Pengertian Organ Sel Plastida

(Pengertian Organ Sel Plastida) – Plastida adalah organel sel yang menghasilkan warna pada sel tumbuhan. ada tiga macam plastida, yaitu: leukoplast: plastida yang berbentuk amilum(tepung); kloroplast: plastida yang umumnya berwarna hijau. terdiri dari : klorofil a dan b (untuk fotosintesis), xantofil, dan karoten; kromoplast : plastida yang banyak mengandung karoten.

Plastida adalah organel yang meghasilkan warna pada sel tumbuhan. Organel ini hanya dimiliki oleh sel tumbuhan. Organel ini paling dikenal dalam bentuknya yang paling umum, kloroplas, sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis. Terdapat 3 macam plastida, yaitu :

  1. Kloroplas
  2. Leukoplas
  3. Kromoplas

Organel ini paling dikenal dalam bentuknya yang paling umum, kloroplas, sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis.
1. Kloroplas
Kloropplas merupakan plastida yang menghasilkan warna hijau daun dan disebut klorofil. Kloroplas adalah plastida yang mengandung klorofil, karotenoid dan pigmen fotosintesis lain. Adapun macam-macam klorofil adalah sebagai berikut:
a: menghasilkan warna hijau biru
b: menghasilkan warna hijau kekuningan
c: menghasilkan warna hijau coklat
d: menghasilkan warna hijau merah

Selubung kloroplas terdiri atas dua membran. Dalam kloroplas terdapat sistem membran lain berupa kantong-kantong pipih yang disebut Tilakoid. Tilakoid tersusun bertumpuk membentuk struktur yang disebut grana (jamak granum). Di dalam tilakoid inilah terdapat pigmen fotosintesis yaitu klorofil dan karoten. Ruangan di antara grana disebut stroma.

Proses fotosintesis terjadi di dalam kloroplas. Di dalam tilakoid pigmen klorofil berperan dalam penangkapan energi sinar yang akan diubah menjadi energi kimia melalui suatu proses yang disebut reaksi terang. Reaksi selanjutnya adalah reaksi gelap yaitu proses pembentukan glukosa. Reaksi gelap berlangsung di dalam stroma dengan menggunakan energi kimia hasil reaksi terang.

2. Leukoplas, adalah plastida yang tidak berwarna. Terdapat 3 jenis leukoplas yang dibedakan berdasarkan fungsinya.

  • Amiloplas ; bentuk semi-aktif yang mengandung butir-butir tepung, ditemukan pada bagian tumbuhan yang menyimpan cadangan energi dalam bentuk tepung, seperti akar, rimpang, dan batang (umbi) serta biji.
  • Elaioplas ; bentuk semi-aktif yang mengandung tetes-tetes minyak/lemak pada beberapa jaringan penyimpan minyak, seperti endospermium (pada biji)
  • Proteoplas ; bentuk semi-aktif yang merupakan bentuk adaptasi kloroplas terhadap lingkungan kurang cahaya; etioplas dapat segera aktif dengan membentuk klorofil hanya dalam beberapa jam, begitu mendapat cukup pencahayaan.

3. Kromoplas, adalah plastida yang menghasilkan warna non fotosintesis atau warna selain hijau. Macam-macam warna tersebut adalah sebagai berikut:

  • Karotin: Berwarna kuning, misalnya pada wortel
  • Xantofil: Berwarna kuning pada daun yang tua
  • Fikosantin: Berwarna coklat pada ganggang Phaeophyta
  • Fikosianin: Berwarna biru pada ganggang cyanophyta
  • Fikoeritrin: Berwarna merah pada ganggang Rhodophyta
  • Antosianin: Memberi warna merah sampai kuning pada bunga

Tags:

Pengertian dan Definisi Sosiologi Menurut Beberapa Ahli

Pengertian dan Definisi Sosiologi Menurut Beberapa Ahli – Istilah sosiologi dikemukakan Auguste Comte dimana sosiologi berasal dari kata latin socius yang berarti teman atau sesama dan data logos dari bahasa Yunani yang artinya cerita. Jadi pada mulanya sosiologi berarti...

Pertumbuhan dan Perkembangan pada Makhluk Hidup

(Pertumbuhan dan Perkembangan pada Makhluk Hidup) – Salah satu ciri makhluk hidup adalah tumbuh dan berkembang. Mula-mula hewan dan tumbuhan itu berukuran kecil, kemudian secara bertahap tumbuh menjadi besar. Manusia juga tumbuh dan berkembang, tetapi pertumbuhan pada manusia hanya...

Apa itu Mitokondria

Mitokondria adalah organel bulat atau berbentuk batang yang ditemukan dalam sitoplasma sel eukariotik, dan disebut sebagai “pembangkit tenaga listrik sel karena Mitokondria bertindak sebagai tempat bagi produksi senyawa berenergi tinggi (misalnya ATP), yang merupakan sumber energi penting bagi beberapa...

Apakah Hasil dari Glikolisis

Apakah Hasil dari Glikolisis – Satu molekul glukosa menghasilkan empat ATP, dua NADH, dan dua molekul piruvat selama glikolisis. Glikolisis dimulai dengan satu molekul glukosa dan diakhiri dengan dua molekul piruvat (asam piruvat), total empat molekul ATP, dan dua...

Mengenal Hubungan DNA, Gen, dan Kromosom

Bagian utama sebuah sel adalah nukleus, di dalam nukleus terdapat benang-benang halus yang disebut kromatin. Pada saat sel akan mulai membelah diri, benang-benang halus tersebut menebal, memendek dan mudah menyerab warna membentuk kromosom. Kromosom adalah struktur padat yang terdiri...