Penyakit atau Kelaninan HIPEREMESIS GRAVIDARUM pada Ibu Hamil

(Penyakit atau Kelaninan HIPEREMESIS GRAVIDARUM pada Ibu Hamil) – Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan pada wanita hamil sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari dan keadaan umumnya menjadi buruk, karena terjadi dehidrasi. Biasanya terjadi pada kehamilan trimester I. Gejala tersebut kurang lebih terjadi 6 minggu setelah hari pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih 10 minggu.

Etiologi
Penyebab hiperemesisi gravidarrum belum diketahui secara pasti, namun beberapa faktor mempunyai pengaruh antara lain:
a. Faktor Predisposisi, sering terjadi pada primigravida, mola hidatidosa, kehamilan ganda karena peningkatan kadar HCG
b. Faktor Organik, karena masuknya Vili khorialis dalam sirkulasi maternal, perubahan matabolik akibat hamil dan resistensi ibu yang menurun dan alergi merupakan salah satu respon dari jaringan ibu terhadap anak
c. Faktor psikologik, memegang peranan yang sangat penting, misalnya rumah tangga yang retak, kehilangan pekerjaan, takut terhadap kehamilan dan persalinan, takut terhadap tanggung jawab sebagai ibu.
d. Faktor endokrin lain, diabetes, hipertiroid

Gejala Dan Tingkat
Menurut berat dan ringannya dibagi menjadi 3:
1. Tingkat I : ringan
Mual muntah terus menerus yang menyebabkan penderita lemah, tidak ada nafsu makan, berat badan turun, nyeri epigastrium nadi sekitar 100x/mnt, tekanan darah sistolik turun, turgor kulit berkurang, lidah kering, mata cekung.

2. Tingkat II : sedang
Mual dan muntah yang hebat menyebabkan keadaan umum penderita lebih parah, lemah, apatis, turgor kulit mulai jelek, lidah kering dan kotor, nadi kecil dan cepat, suhu badan naik (dehidrasi), ikterus ringan, berat badan turun, mata cekung, tensi turun, hemokonsentrasi, oliguria dan konstipasi, dapat pula terjadi asotonuria, dari nafas berbau aseton

3. Tingkat III : berat
Keadaan umum jelek, kesadaran sangat menurun, somnolen sampai koma, nadi kecil, halus dan cepat, dehidrasi berat, suhu badan naik, tensi turun sekali, ikterus. Dapat terjadi ensekalopati wernicke

Patologis
Otopsi wanita yang meninggal karena hiperemesis gravidarum diperoleh hasil:
1. Hati
Pada tingkat ringan, hanya ditemukan degenerasi lemak tanpa nekrosis, degenerasi lemak senri lobuler

2. Jantung
Jantung atrofi, lebih kecil dari biasa, kadang kala ditemukan perdarahan sub endokardial

3. Otak
Terdapat bercak perdarahan pada otak dan kelainan seperti ensefalopati wernicke

4. Ginjal
Tampak pucat, degenerasi lemak pada tubula kontorti

Patofisiologis
Hiperemesis gravidarum yang merupakan komplikasi mual dan muntah pada hamil muda, bila terjadi terus menerus dapat menyebabkan dehidrasi dan tidak imbangnya elektrolit dengan alkalosis hipokloremik. Faktor psikologis merupakan faktor utama, disamping pengaruh hormonal. Yang jelas wanita yang sebelum kehamilan sudah menderita lambung spastik dengan gejala tidak suka makan dan mual, akan mengalami emesis gravidarum yang lebih berat.

Hiperemesis gravidarum dapat mengakibatkan cadangan karbihidrat dan lemak habis terpakai untuk keperluan energi. Karena oksidasi lemak yang tidak sempurna, terjadilah ketosis dengan tertimbunnya asam aseton-asetik, asam hidroksi butirik dan aseton dalam darah. Kekurangannya cairan yang diminum dan kehilangan cairan karena muntah menyebabkan dehidrasi, sehingga cairan ekstraseluler dan plasma berkurang. Natrium dan khlorida darah turun, demikian pula khlorida air kemih. Selain itu dehidrasi menyebabkan hemokonsentrasi, sehingga aliran darah ke jaringan berkurang. Hal ini menyebabkan jumlah zat makanan dan oksigen kejaringan mengurang pula dan tertimbunnya zat metabolik yang toksik. Kekurangan kalium sebagai akibat dari muntah dan bertambahnya ekskresi lewat ginjal, menambah frekuensi muntah-muntah yang lebih banyak, dapat merusak hati. Disamping dehidrasi dan terganggunya keseimbangan elektrolit, dapat terjadi robekan pada selaput lendir esofagus dan lambung, dengan akibat perdarahan gastrointestinal.

Penanganan
1. pencegahan, penerangan bahwa kehamilan dan persalinan merupakan proses fisiologis. Pencegahan lain yaitu tentang diit ibu hamil dan defekasi yang teratur
2. Terapi obat, menggunakan sedative, vitamin, anti muntah, antasida, dan anti mulas
3. Hiperemesis gravidarum tingkat II dan III harus dirawat inap di RS.

Tags:

(Pengertian Konsep Diri dan Faktor-faktor yang mempengaruhi Konsep Diri) – Konsep diri adalah semua ide, pikiran, kepercayaan dan pendirian yang diketahui individu tentang dirinya dan mempengaruhi individu dalam berhubungan dengan orang lain (Stuart dan Sudeen, 1998). Hal ini temasuk persepsi individu akan sifat dan kemampuannya, interaksi dengan orang lain dan lingkungan, nilai-nilai yang berkaitan dengan @more..
(Jenis Motor Listrik dan Langkah Kerjanya) – Motor listrik merupakan alat untuk mengubah listrik menjadi energi mekanik dan masuk dalam kategori mesin listrik dinamis. Alat ini dapat ditemukan pada peralatan rumah tangga seperti kipas angin, mesin cuci, pompa air, dan penyedot debu. Di dunia industri, motor listrik yang sering digunakan adalah motor listrik asinkron dengan @more..
Apakah Hasil dari Glikolisis – Satu molekul glukosa menghasilkan empat ATP, dua NADH, dan dua molekul piruvat selama glikolisis. Glikolisis dimulai dengan satu molekul glukosa dan diakhiri dengan dua molekul piruvat (asam piruvat), total empat molekul ATP, dan dua molekul NADH. Dua molekul ATP digunakan pada paruh pertama dari jalur untuk mempersiapkan untuk pemecahan cincin @more..
Ciri-ciri Bioma hutan hujan tropis – Bioma hutan hujan tropis ini terdapat di daerah khatulistiwa di seluruh dunia, seperti Asia tengah termasuk Indonesia, Amerika tengah dan selatan, Afrika, serta Australia. Bioma hutan hujan tropis memiliki suhu rata-rata 25°C dan curah hujan hutan hujan tropis yang cukup tinggi, yaitu antara 200–400 cm per tahun. Tumbuhan dan @more..
Ciri-ciri dan Karakteristik Burung – Burung adalah hewan berdarah panas dengan sayap memiliki beberapa adaptasi untuk penerbangan, meskipun tidak semua spesies bisa terbang. Karakteristik Burung Burung ini adalah endotermik dan, karena mereka terbang, mereka membutuhkan sejumlah besar energi, sehingga diperlukan kecepatan metabolisme yang tinggi. Seperti mamalia, yang juga endotermik, burung memiliki isolasi penutup yang membuat @more..