Peran Pentingnya Homeostasis dalam Tubuh Manusia

By On Tuesday, February 21st, 2017 Categories : Sains

Tubuh manusia mempertahankan lingkungan internal yang stabil untuk berfungsinya tubuh.Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka bekerja sama untuk menjaga fungsi tubuh kita dengan benar.

Sel Darah Merah

Bila keseimbangan dalam tubuh dipertahankan, homeostasis dikatakan terjadi. Tubuh manusia mempertahankan lingkungan internal yang stabil untuk berfungsinya tubuh. Memelihara lingkungan internal yang konstan mengharuskan tubuh untuk membuat banyak penyesuaian. Penyesuaian dalam tubuh disebut sebagai regulasi homeostasis. Regulasi homeostatis terdiri dari tiga bagian: reseptor, pusat kontrol dan efektor.

Fungsi reseptor dengan menerima informasi tentang perubahan yang terjadi di lingkungan sementara pusat kontrol proses bahwa informasi dan efektor mengeksekusi perintah dari pusat kendali dengan membuat perubahan respon. Semua sistem organ tubuh bekerja sama untuk mempertahankan homeostasis dalam tubuh. Sebelum kita melihat berbagai sistem organ yang terlibat dan bagaimana mereka bekerja sama untuk menjaga lingkungan internal yang normal, kita akan melihat aspek yang berbeda dari tubuh manusia dan bagaimana tubuh manusia mempertahankan homeostasis.

Berbagai Faktor dalam Lingkungan Internal

Pengawasan konstan dan regulasi lingkungan internal sangat penting untuk kelangsungan hidup. Berbagai faktor yang membantu tubuh mengatur mempertahankan homeostasis. Kita akan membahas sepintas melihat beberapa dari mereka:

  1. Suhu: Sebagai makhluk berdarah panas, manusia terus-menerus mempertahankan suhu lingkungan internal mereka. Panas dari berbagai organ dan sistem organ dalam tubuh mengatur suhu tubuh. Hati dan otot berkontraksi terutama bertanggung jawab untuk menghasilkan panas dalam tubuh. Ketika suhu tubuh lebih besar dari lingkungan, kulit kehilangan panas. Tubuh memperoleh panas melalui radiasi dan konduksi jika suhu tubuh lebih rendah dari sekitarnya. Penguapan juga merupakan sarana pendinginan suhu tubuh dan menyingkirkan kelebihan panas. Otak juga menghasilkan banyak panas. Sistem pembuluh darah yang terdiri dari kepala, memungkinkan kelebihan panas meloloskan diri dan mendinginkan kepalanya.
  2. Osmoregulasi: Osmoregulasi melibatkan pengaturan tekanan osmotik cairan tubuh. Tubuh memastikan bahwa kadar air dalam tubuh tidak menjadi terlalu encer atau terlalu terkonsentrasi. Ginjal membantu dengan menghapus ion berlebih dari darah. Ini kemudian diekskresikan sebagai urin dan mempengaruhi tekanan osmotik.
  3. Gula: Gula tingkat dalam tubuh juga diatur untuk mempertahankan homeostasis. Pankreas mengeluarkan dua hormon penting untuk mengatur kadar gula darah. Ini adalah glukagon dan insulin. Penurunan kadar gula intiates pankreas untuk melepaskan insulin menyebabkan glukosa untuk disimpan dalam sel-sel tubuh sebagai glikogen. Akibatnya, kadar gula darah dalam tubuh diturunkan. Ketika kadar gula darah mencapai rendah, glukagon dilepaskan dari pankreas yang menyebabkan pelepasan glikogen dari sel-sel tubuh yang kemudian diubah menjadi glukosa, meningkatkan kadar gula darah.
  4. Kalsium: pengaturan Kalsium dalam tubuh terjadi ketika reseptor kalsium penginderaan bisa diaktifkan oleh tingkat kalsium yang rendah. Reseptor ini terletak di kelenjar paratiroid. Sebuah rilis PTH terjadi oleh kelenjar paratiroid, yang bekerja dengan meningkatkan kadar kalsium darah dengan pelepasan kalsium dari sel tulang. Sel C terletak di kelenjar tiroid, rilis kalsitonin, yang membantu menurunkan tingkat kalsium dengan penyerapan kalsium ke dalam tulang.
  5. Menyeimbangkan Cairan: Pemeliharaan homeostasis memerlukan keseimbangan yang memadai cairan dalam tubuh. Keseimbangan ini mencakup baik peningkatan serta hilangnya cairan. Hormon antidiuretik (ADH) dan aldosteron dua hormon utama yang membantu menjaga keseimbangan cairan.

Sistem Organ: Peran mereka dalam Mempertahankan Homeostasis

Ada sepuluh sistem organ utama dalam tubuh manusia. Masing-masing memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan dalam tubuh. Semua sistem bekerja bersamaan untuk mempertahankan homeostasis. Kita akan melihat masing-masing secara singkat ini dan bagaimana mereka bekerja sama untuk mempertahankan homeostasis:

  1. Sistem Integumen, otot dan rangka: Sistem Integumen terdiri dari kulit, kuku, rambut dan kelenjar. Sistem otot terdiri dari otot rangka, otot polos dan otot jantung. Sistem kerangka terdiri dari semua tulang, ligamen, jaringan ikat dan tendon. Fungsi utama sistem Integumen adalah untuk melindungi tubuh dari infeksi asing dan pengaturan panas. Sistem otot yang terlibat dalam kegiatan seperti pencernaan, berjalan, berlari, bernapas dan memungut benda. Sistem kerangka melibatkan sikap yang tepat dari tubuh dan bergerak. Ini sistem otot dan rangka bekerja sama secara erat dengan otot-otot yang didukung oleh kerangka sistem kerangka. Sistem yg menutupi mempertahankan sistem otot dengan membantu tubuh untuk mendinginkan seperti kulit melebarkan menyingkirkan kelebihan panas. Ketiga sistem bekerja sama untuk mempertahankan homeostasis.
  2. Sistem Limfatik dan Pencernaan: Sistem limfatik, juga dikenal sebagai sistem kekebalan tubuh, bertanggung jawab untuk melindungi tubuh dari invasi asing. Getah bening, kelenjar getah bening, pembuluh, amandel, timus dan limpa semua terdiri dari organ-organ dari sistem limfatik. Sistem pencernaan bertanggung jawab untuk pencernaan dan penyerapan nutrisi dari makanan. Sistem ini terdiri dari mulut, faring, kerongkongan, lambung, usus besar dan kecil. Penyerapan zat dari sistem pencernaan juga terjadi melalui sistem limfatik. Racun juga diserap oleh sistem limfatik dari sistem pencernaan. Ini adalah salah satu cara di mana sistem ini mempertahankan homeostasis.
  3. Sistem endokrin: Sistem endokrin mengeluarkan berbagai hormon yang mempengaruhi pertumbuhan secara keseluruhan dan perkembangan tubuh. Metabolisme juga merupakan salah satu proses tubuh yang diatur oleh sistem endokrin. Pelepasan hormon langsung ke dalam aliran darah juga diatur oleh sistem endokrin. Berbagai sistem seperti sistem saraf, sistem peredaran darah, sistem otot dan semua sistem utama lain dari tubuh diatur oleh sistem endokrin. Ini membantu mencapai homeostasis.
  4. Sistem Peredaran Darah: Sistem peredaran darah, juga dikenal sebagai sistem kardiovaskular, bertanggung jawab untuk sirkulasi darah ke seluruh tubuh. Produk limbah dibuang dan transportasi hormon dan nutrisi ke seluruh tubuh juga terjadi melalui sistem peredaran darah. Hampir setiap sistem lainnya dalam tubuh adalah bergantung pada sistem peredaran darah untuk memasok nutrisi, oksigen dan pembuangan produk limbah. Sistem ini bekerja secara erat dengan semua sistem lain untuk mempertahankan homeostasis.
  5. Sistem Pernapasan: saluran pernapasan menyediakan oksigen ke sistem peredaran darah dan bekerja bersama-sama dengan sistem peredaran darah. Hal ini juga bertanggung jawab untuk menghilangkan limbah dari proses metabolisme. Pasokan oksigen dan penghapusan limbah yang dihasilkan oleh respirasi sel, baik membantu mempertahankan homeostasis dalam tubuh.
  6. Sistem urin: Sistem ini terutama bertanggung jawab untuk menyingkirkan limbah berlebih dalam tubuh dan mengatur cairan tubuh. Keseimbangan elektrolit dalam tubuh juga dipertahankan oleh sistem kemih. Sistem kemih juga bertanggung jawab untuk menjaga jumlah sel darah merah dalam tubuh dan tingkat pH optimum dalam darah. Semua fungsi ini membantu mempertahankan homeostasis dalam tubuh.
  7. Sistem Saraf: Sistem saraf terdiri dari sistem saraf pusat dan sistem saraf perifer. Hipotalamus dalam otak adalah salah satu pemain kunci dalam tubuh manusia dalam mempertahankan homeostasis. Hal ini mempengaruhi sistem saraf otonom, yang bertanggung jawab untuk mengendalikan semua organ-organ lain di dalam tubuh, dan kelenjar pituitary, ‘master kelenjar’, yang mengontrol semua kelenjar lain dalam tubuh. Sistem saraf mengatur semua sistem lain dalam tubuh untuk mempertahankan homeostasis.

Kesimpulan

Kita secara singkat melihat bagaimana bagaimana homeostasis dalam tubuh tetap terjaga. Berbagai sistem organ dan organ yang terlibat bekerja sama untuk terus mempertahankan lingkungan internal yang stabil. Berfungsinya tubuh memerlukan semua sistem untuk bekerja sama dan dalam kondisi yang tepat. Banyak penyakit dapat mempengaruhi berbagai organ dan sistem organ tubuh. Ketidakseimbangan homeostasis terjadi ketika homeostasis dalam tubuh tidak dapat dipertahankan dan dapat menyebabkan kematian. Oleh karena itu penting untuk merawat tubuh dan menjaga hal ini untuk menyimpan semua sistem dalam kondisi kerja yang baik.

7719929, 7719930, 7719931, 7719932, 7719933, 7719934, 7719935, 7719936, 7719937, 7719938, 7719939, 7719940, 7719941, 7719942, 7719943, 7719944, 7719945, 7719946, 7719947, 7719948, 7719949, 7719950, 7719951, 7719952, 7719953, 7719954, 7719955, 7719956, 7719957, 7719958, 7719959, 7719960, 7719961, 7719962, 7719963, 7719964, 7719965, 7719966, 7719967, 7719968