Pengertian Animalia

By On Friday, February 24th, 2017 Categories : Sains

Dilihat dari namanya anima dari bahasa latin yang berarti jiwa. Kerajaan Animalia, atau metazoa, termasuk semua hewan. Hewan adalah organisme multisel, eukariotik, yang heterotrofik, yang berarti mereka mendapatkan nutrisi dari sumber organik. Sebagian besar hewan memperoleh nutrisi dengan memakan organisme lain atau bahan organik yang membusuk.

Sel-sel hewan yang ditandai dengan kurangnya dinding sel yang kaku seperti yang ditunjukkan oleh jamur dan tanaman. Sebaliknya, sel-sel hewan yang diselenggarakan bersama oleh protein struktural seperti kolagen. Semua hewan, kecuali untuk spons, terdiri dari sel-sel terorganisasi menjadi jaringan yang khusus untuk beberapa fungsi. Akibatnya, kebanyakan hewan mampu merespon perilaku kompleks dan bergerak cepat.

Kebanyakan hewan adalah diploid, yang berarti mereka memiliki dua salinan dari semua informasi genetik untuk sebagian besar siklus hidupnya. Sebagian besar hewan bereproduksi secara generatif dengan sel kelamin dibedakan. Sel-sel ini (telur berukuran besar, nonmotile dan sperma berukuran kecil, motil) menyatu untuk membentuk individu diploid baru yang disebut zigot. Zigot mengalami serangkaian pembelahan sel, yang disebut pembelahan, untuk membentuk bola berongga, multiseluler dikenal sebagai blastula.

Blastula kemudian melipat ke dalam dirinya sendiri untuk membentuk sebuah gastrula, struktur berdinding ganda dengan pembukaan ke luar disebut blastopori. Beberapa hewan (termasuk semua mamalia) berkembang dan dewasa langsung ke bentuk dewasa, tetapi ada juga perkembangan kebanyakan hewan yang memasuki tahap larva. Larva adalah bentuk dewasa yang secara morfologis berbeda dari bentuk dewasa. Sebuah contoh yang akrab adalah metamorfosis dari berudu menjadi katak.

Meskipun taksonomis tidak setuju tentang identitas kelompok hewan utama dan hubungan di antara mereka, sebagian besar setuju bahwa Animalia adalah monofiletik. Ini berarti bahwa semua hewan bisa melacak keturunan mereka untuk satu nenek moyang tunggal. Ada sekitar tiga puluh dua hidup kelompok hewan, atau filum, masing-masing dengan rencana tubuh khas dalam biologi.

Semua ini adalah hewan yang selamat dari seratus atau lebih filum yang berevolusi selama ledakan Kambrium. Keragaman yang luar biasa ini dari rencana tubuh hewan dan gaya hidup muncul pada waktu yang relatif singkat 40 juta tahun, antara 565 dan 525 juta tahun yang lalu. Semua bentuk hewan saat ini sangat beragam variasi pada rencana dasar tubuh yang berkembang selama jaman Kambrium.

Kelompok hewan yang paling primitif adalah filum Porifera, spons. Kelompok hewan yang lainnya dapat dibagi menjadi hewan simetris radial dan bilateral. Hewan simetris Radial adalah cnidaria, termasuk ubur-ubur, karang, dan anemon, dan ctenophore, atau ubur-ubur sisir. Hewan simetris bilateral (yang mencakup semua vertebrata) selanjutnya dibagi berdasarkan jenis rongga tubuh dan variasi pada pola pembentukan gastrula selama perkembangannya. Cacing pipih, filum Platyhelminthes, tidak memiliki rongga tubuh. Sepuluh filum hewan, termasuk nematoda dan rotifera, memiliki tipe rongga tubuh yang primitif.

Pengertian Animalia

Pengertian Animalia

Semua hewan lain memiliki rongga tubuh sejati dan dibagi menjadi dua kelompok besar. Protostomes termasuk Mollusca (kerang, siput, dan gurita), Annelida (cacing tersegmentasi), Arthropoda (laba-laba, krustasea, dan serangga), dan beberapa filum minor. Deuterostoma termasuk Echinodermata (bintang laut dan bulu babi), dua proto-chordate filum, dan Chordata (tunicates, lancelets, hiu, ikan, amfibi, ular dan kadal, burung, dan mamalia).