Pengertian Sarkomer

By On Saturday, February 25th, 2017 Categories : Sains

Sebuah sarkomer adalah unit fungsional dasar dari otot lurik, atau dengan kata lain, sarkomer adalah bahan bangunan dasar dari sebagian besar sel-sel otot. Dalam tubuh manusia, setiap otot terdiri dari beberapa bundel serat otot. Serat otot ini, pada gilirannya, terdiri dari banyak helai halus yang disebut miofibril.

Sebuah sarkomer adalah unit fungsional dasar dari otot lurik, atau dengan kata lain, sarkomer adalah bahan bangunan dasar dari sebagian besar sel-sel otot. Dalam tubuh manusia, setiap otot terdiri dari beberapa bundel serat otot. Serat otot ini, pada gilirannya, terdiri dari banyak helai halus yang disebut miofibril. Miofibril biasanya tidak nampak jelas kecuali dilihat di bawah mikroskop elektron, tetapi masing-masing miofibril terutama terdiri dari dua jenis filamen, disebut “tebal” dan “tipis”, dan masing-masing diatur dalam pengulangan sub-unit teratur. Setiap sub unit secara individual dikenal sebagai sarkomer, itu adalah pengaturan mereka berpola yang memberikan penampilan karakteristik otot lurik berpita.

sarkomer

Sebuah sarkomer adalah unit fungsional dasar dari otot lurik, atau dengan kata lain, sarkomer adalah bahan bangunan dasar sel-sel otot

Dimana Mereka Ditemukan

Meskipun sebagian besar otot-otot tubuh adalah lurik, tidak semua, dan sarkomer terjadi hanya dalam striasi atau berkas-berkas. Jadi yang disebut otot “polos” memiliki bahan selular yang berbeda yang tidak termasuk pita, dan juga tidak biasanya diliputi serat dibundel. Jaringan polos yang paling sering ditemukan di dalam pembuluh darah, arteri, bola mata, dan organ reproduksi pria dan wanita.

Dasar-dasar dari striasi

Striasi, atau pita, terjadi sebagai akibat dari orientasi sel dan serat. Di antara sarkomer terletak garis Z, juga dikenal sebagai disc Z. Ketika diwarnai dan dilihat secara mikroskopik, garis Z muncul sebagai gelap dengan perbatasan yang berbeda. Garis Z dari miofibril yang berdekatan umumnya segaris dengan satu sama lain dan terlihat seperti rangkaian garis gelap paralel berjalan pada sel otot. Banyak filamen tipis juga mencapai ke pusat sarkomer dari garis Z, di mana mereka agak tumpang tindih dengan filamen tebal yang mengambang bebas. Filamen ini bersama-sama mewakili struktur aktif.

Filamen tebal terdiri dari ratusan molekul protein miosin. Miosin ditandai dengan bentuk panjang, berserat, daerah ekor yang berjalan sepanjang sumbu filamen, dan daerah kepala bulat yang menonjol keluar sepanjang sumbu. Molekul individual miosin dalam filamen umumnya berorientasi pada arah yang berlawanan, yang dalam banyak kasus berarti bahwa daerah kepala berbaris di sepanjang masing-masing ujung molekul sedangkan ekor mereka berkumpul di pusat. Ini berarti bahwa filamen memiliki bentuk seperti sebuah lonceng memanjang, dengan kepala bergelombang yang menonjol pada ujung dan daerah halus di tengah. Wilayah interior sarkomer, sesuai dengan panjang filamen tebal, disebut pita.

Filamen tipis sekitar setengah diameter filamen tebal, dan mengandung terutama protein aktin. Molekul aktin kira-kira berbentuk bulat, dan mereka cenderung tersusun dalam untaian ganda – seperti kalung manik-manik – dengan setiap helai memutar sekitar yang lain untuk membentuk heliks. Filamen tipis menonjol ke dalam dari garis Z pada setiap ujung, sebagian tumpang tindih dengan wilayah bergelombang filamen tebal.

Isi dan Sekitarnya

Sarkomer sendiri relatif sederhana. Pusat biasanya hanya memiliki bagian halus, wilayah tengah filamen tebal. Wilayah ini disebut zona H. Demikian pula, dalam banyak kasus tepi luar terbuat hanya dari filamen tipis, setidaknya ketika otot sedang beristirahat; ini membentuk daerah sempit di sekitar garis Z yang dikenal sebagai Band. Tujuan utama dari pengaturan ini adalah untuk memungkinkan kontraksi sarkomer, miofibril, dan seluruh otot, yang membantu membuat gerakan otot yang lebih efisien.

Peran dalam Gerakan

Gerakan otot yang terjadi ketika filamen bergeser di satu sama lain dalam pita otot. Model filamen geser dimungkinkan oleh interaksi protein aktin dan myosin dalam filamen. Menggunakan energi dari energi transfer nukleotida adenosine triphosphate, molekul miosin  membentuk dan melepaskan ikatan dengan molekul filamen aktin tetangga, secara efektif menarik mereka ke tengah. Dalam kondisi yang optimal, proses biasanya berlanjut pada tingkat lima ikatan per molekul per detik. Pembentukan ikatan umumnya diatur oleh konsentrasi ion kalsium dalam sel, dan juga dapat dipengaruhi oleh jumlah glikogen dan kreatin fosfat yang tersedia.