Pengertian Tahap Siklus Virus Lisogenik Litik Perbedaan

By On Friday, February 24th, 2017 Categories : Sains

Setelah virus menginfeksi satu sel Anda virua akan mulai meniru. Beberapa virus membuat ratusan salinan mereka sendiri dan kemudian melarikan diri dari inang mereka. Virus lisogenik memilih jalan yang berbeda. Mereka benar-benar dapat menyisipkan materi genetik mereka ke dalam DNA Anda.

Pengertian

Dalam siklus hidup virus ada dua cara untuk bereproduksi. Satu menghasilkan ribuan sampai jutaan salinan virus (virion) yang dirilis dalam beberapa jam. Metode ini menghasilkan kematian sel inang karena virion menyebabkan inang untuk terjadi lisis (pecah). Ini adalah siklus litik. Hasil Metode replikasi lainnya hanya dalam beberapa virion yang dirilis pada suatu waktu. Keuntungannya adalah bahwa virus dapat bertahan dan mereplikasi dalam inang selama bertahun-tahun karena tidak ada lisis sel inang. Ini adalah siklus lisogenik.

Perbedaan utama antara siklus litik dan lisogenik adalah lokasi dari genom virus. Pada siklus litik, genom tetap dalam sitoplasma. Pada siklus lisogenik genom memasuki nukleus dan memasukkan ke dalam genom inang. Dalam kedua kasus virus tergantung pada replikasi mesin inang untuk membuat protein virus dan genom (virion baru).

Siklus Hidup virus Lisogenik Langkah Satu: Paparan

Untuk virus dapat mereproduksi harus menginfeksi sel inang. Untuk melakukan hal ini pertama kali virus harus bersentuhan dengan organisme inang dan memasuki organisme inang. Paparan dari inang terhadap virus adalah langkah pertama dalam siklus hidup virus. Virus dapat memasuki inang dalam beberapa cara. Misalnya, melalui luka pada kulit, gigitan nyamuk (inokulasi), atau melalui kontak langsung dengan selaput lendir.

Siklus Hidup virus lisogenik Langkah Kedua: Memasukan virus

Setelah virus bisa masuk mereka dapat mengakses sel inang target. Protein virus berinteraksi dengan protein permukaan inang selama entri. Langkah pertama adalah melampirkan, adalah ketika partikel virus secara fisik melekat pada inang. Selanjutnya, virus menciptakan lubang di membran inang. Akhirnya, virus menyuntikkan genom ke dalam inang.

Pada titik ini siklus lisogenik dan litik menyimpang. Pada siklus litik virus dengan cepat mengambil alih mesin inang dan memaksanya untuk membuat jutaan virus baru. Pada siklus lisogenik genom virus memasuki nukleus inang dan menjadi bagian dari genom inang.

Siklus Hidup virus lisogenik Langkah Tiga: Replikasi virus

Replikasi virus yang telah dimasukkan ke dalam genom inang (terlisogenisasi) lebih banyak tergantung pada siklus hidup sel inang. Virus tidak lagi memiliki kontrol dari mesin replikasi inang. Sebaliknya, virus direplikasi setiap kali inang perlu memproduksi protein yang di samping genom virus. Dengan demikian, memasukkan virus ke dalam genom gen adalah sangat penting untuk kelangsungan hidup inang.

Siklus Hidup virus lisogenik Langkah Empat: Rilis virus

Sel inang terlisogenisasi masih akan merilis virion baru. Namun, rilis virus tidak terkait dengan kematian sel inang juga tidak menyebabkan kematian sel inang. Mekanisme biasa rilis untuk virus lisogenik adalah tunas virion individual dari inang. Ini tidak merugikan inang karena hanya beberapa virion meninggalkan inang pada suatu waktu. Sebuah sel inang bisa hidup dengan infeksi virus selama berbulan-bulan sampai bertahun-tahun.