Pengertian dan Jenis Simbiosis

By On Wednesday, February 22nd, 2017 Categories : Sains

Setiap kali dua organisme dari spesies yang berbeda terjadi kontak dekat secara fisik dengan kepentingan kedua organisme, itu dikatakan simbiosis. Simbiosis dapat terjadi antara hewan, tumbuhan, jamur atau kombinasi dari semuanya.

Setiap organisme berkontribusi sesuatu yang bermanfaat bagi kelangsungan hidup yang lain, dan pada gilirannya menerima manfaat kelangsungan hidupnya sendiri. Beberapa simbion berhubungan sangat erat sehingga sulit untuk mengatakan di mana satu organisme berakhir dan yang lain dimulai. Dan dalam kasus symbiotes tanaman / hewan, bisa sulit untuk mengatakan apakah organisme tanaman, hewan, atau sedikit dari keduanya.

Simbion bukanlah hewan kartun yang hidup dan bekerja bersama-sama dalam harmoni yang sempurna. Kebanyakan simbion tidak tahu bahwa mereka membantu makhluk lain. Mereka hanya bertahan hidup dengan cara apa pun yang terbaik bagi mereka, perilaku naluriah didorong oleh seleksi alam.

Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda seorang simbion pada diri Anda sendiri. Atau bahwa kehidupan di Bumi mungkin tidak akan ada tanpa simbiosis. Atau simbiosis yang mungkin telah bertanggung jawab untuk evolusi kehidupan multiselular. Atau bahwa beberapa ilmuwan berpikir seluruh planet adalah salah satu organisme simbiosis raksasa. Kadang-kadang simbiosis cukup aneh. Kita akan mempelajari keanehan (dan mungkin mengetahui bahwa itu tidak begitu aneh setelah semuanya) dalam artikel ini.

Berapa Banyak Jenis Simbiosis ?

Definisi tradisional simbiosis adalah hubungan yang saling menguntungkan yang melibatkan melakukan kontak fisik yang erat antara dua organisme yang bukan spesies yang sama. Kebanyakan ahli biologi masih mengikuti definisi ini. Beberapa ahli biologi, bagaimanapun, mempertimbangkan hubungan antarspesies melibatkan sering berhubungan dekat untuk menjadi simbiosis, terlepas dari mana dari organisme yang mendapat manfaat. Ini termasuk komensalisme, di mana satu organisme mendapat manfaat dan yang lain tidak terpengaruh sama sekali, dan parasitisme, di mana satu organisme mendapat manfaat dan yang lain dirugikan. Dalam artikel ini kita akan fokus pada simbiosis yang saling menguntungkan.

Ada beberapa bentuk simbiosis. Dalam beberapa kasus, organisme memerlukan hubungan simbiotik untuk bertahan hidup. Hal ini dikenal sebagai simbiosis obligat. Dalam kasus lain, hubungan simbiosis memberikan setiap organisme kesempatan lebih besar untuk bertahan hidup, tetapi tidak benar-benar diperlukan. Hal ini dikenal sebagai simbiosis fakultatif. Hubungan simbiosis tidak selalu simetris – mereka dapat obligat untuk satu organisme dan fakultatif untuk lainnya.

Dalam kebanyakan kasus, hubungan dekat secara fisik itu cukup mudah – satu organisme dapat membuat rumah secara langsung pada tubuh organisme lain, atau bahkan hidup di dalamnya. Tapi ahli biologi juga mempertimbangkan hubungan biokimia antara dua organisme. Jika mereka menghasilkan dan berbagi enzim, protein, gas atau bahan kimia lain maka mereka juga dapat dikatakan bersimbiosis.

Endosimbiotik hidup di dalam organisme lain. Dan di dalam, ahli biologi benar-benar berarti dalam – dalam antara sel-sel atau dalam jaringan tubuh (seperti cacing pipih acoel). Ektosimbiotik hidup pada tubuh organisme lain. (Perhatikan bahwa organisme yang hidup di dalam saluran pencernaan lain yang dianggap ektosimbiotik. Ternyata hidup di usus seseorang lain tidak memenuhi syarat sebagai hubungan cukup dekat bagi ahli biologi untuk menyebut mereka endosimbiotik.)

20174778, 20174779, 20174780, 20174781, 20174782, 20174783, 20174784, 20174785, 20174786, 20174787, 20174788, 20174789, 20174790, 20174791, 20174792, 20174793, 20174794, 20174795, 20174796, 20174797, 20174798, 20174799, 20174800, 20174801, 20174802, 20174803, 20174804, 20174805, 20174806, 20174807, 20174808, 20174809, 20174810, 20174811, 20174812, 20174813, 20174814, 20174815, 20174816, 20174817