Peran Fungsi Estrogen pada Wanita dan Pria

By On Thursday, February 23rd, 2017 Categories : Sains

Estrogen adalah hormon yang penting untuk perkembangan generatif dan reproduksi, terutama pada wanita. Mereka juga disebut hormon seks perempuan.

Fungsi estrogen

Pada wanita, estrogen diproduksi terutama dalam ovarium, tetapi juga diproduksi oleh sel-sel lemak dan kelenjar adrenal. Estrogen terlibat dalam masa pubertas, memainkan peran dalam pengembangan disebut karakteristik seks sekunder, seperti payudara, dan kemaluan dan rambut ketiak. Estrogen juga membantu mengatur siklus haid. Selama kehamilan, plasenta memproduksi estrogen.

Estrogen juga berperan dalam pembentukan tulang, pembekuan darah dan fungsi tubuh lainnya. Hormon ini juga mempengaruhi otak, dan studi juga menunjukkan bahwa tingkat estrogen rendah yang kronis terkait dengan penurunan mood. Pria menghasilkan estrogen juga, tetapi pada tingkat yang lebih rendah daripada wanita. Pada pria, estrogen diduga mempengaruhi jumlah sperma.

Perubahan kadar estrogen

Tingkat estrogen secara alami meningkat selama pubertas, dan juga dalam kehamilan.
Tingkat estrogen menurun setelah menopause, atau ketika seorang wanita berhenti menstruasi. Penurunan produksi estrogen dapat menyebabkan gejala seperti rasa panas, kekeringan fagina dan hilangnya dorongan seks.

 Kondisi lain yang dapat menyebabkan turunnya kadar estrogen yang meliputi hypogonasim – atau fungsi ovarium berkurang – dan sindrom ovarium polikistik. Olahraga ekstrim dan anoreksia juga dapat menyebabkan penurunan kadar estrogen, karena wanita dengan lemak tubuh yang rendah mungkin tidak mampu menghasilkan jumlah yang cukup dari estrogen. Tingkat estrogen juga menurun setelah melahirkan.

Pengobatan dengan estrogen

Estrogen dalam yang ditemukan di sebagian pil KB (bersama dengan progestin hormon.)
Terapi penggantian hormon – pengobatan untuk mengurangi gejala menopause – juga termasuk estrogen (yang dapat diberikan dalam kombinasi dengan progestin). Karena terapi hormon pengganti dapat membawa risiko, termasuk peningkatan risiko kanker payudara, itu harus diberikan pada kasus-per-kasus. Wanita yang memulai terapi penggantian hormon didorong untuk mencoba dosis terkecil untuk waktu terpendek, menurut Food and Drug Administration.

Peran estrogen dalam kanker

Sebagian besar kanker payudara sensitif terhadap estrogen, yang berarti bahwa estrogen mendorong pertumbuhan tumor. Kanker ini disebut reseptor hormon kanker payudara positif. Untuk orang dengan kanker ini, perawatan untuk menurunkan kadar estrogen atau memblokir produksi estrogen dapat digunakan untuk membantu mencegah kekambuhan kanker setelah operasi, atau memperlambat pertumbuhan kanker.

26745511, 26745512, 26745513, 26745514, 26745515, 26745516, 26745517, 26745518, 26745519, 26745520, 26745521, 26745522, 26745523, 26745524, 26745525, 26745526, 26745527, 26745528, 26745529, 26745530, 26745531, 26745532, 26745533, 26745534, 26745535, 26745536, 26745537, 26745538, 26745539, 26745540, 26745541, 26745542, 26745543, 26745544, 26745545, 26745546, 26745547, 26745548, 26745549, 26745550