Penggolongan Protein dan Strukturnya

By On Sunday, April 15th, 2012 Categories : Sains

(Penggolongan Protein dan Strukturnya) – Protein adalah molekul yang sangat vital untuk organisme dan terdapat di semua sel. Protein merupakan polimer yang disusun oleh 20 macam asam amino standar.

Rantai asam amino dihubungkan dengan ikatan kovalen yang spesifik. Struktur & fungsi ditentukan oleh kombinasi, jumlah dan urutan asam amino sedangkan sifat fisik dan kimiawi dipengaruhi oleh asam amino penyusunnya.

Penggolongan protein dibedakan menjadi beberapa macam, antara lain:
1. Berdasarkan struktur molekulnya
Struktur protein terdiri dari empat macam:
a. Struktur primer (struktur utama)
Struktur ini terdiri dari asam-asam amino yang dihubungkan satu sama lain secara kovalen melalui ikatan peptida.

b. Struktur sekunder
Protein sudah mengalami interaksi intermolekul, melalui rantai samping asam amino. Ikatan yang membentuk struktur ini, didominasi oleh ikatan hidrogen antar rantai samping yang membentuk pola tertentu bergantung pada orientasi ikatan hidrogennya. Ada dua jenis struktur sekunder, yaitu: ?-heliks dan ?-sheet.

c. Struktur Tersier
Terbentuk karena adanya pelipatan membentuk struktur yang kompleks. Pelipatan distabilkan oleh ikatan hidrogen, ikatan disulfida, interaksi ionik, ikatan hidrofobik, ikatan hidrofilik.

d. Struktur Kuartener
Terbentuk dari beberapa bentuk tersier, dengan kata lain multi sub unit. Interaksi intermolekul antar sub unit protein ini membentuk struktur keempat/kuartener

2. Berdasarkan Bentuk dan Sifat Fisik
a. Protein globular
Terdiri dari polipeptida yang bergabung satu sama lain (berlipat rapat) membentuk bulat padat. Misalnya enzim, albumin, globulin, protamin. Protein ini larut dalam air, asam, basa, dan etanol.

b. Protein serabut (fibrous protein)
Terdiri dari peptida berantai panjang dan berupa serat-serat yang tersusun memanjang, dan memberikan peran struktural atau pelindung. Misalnya fibroin pada sutera dan keratin pada rambut dan bulu domba. Protein ini tidak larut dalam air, asam, basa, maupun etanol.

3. Berdasarkan Fungsi Biologi
Pembagian protein didasarkan pada fungsinya di dalam tubuh, antara lain:

  • Enzim (ribonukease, tripsin)
  • Protein transport (hemoglobin, mioglobin, serum, albumin)
  • Protein nutrien dan penyimpan (gliadin/gandum, ovalbumin/telur, kasein/susu, feritin/jaringan hewan)
  • Protein kontraktil (aktin dan tubulin)
  • Protein Struktural (kolagen, keratin, fibrion)
  • Protein Pertahanan (antibodi, fibrinogen dan trombin, bisa ular)
  • Protein Pengatur (hormon insulin dan hormon paratiroid)

4. Berdasarkan Daya Larutnya

  • Albumin. Larut air, mengendap dengan garam konsentrasi tinggi. Misalnya albumin telur dan albumin serum
  • Globulin Glutelin. Tidak larut dalam larutan netral, larut asam dan basa encer. Glutenin (gandum), orizenin (padi).
  • Gliadin (prolamin). Larut etanol 70-80%, tidak larut air dan etanol 100%. Gliadin/gandum, zein/jagung
  • Histon. Bersifat basa, cenderung berikatan dengan asam nukleat di dalam sel. Globin bereaksi dengan heme (senyawa asam menjadi hemoglobin). Tidak larut air, garam encer dan pekat (jenuh 30-50%). Misalnya globulin serum dan globulin telur.
  • Protamin. Larut dalam air dan bersifat basa, dapat berikatan dengan asam nukleat menjadi nukleoprotamin (sperma ikan). Contohnya salmin

5. Protein Majemuk
Adalah protein yang mengandung senyawa bukan hanya protein

  • Fosfoprotein. Protein yang mengandung fosfor, misalnya kasein pada susu, vitelin pada kuning telur
  • Kromoprotein. Protein berpigmen, misalnya asam askorbat oksidase mengandung Cu
  • Fosfoprotein. Protein yang mengandung fosfor, misalnya kasein pada susu, vitelin pada kuning telur
  • Kromoprotein. Protein berpigmen, misalnya asam askorbat oksidase mengandung Cu
  • Protein Koenzim. Misalnya NAD+, FMN, FAD dan NADP+
  • Protein Koenzim. Misalnya NAD+, FMN, FAD dan NADP+
  • Lipoprotein. Mengandung asam lemak, lesitin
  • Metaloprotein. Mengandung unsur-unsur anorganik (Fe, Co, Mn, Zn, Cu, Mg dsb)
  • Glikoprotein. Gugus prostetik karbohidrat, misalnya musin (pada air liur), oskomukoid (pada tulang)
  • Nukleoprotein. Protein dan asam nukleat berhubungan (berikatan valensi sekunder) misalnya pada jasad renik