Pengertian Rantai Makanan dan Contoh Rantai Makanan

By On Saturday, April 12th, 2014 Categories : Sains

Pengertian Rantai Makanan dan Contoh Rantai Makanan – Setiap makhluk hidup membutuhkan energi untuk hidup. Setiap hewan melakukan sesuatu (berlari, melompat) mereka menggunakan energi untuk melakukannya. Hewan mendapatkan energi dari makanan yang mereka makan, dan semua makhluk hidup mendapatkan energi dari makanan. Tanaman menggunakan sinar matahari, air dan nutrisi untuk mendapatkan energi (dalam proses yang disebut fotosintesis). Energi diperlukan untuk makhluk hidup untuk tumbuh.

Rantai makanan adalah perpindahan energi dari organisme pada suatu tingkat tropik ke tingkat tropik berikutnya dalam peristiwa makan dan dimakan dengan urutan tertentu. Rantai makanan secara konseptual terstruktur dalam tingkatan tropik. Sebuah tingkatan tropik mencakup semua organisme atau spesies dengan posisi yang sama dalam rantai makanan. Tingkatan tropik terendah adalah produsen yang tidak memakan organisme lain, tetapi dia bisa berfungsi sendiri sebagai makanan, misalkan tanaman hijau. Semua organisme yang bukan produsen dapat diringkas sebagai konsumen yang membutuhkan organisme lain untuk makan. Sebagian besar konsumen adalah herbivora. Puncak tertinggi dalam tingkatan tropik ditepati oleh predator yang hampir tidak mungkin dimakan oleh organisme lain. Posisi konsumen yang berada diantara herbivora dan predator, dia memakan organisme lain tetapi juga mempersiapkan diri sebagai makanan dari para predator diatasnya. Panjang tingkatan tropik dalam rantai makanan ditentukan oleh kompleksitas suatu ekosistem, namum umumnya banyaknya tingkatan tropik tidak jauh berbeda tiap ekosistem.
contoh-rantai-makanan

contoh-rantai-makanan
Posisi herbivora urutannya relatif tetap berada paling bawah dalam tingkatan tropik. Sedangkan posisi konsumen pemakan herbivora sering berubah tergantung pada panjang rantai makanan. sebagai contoh rantai makanan, elang bisa memakan merpati, sedangkan merpati adalah pemakan biji (herbivora). Maka rantai makanan yang terjadi adalah tiga tingkatan yakni, elang, merpati dan tumbuhan biji. Tetapi bisa juga tumbuhan biji dimakan oleh serangga, dan serangga dimakan oleh merpati sehingga urutan rantai makanan berubah menjadi empat tingkatan.

Semua makhluk hidup perlu makan untuk mendapatkan energi untuk tumbuh, bergerak dan bereproduksi. Tapi apa hal-hal yang hidup memakan? Kecil serangga memakan tanaman hijau, dan hewan yang lebih besar memakan yang lebih kecil dan sebagainya. Hubungan makan dalam suatu ekosistem disebut rantai makanan. Rantai makanan biasanya secara berurutan, dengan panah digunakan untuk menunjukkan aliran energi.

Sebuah jaring makanan adalah lebih banyak dari jaringan rantai makanan dan lebih kompleks.
Lihat ilustrasi jaringan makanan di bawah-Anda dapat memilih sebuah rantai makanan dasar dari jaring makanan : tanaman Hijau- Belalang- katak- Burung -Elang

Jumlah Organisme
Dalam setiap jaring makanan, energi akan hilang setiap kali memakan satu organisme lain. Karena itu, harus ada lebih banyak tanaman dari ada pemakan tumbuhan. Harus ada lebih banyak autotrof dibanding heterotrof, dan lebih banyak pemakan tumbuhan daripada pemakan daging. Meskipun ada persaingan yang ketat antara hewan, ada juga saling ketergantungan. Ketika salah satu spesies punah, hal itu dapat mempengaruhi seluruh rantai spesies lain dan memiliki konsekuensi tak terduga.

Kesetimbangan
Karena jumlah karnivora dalam komunitas terus meningkat, mereka akan makan lebih banyak dan lebih banyak lagi herbivora, ini akan menyebabkan penurunan populasi herbivora. Hal ini kemudian menjadi semakin sulit untuk karnivora untuk menemukan herbivora untuk makan, dan karena itu populasi karnivora akan menurun. Dengan cara ini, karnivora dan herbivora berada pada ekuilibrium yang relatif stabil, masing-masing membatasi populasi lain. Sebuah keseimbangan yang sama ada antara pemakan tanaman dan tumbuhan.
Jenis Makanan Rantai:

Rantai makanan perumput- Rantai makanan perumput dimulai dengan fiksasi fotosintesis cahaya, karbon dioksida, dan air oleh tanaman (produsen primer) yang memproduksi gula dan molekul organik lainnya. Setelah diproduksi, senyawa ini dapat digunakan untuk membuat berbagai jenis jaringan tanaman. Konsumen primer atau herbivora membentuk link kedua dalam rantai makanan perumput. Mereka mendapatkan energi mereka dengan mengkonsumsi produsen primer. Konsumen sekunder atau karnivora primer, link ketiga dalam rantai tersebut, mendapatkan energi mereka dengan mengkonsumsi herbivora. Konsumen tersier atau karnivora sekunder adalah hewan yang menerima energi organik mereka dengan mengkonsumsi karnivora primer.

Rantai makanan detritus – Rantai makanan detritus berbeda dari rantai makanan perumput dalam beberapa cara:
Organisme membuat itu umumnya lebih kecil (seperti ganggang, bakteri, jamur, serangga, & lipan) peran fungsional dari organisme yang berbeda tidak jatuh rapi ke dalam kategori seperti tingkat trofik makanan rantai perumput.
detritivore hidup dalam lingkungan (seperti tanah) yang kaya akan partikel makanan tersebar. Akibatnya, pengurai kurang motil dibanding herbivora atau karnivora.
Dekomposer memproses sejumlah besar bahan organik, mengubahnya kembali ke bentuk unsur hara anorganik.

Tingkat trofik
Organisme dalam rantai makanan dikelompokkan ke dalam kategori yang disebut tingkat trofik. Secara kasar, tingkat ini dibagi menjadi produsen (tingkat trofik pertama), konsumen (kedua, ketiga, dan tingkat trofik keempat), dan pengurai.

Produsen, juga dikenal sebagai autotrof, membuat makanan mereka sendiri. Mereka membuat tingkat pertama setiap rantai makanan. Autotrof biasanya tanaman atau organisme bersel satu. Hampir semua autotrof menggunakan proses yang disebut fotosintesis untuk membuat “makanan” (nutrisi yang disebut glukosa) dari sinar matahari, karbon dioksida, dan air.

Tanaman adalah jenis yang paling akrab autotrof, tetapi ada banyak jenis lain. Ganggang, yang bentuk yang lebih besar dikenal sebagai rumput laut, merupakan autotrofik. Fitoplankton, organisme kecil yang hidup di laut, juga autotrof. Beberapa jenis bakteri autotrof. Misalnya, bakteri yang hidup di gunung berapi aktif menggunakan senyawa sulfur dengan menghasilkan makanan mereka sendiri. Proses ini disebut kemosintesis.

Tingkat trofik kedua terdiri dari organisme yang memakan produsen. Ini disebut konsumen primer, atau herbivora. Rusa, kura-kura, dan berbagai jenis burung adalah herbivora. Konsumen sekunder makan herbivora. Konsumen tersier makan konsumen sekunder. Mungkin ada lebih banyak tingkat konsumen sebelum rantai akhirnya mencapai puncaknya predator. predator Tertinggi, juga disebut predator puncak, makan konsumen lain.

Konsumen bisa karnivora (hewan yang memakan hewan lain) atau omnivora (hewan yang memakan tumbuhan dan hewan). Omnivora, seperti manusia, mengkonsumsi banyak jenis makanan. Orang makan tanaman, seperti sayuran dan buah-buahan. Kita juga makan hewan dan produk hewan, seperti daging, susu, dan telur. Kita makan fungi, seperti jamur. Kita juga makan ganggang, rumput laut dalam yang dapat dimakan seperti nori (digunakan untuk membungkus gulungan sushi) dan selada laut (digunakan dalam salad).

Detritivore dan dekomposer adalah bagian akhir dari rantai makanan. Detritivore adalah organisme yang memakan sisa tumbuhan dan hewan tak hidup. Sebagai contoh, pemakan bangkai seperti burung bangkai memakan hewan mati. Kumbang kotoran memakan kotoran hewan.

Dekomposer seperti jamur dan bakteri melengkapi rantai makanan. Mereka mengubah limbah organik, seperti pembusukan tanaman, menjadi bahan anorganik, sehingga tanah yang kaya nutrisi. Dekomposer melengkapi siklus hidup, mengembalikan nutrisi ke tanah atau lautan untuk digunakan oleh autotrof. Ini memulai rantai makanan baru.

Ringkasan
Sebuah rantai makanan menunjukkan bagaimana setiap makhluk hidup mendapat makanan, dan bagaimana nutrisi dan energi yang dilewatkan dari makhluk ke makhluk. Rantai makanan mulai dengan tanaman hidup, dan diakhiri dengan hewan hidup. Beberapa hewan makan tanaman, sebagian hewan memakan hewan lainnya.

17298290, 17298291, 17298292, 17298293, 17298294, 17298295, 17298296, 17298297, 17298298, 17298299, 17298300, 17298301, 17298302, 17298303, 17298304, 17298305, 17298306, 17298307, 17298308, 17298309, 17298310, 17298311, 17298312, 17298313, 17298314, 17298315, 17298316, 17298317, 17298318, 17298319, 17298320, 17298321, 17298322, 17298323, 17298324, 17298325, 17298326, 17298327, 17298328, 17298329