Manfaat Khasiat Daun Cantigi untuk Kecantikan Kulit

By On Saturday, February 18th, 2017 Categories : Artikel

Manfaat Khasiat Daun Cantigi untuk Kecantikan Kulit

Daun cantigi mungkin masih asing ditelinga anda. Tanaman yang tumbuh di daerah pantai dan ada yang dipegunungan ini ternyata memiliki manfaat untuk awet muda. Dengan merebus daun cantigi, lalu diminum secara rutin maka akan membuat wajah Anda terlihat awet muda dan kencang. Benarkah? Daun cantigi dengan bunganya yang cantik, ternyata bisa membuat Anda terlihat awet muda. Mungkin bagi Anda nama daun cantigi belum familiar, tetapi di kalangan pencinta alam yang biasa mendaki gunung dan sering ke pantai, daun cantigi sudah sangat dikenal. Bahkan di kalangan pendaki gunung, cantigi kerap dijadikan pegangan untuk mendaki daerah yang terjal karena akarnya kuat. Para pendaki biasanya memanfaatkan kumpulan pohon cantigi sebagai tempat perlindungan dari badai.

Manfaat Daun Cantigi

Cantigi dibedakan menjadi dua jenis yaitu daun cantigi yang tumbuh di pantai yang berbatu karang dan daun cantigi yang tumbuh di pegunungan. Untuk cantigi yang tumbuh di pantai, banyak didapat di daerah Pantai Selatan Serang, Pantai Cibareno bagian selatan di Sukabumi dan Kepulauan Seribu. Tanaman cantigi di pegunungan tumbuh di atas ketinggian 1.500 meter di atas permukaan air laut, seperti di Gunung Papandayan, Pegunungan Patuha (Bandung Selatan), Tangkuban Perahu, dan Gunung Gede-Pangrango, Serta Gunung Merbabu, Gunung Lawu dan Gunung Slamet.

Nama cantigi disebut oleh orang Jawa Barat adalah suwagi, sementara di daerah lain pohon ini disebut manis rejo atau brenganyi (Jawa Tengah dan Jawa Timur), kalimuntiang (Sumatera Barat), sikil (Melayu) dan deliam montak (Kalimantan Timur). Tanaman yang dalam bahasa Inggrisnya disebut hop bush ini juga sering dijadikan tanaman hias bonsai. Cantigi (Vaccinium varingiaufolium) merupakan tumbuhan perdu yang terdapat di Asia, memiliki daun yang tebal dan kecil-Kecil, dengan warna hijau, merah dan ungu, serta batangnya merah kecokelatan. Buahnya berwarna hitam dan berbentuk bulat seperti beri. Pohonnya tumbuh berupa pohon kecil atau semak bercabang-cabang dengan satu batang. Bunganya seperti bunga anggrek berwarna meran dan ukuran bunga cantigi yang ada di pegunungan lebih besar dibandingkan bunga cantigi yang ada di pantai.

Cantigi dikenal sebagai obat demam dan penyegar badan, serta buahnya bisa menambahkan nutrisi. Daun cantigi juga disebut-sebut memiliki kemampuan untuk mengencangkan kulit dan mengatasi keriput dini, sehingga seseorang terlihat awet muda. Cantigi sendiri, mengandung antosianin yang merupakan antioksidan sehingga bisa membuat awet muda, terutama pada buahnya yang berwarna gelap. Cantigi bisa memiliki manfaat tersebut karena menurut A. Jamaluddin herbalis, sistem kerja daun cantigi adalah mengeluarkan racun-racun atau toksis sehingga jika tubuh bebas racun membuat aura seseorang terpancar.

Rebusan Daun Cantigi. Untuk mendapatkan manfaat dari daun cantigi sebagai obat mengatasi keriput halus, maka diambil daun cantigi yang tumbuh di tepi laut Pantai Selatan Serang. Beberapa daunnya diambil, lalu dicuci dan direbus dengan air sebanyak tiga gelas belimbing hingga mendidih. Setelah mendidih, lalu didiamkan hingga airnya menjadi hangat, kemudian disaring.

Ketika direbus, air cantigi ini berwarna kemerahan seperti air teh. Rebusan air daun cantigi ini diminum dua kali sehari, pada pagi hari dan malam hari sebelum tidur, seperti halnya Anda minum teh. Jika ingin meminum rebusan air daun cantigi sebaiknya dilakukan sesudah makan atau perut dalam tidak keadaan kosong agar tidak menimbulkan masalah pada perut. Ketika meminumnya tak perlu khawatir akan rasa pahit, karena air rebusan ini tidak berbau dan terasa hambar di lidah.

Jika diminum secara rutin setiap pagi dan malam, maka dalam waktu seminggu hasilnya akan terlihat yaitu wajah lebih bersinar meski tanpa make up. Di samping itu, wajah akan terlihat awet muda karena olahan daun cantigi ini mampu menyamarkan keriput halus. Bahkan, tubuh akan terasa ringan, segar dan kulit wajah juga menjadi lebih kencang.

Selain direbus, daun cantigi juga dapat dimanfaatkan dengan Cara ditempelkan langsung ke wajah. Daun Qantigi yang segar, kering atau bubuk dipakai sebagai astringent untuk menyembuhkan luka, bengkak, terbakar, nyeri dan bisul. Selain itu, daun cantigi juga berfungsi sebagai analgesik, antiradang, spasmolitik, antivirus dan agen hipotensif. Daun cantigi juga dapat digunakan untuk mengatasi gangguan lambung dan usus, gangguan kulit dan penyembuhan luka. Karena berbahan dasar alami, maka daun cantigi ini aman dikonsumsi.

Untuk mendapatkan daun cantigi, selain didapat langsung dari daerah pegunungan ataupun pantai, juga dapat diperoleh di toko-toko herbal. Salah satunya daun cantigi bisa diperoleh dari herbalis Jamaluddin yang membuka praktikdi kawasan Sabang, Jakarta Pusat, Serang, Banten, serta Medan, Sumatera Utara. Selain itu, daun cantigi juga bisa diperoleh di toko-toko tanaman hias.

Awet Muda. Menurut dr. Harsono Martowijono, SpKK, dokter spesialis kulit dan kelamin, jika tanda-tanda penuaan seperti keriput halus sudah ada di kulit biasanya diatasi dengan krim antiaging. Krim ini berfungsi untuk mencegah penuaan, mencerahkan kulit, melindungi kulit dari paparan sinar matahari, serta mengatasi penuaan dini.

Jika penggunaan Krim dirasa kurang memberikan hasil, maka bisa dikombinasikan dengan berbagai treatment peremajaan kulit (skin rejuvenation), chemical peeling, botox dan facelift. Mengatasi kulit keriput juga bisa dilakukan dengan mengoleskan cairan yang bersifat pengelupasan kulit, membuat kulit mati dan menggantinya dengan kulit baru. Sesudah itu, cairan tersebut akan merangsang bantalan kulit untuk tumbuh menjadi lapisan kolagen, sehingga kulit terisi dan terlihat awet muda.

Mengenai penuaan, tanda-tanda penuaan kulit sudah dimulai ketika seseorang memasuki usia kepala tiga. Ada dua faktor penyebab penuaan yaitu faktor dari dalam dan faktor dari luar. Faktor dari dalam biasanya terjadi karena proses penambahan usia. Sedangkan faktor dari luar biasanya disebabkan oleh paparan sinar matahari secara langsung, polusi udara, obat-obatan, pemakaian kosmetik yang berlebihan dan tidak sesuai usia, makanan tidak sehat, kurang tidur ataupun menderita suatu penyakit yang bias memicu timbulnya keriput dini.

Penuaan kulit yang disebabkan oleh faktor dari luar bisa sembuh dengan berbagai cara. Langkah pertama untuk mencegah kulit menjadi keriput sebaiknya memberikan vitamin, memberikan kelembaban, memberikan asupan nutrisi yang cukup dan dibutuhkan oleh kulit. Selain itu rajinlah membersihkan wajah secara rutin dan teratur yang sesuai jenis kulit, hindari paparan sinar matahari secara langsung, polusi, memenuhi kebutuhan cairan tubuh, serta makan makanan yang bergizi dan bernutrisi.

Demikian penjelasan tentang manfaat daun cantigi untuk kesehatan tubuh yang berguna untuk mengobati penyakit dan mengobati masalah kulit yang perlu anda ketahui terutama kaum wanita yang mementingkan kecantikan pada kulit dengan cara tradisional alami yang sangat berkhasiat buat kesehatan tubuh kita.