Pengertian Audit dan Jenisnya

By On Thursday, February 16th, 2017 Categories : Artikel

Audit adalah pemeriksaan yang independen dan sistematis data, laporan, catatan, operasi, dan kinerja (keuangan atau sebaliknya) dari suatu proses atau perusahaan untuk tujuan lain.

Tujuan dari audit adalah untuk memberikan jaminan pihak ketiga untuk berbagai pemangku kepentingan yang pokok bebas dari salah saji material dan mewakili gambaran yang benar dan akurat tindakan dan peristiwa. Bidang usaha yang biasa diaudit meliputi kinerja keuangan, pengendalian internal, manajemen mutu, manajemen proyek, manajemen air, dan konservasi energi.

Audit tanggung jawab sosial adalah proses mengkaji dan mengevaluasi tanggung jawab sosial (CSR) kinerja korporasi. Seperti audit keuangan, audit tanggung jawab sosial melibatkan proses akuntansi. Jenis akuntansi berasal dari awal 1990-an dan dikenal dengan berbagai nama, termasuk akuntansi sosial, akuntansi keberlanjutan, pelaporan CSR, lingkungan dan tata kelola sosial (ESG) pelaporan, dan akuntansi triple-bottom-line (meliputi sosial dan lingkungan serta pelaporan keuangan). Akuntansi sosial adalah proses mengkomunikasikan dampak sosial dan lingkungan dari tindakan ekonomi organisasi terhadap kelompok-kelompok kepentingan tertentu dalam masyarakat-termasuk investor, pelanggan, dan LSM-serta masyarakat pada umumnya.

Di sebagian besar negara, undang-undang yang ada mengatur hanya sebagian kecil dari akuntansi untuk aktivitas perusahaan sosial yang relevan. Karena itu, yang paling sosial, lingkungan, dan laporan keberlanjutan diproduksi secara sukarela oleh perusahaan sendiri dan tidak berpegang pada standar hukum yang sama seperti laporan keuangan, misalnya. Organisasi juga dapat menyewa perusahaan eksternal untuk melakukan audit CSR; ini sering memiliki kredibilitas lebih dari laporan yang dihasilkan secara internal. Memiliki kelompok pihak ketiga melakukan audit sosial adalah salah satu cara bahwa perusahaan harus bertanggung jawab atas kinerja CSR mereka.

Sedikit konsensus ada tentang definisi dan penggunaan metrik untuk mengevaluasi dampak sosial. Kurangnya standar yang jelas membuat audit sosial yang berbeda dari audit keuangan, yang ada standar yang berlaku umum. Habitat akuntansi terkait lingkungan mungkin mengatasi emisi polusi, sumber daya yang digunakan, atau satwa liar rusak atau didirikan kembali. Aspek sosial dianggap dapat mencakup kondisi pekerja atau investasi masyarakat. Audit untuk tanggung jawab ekonomi dan pemerintahan mungkin melihat transparansi dan penggunaan praktek-praktek seperti anggota dewan independen dan pemisahan peran CEO dan ketua dewan.

29778679, 29778680, 29778681, 29778682, 29778683, 29778684, 29778685, 29778686, 29778687, 29778688, 29778689, 29778690, 29778691, 29778692, 29778693, 29778694, 29778695, 29778696, 29778697, 29778698, 29778699, 29778700, 29778701, 29778702, 29778703, 29778704, 29778705, 29778706, 29778707, 29778708, 29778709, 29778710, 29778711, 29778712, 29778713, 29778714, 29778715, 29778716, 29778717, 29778718