Mengenal Siklus Hidup Angiospermae

By On Sunday, February 19th, 2017 Categories : Sains

Sekarang, sebelum kita membahas rincian dari siklus hidup angiospermae, mari kita memeriksa bagian yang berbeda dari bunga yang berpartisipasi dalam siklus reproduksi untuk melanjutkan spesies bahkan setelah tanaman induk mati atau melenyap.

Angiospermae adalah tanaman yang menghasilkan bunga, yang tidak lain adalah mesin reproduksi tanaman. Siklus hidup angiosperma dimulai dengan penyerbukan dan berakhir dalam pembentukan buah yang berisi biji yang berkecambah menjadi tanaman baru yang mendewasakan sampai mereka mencapai tahap berbunga, dengan demikian, menyelesaikan satu lingkaran penuh.

Bagian Bunga yang Berpartisipasi dalam Siklus Reproduksi

Berikut ini adalah bagian-bagian dari bunga yang benar-benar memfasilitasi mekanisme reproduksi keseluruhan yang menghasilkan produksi benih. Benih ini, ketika menemukan kombinasi dari kondisi lingkungan yang menguntungkan (tanah yang tepat, kelembaban yang memadai, jumlah yang cukup udara dan suhu, dll), kecambah menjadi bibit, yang kemudian tumbuh menjadi tanaman. Pada saat mencapai kematangan, baru, tanaman muda tumbuh dengan bunga sendiri, dan proses dimulai lagi.

Benang sari: Ini adalah bagian reproduksi jantan dari bunga, dan terdiri dari panjang, filamen (latin:benang) ramping, yang dapat dilihat terjadi sebagai sejumlah panjang, batang liat diatur dalam sebuah lingkaran di bagian dalam bunga, dikelilingi oleh kelopak. Filamen ini atasnya dengan kecil, sering lonjong, kepala seperti struktur yang dikenal sebagai kepala sari. Benang sari adalah di mana serbuk sari diproduksi, dan ini serbuk sari yang dibawa dari kepala sari pada organ reproduksi wanita, di mana mereka menyuburkan ovula, tapi kita akan membicarakan itu nanti. Jadi, untuk membuatnya lebih sederhana, bagian jantan dari bunga = benang sari = filamen + kepala sari!

Karpel: Juga dikenal sebagai putik, carpel adalah bagian reproduksi betina dari bunga yang goglet a (berleher panjang bejana tanah liat yang digunakan untuk menyimpan air) seperti struktur, dan terdiri dari stigma (kepala putik), style (Yunani kuno: pilar/tiang) dan ovarium. Stigma membentuk mulut, style membentuk leher, dan ovarium membentuk lingkar goglet tersebut. Serbuk sari yang dihasilkan oleh benang sari akan diendapkan pada stigma, perjalanan menuruni style ke ovarium, dan bergabung dengan ovula di dalamnya untuk membentuk zigot, yang kemudian menjadi bibit yang dihasilkan buah. Oleh karena itu, cukup sederhana, bagian betina bunga = karpel = stigma + gaya + ovarium!

Siklus Hidup Angiospermae

Serbuk sari dan Penyerbukan: Dua jenis spora, megaspora dan mikrospora ada di ovarium dan benang sari masing-masing. Spora ini menjalani meiosis, dan megaspora menjadi ovula dan mikrospora menjadi serbuk sari. Pada musim berbunga, serbuk sari berkumpul di kepala sari dan dibawa ke stigma baik oleh angin, serangga, burung atau binatang lain. Dalam kasus penyerbukan sendiri, di mana bunga tunggal memiliki baik karpel dan benang sari dalamnya, benang sari (yang kebetulan lebih tinggi dari carpel dalam kasus seperti itu) karpel berusaha sekuat dan menyimpan serbuk sari mereka pada stigma. Ini serbuk sari melakukan perjalanan ke style ke ovarium, di mana mereka bersentuhan dengan ovula. Serbuk sari terdiri dari dua jenis sel yang dikenal sebagai sel generatif dan sel tabung. Sel-sel generatif membelah menjadi dua sel sperma pada saat penyerbukan sebelum itu bersentuhan dengan ovula. Setiap bakal biji berisi satu gamet betina (sel reproduksi generatif).

Fertilisasi: Setiap butiran serbuk sari yang akan disimpan pada stigma tumbuh serbuk sari tabung panjang kebawah di sepanjang rongga bagian dalam style, dan menyimpan isinya pada kantung embrio yang telah terbentuk di dalam ovarium sekarang. Satu sel sperma di antara semua yang dirilis oleh tabung polen akan menggabungkan dengan inti sel telur, dan ini hasil fusi dalam pembentukan zigot. Setelah pembuahan telah terjadi, itu karpel bunga, terutama ovarium, mulai tumbuh lebih besar, seolah-olah membengkak keluar, dan akhirnya membentuk buah.

Buah dan Biji: Sebagian besar waktu, style dan bagian stigma dari karpel kering atau rontok. Buah ini memiliki biji matang yang terbentuk ketika ovula sempat dibuahi untuk membentuk zigot. Setiap benih tunggal berisi segala sesuatu yang diperlukan bagi germ untuk bertahan hidup, termasuk masalah genetik serta nutrisi, sampai benih menemukan lingkungan tumbuh yang sesuai. Setelah benih menemukan lingkungan seperti itu, bibit muncul, dimulai dengan seperti struktur akar kecil, tumbuh ke bawah ke tanah, diikuti oleh tunas yang lembut tumbuh secara bertahap ke atas.

Itu adalah semua tentang siklus hidup angiospermae, secara sederhana. Saya sengaja menahan diri dari menggunakan terlalu banyak istilah teknis dan ilmiah untuk menjelaskan fenomena ini, untuk mencegah jargon dari menghalangi jalur pemahaman jernih. Semoga Anda menikmati pelajaran botani!