Pengertian Regenerasi sel dan Peran

By On Wednesday, February 22nd, 2017 Categories : Sains

Regenerasi sel adalah fitur biologis dari semua organisme hidup dari bakteri sampai tanaman dan amfibi sampai mamalia. Regenerasi sel adalah tindakan pembaharuan, pertumbuhan, atau restorasi sel yang terlibat dalam pematangan, penyembuhan luka, perbaikan jaringan, dan fungsi biologis yang sama.

Regenerasi sel dalam bentuk yang paling ekstrim adalah apa yang memungkinkan bintang laut, cacing pipih, dan kadal untuk menumbuhkan kembali anggota tubuh yang rusak, ekor, atau dalam kasus cacing pipih, mengkloning seluruh struktur tubuh untuk tujuan reproduksi. Manusia memiliki kemampuan regenerasi sel terbatas tertentu yang memungkinkan untuk penggantian jaringan usang atau rusak.

Sementara semua organisme, termasuk bakteri, jamur, dan ragi, memiliki kemampuan biologis untuk regenerasi sel, proses penyajiannya yang berbeda di setiap organisme. Menjaga integritas biologis suatu organisme adalah tujuan utama regenerasi sel, meskipun beberapa organisme juga menggunakan regenerasi sel sebagai bentuk reproduksi vegetatif. Misalnya, menyebarkan ragi dan memperbaiki itu sendiri melalui proses regenerasi sel vegetatif yang dikenal sebagai sel tunas. Sebuah sel baru tumbuh bersama inti yang melekat pada sel tua, mengumpulkan informasi DNA untuk mereproduksi duplikat sel yang tepat. Pada saat dewasa, sel baru terdiam dan menjadi independen dari sel inangnya, sehingga memungkinkan ragi dan jamur serupa untuk mereproduksi, tumbuh, atau memperbaiki kerusakan.

Reptil dan amfibi tertentu memiliki kemampuan untuk regenerasi sel yang kompleks, yang memungkinkan seluruh struktur jaringan untuk tumbuh kembali setelah kerusakan melalui proses yang dikenal sebagai autotomy. Ketika cedera terjadi atau makhluk seperti berada dalam bahaya dari predator, sel-sel dewasa dalam ekor, sirip, dan pelengkap lainnya dapat terpisah dari tubuh utama, meninggalkan embel di belakang. Sebagai bagian dari proses biokimia alami makhluk itu, sel-sel di tepi cedera seperti berubah kembali ke sel induk, memungkinkan untuk proses regenerasi sel identik dengan pertumbuhan awal dan perkembangan embel yang hilang.

Pada manusia, regenerasi sel menyajikan proses yang sedikit berbeda. Sel induk, bahan bangunan seluler generik yang memungkinkan embrio untuk akhirnya membentuk organ tertentu, jaringan, dan pelengkap, yang hadir hanya dalam vitro. Setelah sel berkembang menjadi sel matang, mereka tidak dapat kembali lagi ke sel induk, seperti yang terlihat pada reptil dan amfibi tertentu. Sebaliknya, sel-sel otak dewasa, sel-sel kulit, sel saraf, dan klasifikasi selular lain hanya dapat membagi dan bereproduksi seperti sel-sel, sehingga membatasi regenerasi sel pada manusia.

Meskipun terbatas, regenerasi sel pada manusia memainkan peran penting dalam pembangunan, penyembuhan, dan perbaikan jaringan. Sel-sel pada manusia secara alami meninggal pada tingkat miliaran per hari karena baik nekrosis, kematian sel akibat kerusakan atau cedera, atau melalui apoptosis. Apoptosis adalah suatu bentuk kematian sel terprogram yang memungkinkan sel menjadi fragmen atau mati sebagai bagian dari proses biokimia yang normal yang terlibat dalam pengembangan, pertumbuhan, dan penuaan. Tanpa beberapa bentuk regenerasi sel, nekrosis dan apoptosis pada akhirnya akan mengakibatkan kehancuran seluruh organ dan daerah jaringan. Sebaliknya, regenerasi sel memungkinkan tubuh untuk menumbuhkan sel-sel baru untuk menggantikan yang mati, sekarat, atau ada kerusakan sel dengan memisahkan sel sehat tunggal menjadi dua sel terpisah.

Meskipun manusia mempertahankan kemampuan untuk meregenerasi sel berdasarkan kondisi tertentu, kemampuan untuk sepenuhnya meregenerasi seluruh struktur terbatas ke jaringan dan organ-organ tertentu seperti hati dan kulit. Sel-sel otak, misalnya, perlahan-lahan beregenerasi dari waktu ke waktu, tapi manusia tidak bisa menumbuhkan otak baru melalui regenerasi sel. Atau, tubuh manusia dapat regenerasi hati, asalkan setidaknya seperempat dari organ tetap utuh. Demikian juga, kulit dapat tumbuh kembali untuk menutupi area  kerusakan yang luas, asalkan ada persentase yang cukup dari sisa kulit untuk mereplikasi sel-sel baru.

16038020, 16038021, 16038022, 16038023, 16038024, 16038025, 16038026, 16038027, 16038028, 16038029, 16038030, 16038031, 16038032, 16038033, 16038034, 16038035, 16038036, 16038037, 16038038, 16038039, 16038040, 16038041, 16038042, 16038043, 16038044, 16038045, 16038046, 16038047, 16038048, 16038049, 16038050, 16038051, 16038052, 16038053, 16038054, 16038055, 16038056, 16038057, 16038058, 16038059