Pengaruh Hubungan Internasional Didunia dengan Indonesia

By On Wednesday, April 19th, 2017 Categories : Sains

(Pengaruh Hubungan Internasional Didunia) – Ada yang melihat hubungan internasional sebagai sebuah proyek yang diusung oleh negara-negara adikuasa, sehingga bisa saja orang memiliki pandangan negatif atau curiga terhadapnya. Dari sudut pandang ini, hubungan internasional tidak lain adalah kapitalisme dalam bentuknya yang paling mutakhir. Negara-negara yang kuat dan kaya praktis akan mengendalikan ekonomi dunia dan negara-negara kecil makin tidak berdaya karena tidak mampu bersaing. Sebab, hubungan internasional cenderung berpengaruh besar terhadap perekonomian dunia dan negara yang bersangkutan, bahkan berpengaruh terhadap bidang-bidang lain seperti budaya dan agama.

Pengaruh positif hubungan internasoinal (globalisasi) di Indonesia:

  1. Dilihat dari globalisasi politik, pemerintahan dijalankan secara terbuka dan demokratis. Karena pemerintahan adalah bagian dari suatu negara, jika pemerintahan djalankan secara jujur, bersih dan dinamis tentunya akan mendapat tanggapan positif dari rakyat. Tanggapan positif tersebut berupa rasa nasionalisme terhadap negara menjadi meningkat.
  2. Dari aspek globalisasi ekonomi, terbukanya pasar internasional, meningkatkan kesempatan kerja dan meningkatkan devisa negara. Dengan adanya hal tersebut akan meningkatkan kehidupan ekonomi bangsa yang menunjang kehidupan nasional bangsa.
  3. Dari globalisasi sosial budaya kita dapat meniru pola berpikir yang baik seperti etos kerja yang tinggi dan disiplin dan Iptek dari bangsa lain yang sudah maju untuk meningkatkan kemajuan bangsa yang pada akhirnya memajukan bangsa dan akan mempertebal rasa nasionalisme kita terhadap bangsa.

Pengaruh negative hubungan internasoinal (globalisasi) di Indonesia:

  1. Globalisasi mampu meyakinkan masyarakat Indonesia bahwa liberalisme dapat membawa kemajuan dan kemakmuran. Sehingga tidak menutup kemungkinan berubah arah dari ideologi Pancasila ke ideologi liberalisme. Jika hal itu terjadi akibatnya rasa nasionalisme bangsa hilang
  2. Dari globalisasi aspek ekonomi, hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri karena banyaknya produk luar negeri (seperti Mc Donald, Coca Cola, Pizza Hut,dll.) membanjiri di Indonesia. Dengan hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri menunjukan gejala berkurangnya rasa nasionalisme masyarakat kita terhadap bangsa Indonesia.
  3. Mayarakat kita khususnya anak muda banyak yang lupa akan identitas diri sebagai bangsa Indonesia, karena gaya hidupnya cenderung meniru budaya barat yang oleh masyarakat dunia dianggap sebagai kiblat.
  4. Mengakibatkan adanya kesenjangan sosial yang tajam antara yang kaya dan miskin, karena adanya persaingan bebas dalam globalisasi ekonomi. Hal tersebut dapat menimbulkan pertentangan antara yang kaya dan miskin yang dapat mengganggu kehidupan nasional bangsa.
  5. Munculnya sikap individualisme yang menimbulkan ketidakpedulian antarperilaku sesama warga. Dengan adanya individualisme maka orang tidak akan peduli dengan kehidupan bangsa.
Real Dirty (Real Dirty Duet, #1), You Can't Touch My Hair: And Other Things I Still Have to Explain, The Red Tent, Old Cross Cottage (Psychic Surveys #4), Hayvan Çiftliği, Wynonna (Rope 'n Ride Book 6), Inarticulate, One Hundred Birds Taught Me to Fly: The Art of Seeking God, The Chronicles of Narnia (Chronicles of Narnia, #1-7), Gölün Dibindeki Ev, How to Hide a Lion from Grandma, The Saddest Toilet in the World, The Pecan Man, The Nightingale, Hunted (Hunted, #1), The Lais of Marie de France, Chance for Home, The Complete Maus (Maus, #1-2), I Hate Fairyland #1