Pengertian protoplasma

By On Friday, February 17th, 2017 Categories : Sains

Ketika istilah protoplasma pertama kali digunakan pada 1835, itu disebut zat yang bening, semi-cairan dalam membran sel dari semua makhluk hidup.

Pada saat itu, para ilmuwan percaya bahwa hanya ada satu jenis cairan dalam sel, dan bahwa mereka bertanggung jawab untuk semua fungsi. Konsep ini telah direvisi sejak pengembangan peralatan ilmiah telah memungkinkan peneliti untuk menemukan kompleksitas yang luar biasa dari sel. Sekarang, istilah tidak lagi memiliki signifikansi teknis tertentu, tetapi digunakan untuk menggambarkan semua masalah dalam dinding-dinding sel, termasuk sitoplasma, nukleus dan berbagai organel.

Protoplasma terdiri dari 90% air, garam mineral, gas seperti oksigen dan karbon dioksida, protein, lipid, atau lemak, karbohidrat, asam nukleat dan enzim. Dalam unit kompleks ini banyak tubuh kecil disebut sebagai organel, struktur yang memiliki tujuan yang berbeda.

Organel pertama yang ditemukan adalah inti. Lainnya termasuk mitokondria, retikulum endoplasma (ER), aparatus Golgi, kloroplas dan plastida. Bening, cairan seperti jelly yang mengisi sel yang sekarang disebut sebagai sitoplasma.

Otak sel, atau nukleus, mengontrol semua kegiatan sel, dan bertanggung jawab untuk transmisi karakteristik keturunan melalui proses reproduksi pembelahan sel yang disebut mitosis. Dalam inti adalah nukleolus, pusat untuk RNA, dan jaringan kromatin, yang terbentuk dari DNA dan mensintesis protein yang membentuk kromosom. Ini juga mengontrol enzim yang mengatur fungsi bagian lain dari sel.

Powerhouses sel (atau rumah energi sel) adalah mitokondria yang mengandung enzim yang dibutuhkan untuk respirasi seluler, proses yang dilalui sel untuk menghasilkan ATP dan melepaskan limbah. ATP, yang terdiri dari adenin, ribosa dan tiga fosfat, adalah sumber energi utama untuk semua reaksi seluler lainnya. Jumlah mitokondria yang hadir dalam sel bervariasi, tergantung pada jenis sel dan kebutuhan energi yang dimilikinya. Beberapa sel hanya boleh memiliki satu mitokondria, sementara sel-sel lain mungkin memiliki ribuan.

Organel lain yang berlokasi pada protoplasma adalah aparatus Golgi, atau badan Golgi, dinamai ilmuwan Italia Carmillo Golgi, yang menemukan mereka. Aparatus Golgi terdiri dari kantung membran dilipat tertutup yang menyimpan dan akhirnya mengangkut protein yang diproduksi oleh retikulum endoplasma (ER) dari sel. Sebelum melepaskan protein untuk digunakan di tempat lain dalam sel, badan golgi membuat beberapa modifikasi. Selain itu, struktur penting ini menghasilkan gula kompleks dan lisosom, molekul yang bertindak seperti pembuangan sampah, mencerna komponen mati atau tidak dibutuhkan dalam sel.

RE dalam protoplasma bertanggung jawab untuk memproduksi sebagian besar protein dan lipid yang digunakan oleh organel lain di dalam sel. Ada dua jenis RE; RE kasar, yang memiliki ribosom yang melekat, dan ER halus, yang tidak memiliki ribosom. RE kasar menghasilkan protein dan mengirimkannya ke aparatus Golgi. ER halus adalah fasilitas penyimpanan yang menyimpan ion dan menciptakan dan menyimpan steroid untuk penggunaan masa depan.

Beberapa organel yang hanya ditemukan di protoplasma sel tumbuhan. Ini termasuk kloroplas dan plastida. Kloroplas mengandung klorofil tanaman dan merupakan pusat untuk proses fotosintesis. Plastida adalah organel tanaman yang terlibat dalam sejumlah fungsi penting, termasuk penyerbukan, fotosintesis, dan sintesis lemak, pati dan protein.

23778964, 23778965, 23778966, 23778967, 23778968, 23778969, 23778970, 23778971, 23778972, 23778973, 23778974, 23778975, 23778976, 23778977, 23778978, 23778979, 23778980, 23778981, 23778982, 23778983, 23778984, 23778985, 23778986, 23778987, 23778988, 23778989, 23778990, 23778991, 23778992, 23778993, 23778994, 23778995, 23778996, 23778997, 23778998, 23778999, 23779000, 23779001, 23779002, 23779003