel membutuhkan energi untuk melakukan berbagai tugas dalam tubuh, termasuk menggerakkan otot, menjaga organ vital bekerja, dan pembelahan sel dan replikasi.

Saat Oksigen Tidak Tersedia

Jika oksigen tidak tersedia, beberapa sel dapat melakukan respirasi anaerobik untuk waktu terbatas. Misalnya, ketika berolahraga kadang oksigen habis lebih cepat daripada yang dapat dikembalikan. Dalam situasi ini, sel-sel otot melakukan respirasi anaerob, yang menyebabkan asam laktat untuk dibangun pada otot. Di penumpukan asam laktat menyebabkan kelelahan otot.

Penipisan oksigen

penurunan Oksigen akhirnya dapat menyebabkan ketidaksadaran dan kematian. Pada tingkat sel, oksigen diperlukan untuk menghasilkan ATP, tanpa sel ATP tidak akan memiliki energi untuk berfungsi. Sinyal saraf penting seperti sinyal menyebabkan jantung berdebar dan paru-paru untuk memperluas dan kontrak tidak dapat dikirim ke sumsum tulang belakang tanpa ATP.

Respirasi Seluler aerobik dalam Tanaman

Banyak orang secara keliru percaya bahwa tanaman tidak membutuhkan oksigen. Perbedaan antara tumbuhan dan hewan adalah bahwa tumbuhan membuat makanannya sendiri melalui fotosintesis, yang kemudian diubah menjadi energi melalui respirasi sel, hewan mendapatkan makanan dengan memakan tumbuhan atau hewan lainnya.

Tanaman melakukan baik fotosintesis dan respirasi aerobik siang hari. Pada malam hari, fotosintesis berhenti tetapi respirasi aerobik terus.

Kekurangan oksigen menyebabkan kematian pada tanaman maupun hewan.

Apakah Tujuan Respirasi Sel

Dasar-dasar Sel

Sebuah sel adalah blok bangunan dasar untuk semua organisme hidup. Hal ini dianggap sebagai unit terkecil dari entitas yang hidup dan dapat menciptakan bentuk kehidupan uniseluler (misalnya bakteri) atau kehidupan yang lebih rumit Sel dibagi menjadi dua kategori (misalnya manusia.): Prokariotik dan eukariotik. Sel memiliki desain dasar yang mencakup membran yang memberi struktur sel, inti yang menyediakan lokasi sentral untuk DNA dan sitoplasma, yang merupakan lingkungan cairan sel itu sendiri. Sel-sel tumbuh, mati dan memetabolisme partikel makanan untuk energi, fungsi dan divisi.

Tujuan Respirasi Sel

Respirasi Seluler adalah salah satu cara sel memperoleh energi. Ini adalah fungsi dari metabolisme sel. Respirasi selular mengubah partikel makanan ke dalam air dan karbon dioksida. Sejumlah energi dilepaskan selama proses bahwa sel menggunakan untuk kegiatan-kegiatannya. Respirasi selular dipecah menjadi dua fase – glycoslysis dan oksidasi. Dalam glikolisis, sel memecah molekul glukosa makanan menjadi asam piruvat. Proses ini terjadi tanpa memerlukan oksigen untuk reaksi dan itu adalah langkah pertama dalam aerobik dan anaerobik reaksi pengumpulan energi. Hal ini terjadi dalam sitoplasma (lingkungan cairan sel) dan fungsi metabolisme semua organisme.

Sementara glycosis terjadi dalam sitoplasma sel, bagian dari proses juga terjadi di mitokondria. Mitokondria adalah bagian khusus dari sel yang didedikasikan untuk konversi energi adenosin trifosfat, atau ATP, dari makanan. Pasokan energi mitokondria untuk fungsi sel, termasuk sel spesialisasi, komunikasi selular, pertumbuhan, kematian sel dan pembelahan sel.

Dalam oksidasi, asam piruvat diubah menjadi air dan karbon dioksida. Asam piruvat menciptakan NADH dari molekul sendiri seperti yang teroksidasi. NADH adalah koenzim juga dikenal sebagai adenin dinukleotida nicotinamide, juga digunakan oleh sel untuk proses.

ATP

ATP adalah molekul yang digunakan sel untuk penyimpanan dan transportasi energi. ATP dibentuk sebagai bahan pangan yang dipecah pada tingkat molekuler. Sebuah molekul ATP terdiri dari beberapa fosfat. Ketika fosfat rusak, energi dilepaskan untuk reaksi endergonik. ATP juga adalah molekul yang digunakan untuk sinyal sel, proses di mana sel-sel mengirimkan informasi.