Menikah atau Pacaran – Istilah Pacaran adalah

By On Friday, June 25th, 2010 Categories : Artikel

Istilah pacaran mungkin sudah kita ketahui atau setidaknya kita dengar sejak kita usia kanak-kanak. Hanya bedanya mungkin letak pengertiannya atau pengetahuanya tentang pacaran dengan kondisi umurnya. Bila dulu kita diusia kanak-kanak sering bermain ratu dan raja, atau kebetulan iseng-iseng bermain permainan nikah-nikahan. Kita sudah mengerti istilah pacaran yaitu siapa yang menjadi lawan pasangan main kita. Ini biasanya juga di dukung dengan ejekan teman-teman bahwa pasangan main kita dalam permainan ratu dan raja adalah pacar kita. Hihihi.. lucu yah? Itulah anak-anak.

Tapi. Kalau kemudian isitlah pacaran berganti dengan menyatunya dua hati yang saling mencintai dengan kesepakatan atau biasa kita sebut dengan “jadian” adalah definisi pacaran di usia ABG, bukan kemudian itu menjadi kesalahan kita memahaminya tentang istilah pacaran yang waktu kanak-kanak dulu cukup kita tahu dengan definisi teman main nikah-nikahan. Apapun istilahnya yang jelas pacaran itu adalah sebuah kesepakatan kedua orang untuk menjalani kehidupan berdua dengan rasa sayang.

Kalau di Indonesia kita lebih mengenal pacaran dengan istilah teman jalan, teman main, atau teman kencan dalam konteks barat istilah kencan pun berbeda dengan kita sebagai orang timur. Di sana kencan sudah dapat di kategorikan hidup bersama layaknya suami istri, menjalani kehidupan serumah tanpa adanya ikatan perkawinan. Itulah pacaran istilah dan pengertiannya juga berbeda-beda bukan dari usia tapi juga dari kultur budaya.

Kalaupun untuk saat ini kita sudah mengenal istilah kencan dengan pengertian lain, juga bukan salah kita karena kelihatannya kultur budaya kita sudah mulai luntur terbawa arus modern. Istiah nge date sekarang bukan lagi seperti pengertian jalan-jalan bersama atau sekedar happy fun. Nge date 2010 sudah menjadi sesuatu yang pengertiannya lebih intim. Bukan rahasia lagi kalau  pengertian “pacaran” saat ini lebih mendekati pengertian “pacaran” versi kultur budaya barat. Free sex dan pergaulan bebas sudah menjadi perbincangan yang tidak tabu lagi.

Kalau melihat kenyataannya seperti itu kadang kita juga harus mengurut dada, akankah kultur budaya ketimuran kita luntur dengan berkembangnya jaman, arus pergaulan modern yang mengagung-agungkan kebebasan. Masihkan ada beberapa dari kita yang masih mampu mempertahankan budaya kita ini, budaya Indonesia yang Jawani, mengedepankan toto kromo dan rasa malu. Tak di pungkiri lagi bahasa kita juga sudah mulai luntur dan terjadi perluasan makna yang memang itu juga menunjukkan sikap-sikap dari pelaku “pacaran”. Kalau kita memahami sebenarnya istilah “bojo” (bahasa jawa red) itu adalah istlah untuk suami atau istri.

Tapi kemudian bahasa itu meluntur, meluas maknanya menjadi istilah untuk pacar kita. Kalau biasanya kita menyebut “sir-siranku” (sir-siran: gebetan, pacar), kita lebih sering mendengarnya dengan istilah “bojo”. Dalam bahasa Indonesia untuk lebih kerennya kita menyebut pacar kita dengan panggilan “Mami-Papi”, hmm…coba saja memaknai itu semua. Bukankah itu meunjukkan bahwa pacar sudah kita perlakukan seperti suami-istri, sex diluar nikah bukan barang rahasia lagi. Mereka begitu bebas mengekspresikan rasa cinta dengan segala hal yang sebenarya hanya pelampiasan nafsu saja.

Pages: 1 2

  • 5 Manfaat Buah Ciplukan yang Belum Kamu Ketahui
  • Ternyata 5 Smartphone Android Ini Gak Bisa Untuk Main Pokemon GO
  • Penampakan Wajah Seram di Langit Yang Menggemparkan Dunia
  • Mengapa Perlu Mematuhi Tertib Berlalu Lintas?
  • Real Madrid akan Beli Marcos Rojo Dari Manchester United?
  • 6 Nutrisi awet muda untuk segala usia