Pengertian dan Klasifikasi Reaksi Hipersensitivitas

By On Thursday, November 7th, 2013 Categories : Sains

Pengertian Reaksi Hipersensitivitas – Apakah reaksi hipersensitivitas itu ? Reaksi hipersensitivitas adalah peningkatan sensitivitas tubuh terhadap antigen yang pernah terpapar atau terpajankan sebelumnya.

Klasifikasi Reaksi Hipersensitivitas
Reaksi hipersensitivitas dapat dibedakan berdasarkan waktu yang dibutuhkan untuk beraksi pada tubuh manusia. Selain itu, ada juga pembagian menurut ilmuan Robert Coombs dan Philips HH Gell, yang membagi reaksi hipersensitivitas menjadi 4 macam.

Berikut penjelasannya.
1. Berdasarkan Waktu yang Dibutuhkan

  • Reaksi Cepat. Reaksi cepat terjadi dalam hitungan detik, menghilang dalam 2 jam. Reaksi ini melibatkan ikatan silang antara alergen dan IgE. Manifestasi dari reaksi ini dapat berupa reaksi anafilaksis.
  • Reaksi Intermediet / Sedang. Reaksi intermediet terjadi setelah beberapa jam dan menghilang dalam 24 jam. Reaksi ini melibatkan pembentukan kompleks imun IgG dan kerusakan jaringan oleh sel NK. Manifestasi dari reaksi ini dapat berupa reaksi transfusi darah, anemia hemolitik, eritroblastosis fetalis, reaksi arthus, vaskulitis, glomerulonefritis, AR, dan Lupus
  • Reaksi Lambat. Reaksi lambat terjadi setelah terpajan antigen dan masih terlihat dalam 48 jam. Reaksi ini melibatkan sitokin yang dikeluarkan oleh sel T untuk mengaktifkan makrofag yang menimbulkan kerusakan jaringan. Manifestasi dari reaksi ini dapat berupa dermatitis kontak, reaksi M.Tuberkulosis, dan reaksi penolakan transplantasi organ.

2. Berdasarkan Coombs dan Gell
a. Hipersensitivitas Tipe 1
Reaksi hipersensitivitas tipe 1 merupakan respon jaringan yang terjadi karena adanya ikatan silang antara alergen dan IgE. Reaksi ini dapat disebut juga sebagai reaksi cepat, reaksi alergi, atau reaksi anafilaksis.

Mekanisme umum dari reaksi ini sebagai berikut :
Alergen berikatan silang dengan IgE
Sel mast dan basofil mengeluarkan amina vasoaktif dan mediator kimiawi lainnya
Timbul manifestasi

Manifestasi yang ditimbulkan dari reaksi ini berupa anafilaksis, urtikaria, asma bronkial atau dermatitis atopi.

b. Hipersensitivitas Tipe 2
Reaksi hipersensitivitas tipe 2 terjadi karena dibentuknya IgG dan IgM terhadap antigen yang merupakan bagian dari sel pejamu. Reaksi ini dapat disebut juga sebagai reaksi sitotoksik atau reaksi sitolitik. Reaksi ini terdiri dari 3 jenis mekanisme, yaitu reaksi yang bergantung pada komplemen, reaksi yang bergantung pada ADCC dan disfungsi sel yang diperantarai oleh antibodi.

Mekanisme singkat dari reaksi tipe 2 ini sebagai berikut :

  • IgG dan IgM berikatan dengan antigen di permukaan sel
  • Fagositosis sel target atau lisis sel target oleh komplemen, ADCC dan atau antibodi
  • Pengeluaran mediator kimiawi
  • Timbul manifestasi

Manifestasi yang ditimbulkan oleh reaksi ini dapat berupa anemia hemolitik autoimun, eritroblastosis fetalis, sindrom Good Pasture, atau pemvigus vulgaris.

c. Hipersensitivitas Tipe 3
Reaksi hipersensitivitas tipe 3 terjadi karena pengendapan kompleks imun (antigen-antibodi) yang susah difagosit sehingga akan mengaktivasi komplemen dan mengakumulasi leukosit polimorfonuklear di jaringan. Reaksi ini juga dapat disebut reaksi yang diperantarai kompleks imun. Reaksi ini terdiri dari 2 bentuk reaksi, yaitu : reaksi Kompleks Imun Sistemik (Serum Sickness) dan reaksi Sistem Imun Lokal (Arthus).

Mekanisme reaksi ini secara umum sebagai berikut:

  • Terbentuknya kompleks antigen-antibodi yang sulit difagosit
  • Mengaktifkan komplemen
  • Menarik perhatian Neutrofil
  • Pelepasan enzim lisosom
  • Pengeluaran mediator kimiawi
  • Timbul manifestasi

Manifestasi yang ditimbulkan oleh reaksi ini dapat berupa reaksi Arthus, serum sickness, LES, AR, glomerulonefritis, dan pneumonitis.

d. Hipersensitivitas Tipe 4
Reaksi ini dapat disebut juga reaksi imun seluler lambat karena diperantarai oleh sel T CD4+ dan CD8+. Reaksi ini dibedakan menjadi beberapa reaksi, seperti reaksi Tuberkulin, reaksi Inflamasi Granulosa, dan reaksi penolakan transplant.

Mekanisme reaksi ini secara umum sebagai berikut :

  • Limfosit T tersensitasi
  • Pelepasan sitokin dan mediator lainnya atau sitotoksik yang diperantarai oleh sel T langsung
  • Timbul manifestasi

Manifestasi yang ditimbulkan oleh reaksi ini dapat berupa tuberkulosis, dermatitis kontak dan reaksi penolakan transplant.