Pengertian Struktur Fungsi stomata

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Apakah Anda tahu bahwa tumbuhan ‘bernapas’ melalui daun mereka? Bukaan kecil yang disebut stomata memungkinkan tumbuhan untuk bertukar gas yang diperlukan untuk proses seluler, seperti fotosintesis.

Pengertian stomata

Ambil napas dalam-dalam, dan kemudian biarkan keluar. Pernapasan untuk Anda adalah fungsi yang sangat alami yang biasanya Anda lakukan tanpa berpikir tentang hal itu. Ketika Anda bernapas, Anda mengambil oksigen dan melepaskan karbon dioksida. Mengambil oksigen sangat penting, karena memungkinkan sel-sel Anda untuk melakukan hal-hal seperti membuat energi dari makanan yang Anda makan.

Tumbuhan ‘bernapas’ juga, tapi mereka melakukannya melalui lubang kecil di daun yang disebut stomata (tunggal: stoma). Stomata membuka dan menutup untuk memungkinkan asupan karbon dioksida dan pelepasan oksigen. Ini sangat penting bahwa mereka melakukan hal ini, karena ini adalah oksigen yang sangat kita sendiri perlukan untuk bernapas!

Fungsi stomata

Pertukaran gas yang terjadi ketika stomata terbuka memfasilitasi fotosintesis. Fotosintesis adalah proses di mana tumbuhan mengkonversi sinar matahari menjadi energi yang dapat digunakan. Selama fotosintesis, karbon dioksida diambil dari dalam atmosfer melalui stomata dan oksigen dilepaskan sebagai produk limbah. Keduanya fotosintesis dan pertukaran gas itu kekuatan yang sangat penting untuk kelangsungan hidup tumbuhan.

Sebuah efek samping yang menguntungkan dari pembukaan stomata adalah bahwa hal itu memungkinkan untuk kehilangan air. Tidak seperti Anda dan saya, tumbuhan tidak perlu berkeringat untuk mendinginkan dan lebih memilih untuk menyimpan air mereka di dalam, namun, karena pertukaran gas fotosintesis sangat penting, beberapa kehilangan air melalui stomata diperlukan. Proses kehilangan air tumbuhan disebut transpirasi.

Meskipun transpirasi tidak dapat dihindari, tumbuhan dapat meminimalkan kehilangan air mereka dengan mengendalikan seberapa lebar stomata yang mereka buka, dan juga kapan waktu mereka akan terbuka. Membuka stomata berarti ketika udara sekitarnya lebih lembab, air akan menguap dari daun tumbuhan, tetapi membukanya ketika suhu hangat berarti penguapan akan terjadi lebih. Demikian juga, jika tumbuhan sudah dehidrasi, mungkin menutup stomata untuk mencegah hilangnya air lebih lanjut.

Struktur stomata

Stoma adalah pembukaan pada daun tumbuhan, tetapi ada sel-sel khusus yang mengelilingi masing-masing yang justru mengontrol bagaimana terbuka atau tertutup itu. Sel-sel khusus yang disebut sel penjaga, dan mereka dipicu oleh sejumlah faktor, seperti sinar matahari, kelembaban, temperatur, dan kimia tumbuhan internal.

Cara yang sel penjaga stomata mengatur adalah dengan mengubah bentuk mereka. bentuk sel Penjaga tergantung pada seberapa banyak air dan kalium yang hadir dalam sel. Seperti satu set pintu karet, mereka dapat membuat stomata terbuka lebih luas atau menutup.

Sel penjaga cenderung membuka stomata pada siang hari ketika ada banyak sinar matahari, dan menutup mereka di malam hari ketika matahari tidak hadir dan fotosintesis tidak terjadi. Mereka juga akan menutup stomata jika udara kering atau panas, yang meminimalkan kehilangan air melalui penguapan. Tumbuhan itu sendiri merupakan sinyal ke sel penjaga untuk menutup stomata jika tumbuhan kering dan kebutuhan untuk meminimalkan kehilangan air melalui transpirasi.

Ringkasan stomata

Stomata melayani fungsi yang sangat penting untuk tumbuhan, yang memungkinkan mereka untuk fotosintesis dan membuat energi untuk bertahan hidup, namun kehilangan air juga terjadi ketika stomata terbuka dan gas bertukar, yang bisa berbahaya bagi tumbuhan. Sel penjaga dapat meminimalkan kehilangan air ini dengan mengatur sejauh mana stomata terbuka, dan sinyal lingkungan dan kimia yang berbeda membantu sel penjaga stomata tahu kapan harus terbuka atau tertutup.