Kutukan Rumah Kosong

By On Friday, March 17th, 2017 Categories : Cerita

Steve hanya bisa marah-marah dengan mobilnya yang mogok tanpa terkira. Akibat dari hal itu, rencananya untuk menonton konser band kesayangannya pun gagal berantakan. Bukan hanya ia saja yang rugi, tetapi juga ketiga teman yang datang bersamanya. Samantha, Elena, dan Nick hanya dapat memandangi kawannya yang sedari tadi menendangi mobilnya sendiri itu. Mereka pun kecewa. Namun rasa kekecewaan itu tergantikan dengan perasaan kekhawatiran mengingat hari sudah mulai gelap, dan mereka berada di tengah hutan.

“Seharusnya kita tidak melewati jalan ini.” Ucap Elena dengan sebuah desahan.
Ucapannya itu tak disangka membangkitkan amarah Steve, yang merasa bahwa keputusannya-lah yang salah.
“Oh, ya. Salahkan aku!” ucapnya dengan marah.

Nick, sebagai lelaki lain dalam grup itu mencoba untuk menangkan Steve yang sedari tadi mengomel tanpa henti. Steve mengucapkan kata-kata yang kasar, mencaci maki, bahkan mengutuk pemilik mobil yang ia tumpangi itu. Mobil itu sebenarnya belum terlalu tua. Namun paman Steve yang memilikinya memang jarang menggunakan mobil itu, sehingga keadaannya cukup tak terawat. Steve seharusnya bersyukur mengingat mobil itu masih bisa berjalan belasan kilometer sebelum akhirnya mogok.

“Oh, ini buruk!” keluh Samantha. Ia mengeluh bukan karena ia tak jadi menonton band kesayangannya, namun karena ia dan ketiga temannya itu kini terjebak di tengah hutan yang sepi tanpa ada tanda-tanda pertolongan. Mereka bahkan sepertinya tak tahu mereka ada di mana.
“Tempat ini tak terpetakan.” Ucap Nick. “Tapi ku rasa kita sudah berada di kawasan Blackwood.”
“Blackwood?!” pekik Elena. Ketiga temannya dengan seketika memandang ke arahnya. Kenapa ia harus berteriak seperti itu?
“Kenapa?” tanya Samantha heran. “Kau tidak seharusnya..”
“Kalian tidak tahu?” potong Elena cepat. “Blackwood terkenal sebagai kota yang angker. Banyak sekali cerita mengenai..”
“Oh, diam Elena! Kau membuatku semakin pusing!”

Steve tidak tahan lagi dengan situasi yang tengah ia hadapi. Dengan keras ia banting pintu mobil dan berjalan dengan cepat meninggalkan ketiga temannya. Nick berseru memanggilnya, namun lelaki itu terus saja berjalan. “Hentikan dia!” pinta Samantha pada Nick. Ia yang begitu peduli pada Steve tak mau melihat Steve celaka karena berjalan terlalu jauh di dalam hutan. Nick mengangguk, lalu berlari menyusul Steve. Samantha hanya bisa mendesah. Ia membuka ponselnya, mencoba untuk meminta bantuan. Sayangnya, tidak ada sinyal sama sekali di tempat itu. Tidak aneh, mengingat mereka ada di antah berantah.

“Tidak ada sinyal.” Keluhnya.
“Lalu sekarang bagaimana?” tanya Elena yang berdiri disisinya. “Sebentar lagi gelap. Apa kita akan tidur di mobil? Oh, tidak!”
“Ucapanmu tadi..” ucap Samantha cepat. “Blackwood. Kau tahu tentang kota itu?”
“Aku hanya pernah mendengarnya.” Jawab Elena. “Kota itu terkutuk. Banyak hal-hal misterius yang terjadi. Entahlah. Itu hanya cerita yang ku dengar dari orang-orang.”
“Tapi jika kita memang sudah dekat dengan Blackwood, kita bisa mencari bantuan.”
“Ke kota itu?! Tidak!”
“Kenapa tidak?” tanya Samantha. “Jangan katakan kau takut karena hanya mendengar hal-hal buruk mengenai hal itu!”
“Aku memang takut, oke?” ucap Elena. Gadis itu menggerutu tidak jelas, lalu masuk ke dalam mobil.

Beberapa detik kemudian Samantha mendongakkan kepalanya saat ia melihat Nick sudah kembali dengan Steve berjalan di belakangnya. Raut wajah Steve masih terlihat kusut, namun nada bicaranya sudah kembali normal. Sepertinya ia sudah berhasil mengatasi amarahnya. “Jangan lakukan itu lagi, Steve! Ku mohon!” Samantha adalah kekasih lelaki itu. Mereka sudah berpacaran sejak SMA, hingga kini mereka berada pada tahun kedua di perkuliahan. Hubungan kedua remaja itu sudah begitu erat, dan sulit untuk dipisahkan. Kekhawatiran yang disampaikan oleh Samantha membuat Steven harus mengucapkan maaf pada gadis itu.

“Aku emosi. Itu saja.” Ucapnya. “Maafkan aku!”
Samantha hanya bisa tersenyum, sambil mengelus pipi lelaki pujaan hatinya itu. “Oke! Drama percintaannya sampai di sini saja.” Potong Nick. Samantha cepat-cepat menarik tangannya dari wajah Steve.
“Sepertinya kita akan melewati malam di tempat ini.”
“Tidak!” Elena berteriak dari dalam mobil. Ia kemudian melompat ke luar, dan bertanya bertubi-tubi mengenai solusi untuk masalah mereka saat itu.
“Tidak ada cara lain.” Ucap Nick.
“Ponsel kita tidak mendapat sinyal, dan Blackwood masih terlalu jauh dari tempat ini.”
“Jadi kita akan tidur di dalam mobil?” tanya Elena. “Berempat?”
“Tidak.” Balas Steve. “Aku dan Nick menemukan tempat di mana kita bisa menginap malam ini tanpa kedinginan. Kami melihat sebuah rumah kosong tak jauh dari sini. Kita bisa..”

“Tidak!!” Elena lagi-lagi berteriak. Samantha yang merasa kesal langsung mencubit lengan gadis itu hingga gadis itu diam.
“Sakit! Hentikan!”
“Kau terlalu rewel, Elena.” Ucap Samantha. Sedetik kemudian ia arahkan matanya kembali pada Steve dan Nick.
“Rumah itu.” Ucapnya. “Menurutmu layak untuk ditempati?”
“Ku rasa akan cukup hangat.” Ucap Steve. “Rumahnya belum terlalu bobrok. Hanya kosong ditinggalkan. Mungkin belum terlalu lama.”
“Apa kita punya pilihan lain selain rumah itu?” tanya Samantha. Ia masih berharap bahwa ada rumah di sekitar hutan itu. Meski sebenarnya hatinya telah mengatakan bahwa mustahil ada rumah penduduk di tengah hutan seperti itu.

“Jika kau mau kedinginan dan digigit nyamuk, kau bisa tidur di sini.” Ucap Nick. Ia sudah terlebih dahulu bergerak ke arah bagasi mobil dan mengangkut barang-barang. Nick memiliki tubuh atletis yang cukup besar bila dibandingkan dengan Steve. Jadi tidak heran jika ia menjadi ‘kuli’ bagi teman-temannya.
“Bagaimana?” tanya Steve meminta pendapat. Samantha yang tak bisa menemukan solusi lain, mau tak mau harus mengangguk menyetujui.
“Kalau begitu, ayo kita ke sana!”
“Elena, kau mau tinggal di situ?” teriak Samantha. “Kami akan meninggalkanmu.”
“Tunggu!” gadis itu kemudian dengan tergesa menyusul ketiga temannya yang sudah terlebih dahulu bergerak menjauh.

Rumah kosong itu terlihat beberapa menit setelah mereka berjalan dari tempat mereka meninggalkan mobil. Rumah besar dua lantai itu terlihat begitu mengerikan dengan adanya pohon-pohon besar berada di sisi kiri dan kanannya. Atap rumah itu tinggi, dihiasi dengan sebuah cerobong asap batu berwarna hitam. Teras rumah itu terlihat begitu kotor, dipenuhi dengan daun-daun dan ranting kering, dan dihiasi pula dengan jejak-jejak kaki hewan yang mungkin berlindung di tempat itu saat hujan. Adanya sebuah rumah besar di tengah hutan tentu saja akan menciptakan sebuah rasa penasaran di hati siapa pun yang melihatnya. Tidak terkecuali keempat remaja itu.

“Orang macam apa yang membangun rumah di tempat seperti ini?” tanya Nick heran. “Tidakkah aneh?”
“Mungkin pemiliknya dulu sedikit gila?” ucap Steve sambil tertawa mencemooh.
“Tidak.” Bantah Samantha. “Memang ada sebagian orang yang memilih untuk hidup menyendiri. Dan ku rasa rumah ini bukan hanya rumah biasa.”
“Apa maksudmu?” tanya Nick.
“Bisa jadi ini adalah rumah penjaga hutan, atau klub pemburu hewan, atau semacamnya.”
“Ya. Ku rasa itu benar.” Sahut Steve. Tidak ada alasan lain untuk tidak mempercayai kata-kata kekasihnya itu.
Steve dan ketiga kawannya tanpa ragu naik ke teras rumah tua itu. Lantai kayu tua di bawah sepatu mereka berderak, mengeluarkan bunyi yang sama sekali tidak menyenangkan. “Mari kita masuk.”

Keadaan di dalam rumah itu jauh lebih mengerikan dari penampilan luarnya. Keadaan gelap, berdebu, dan letak perabotan di dalam rumah tua itu sudah tidak beraturan, seolah ada perampok yang mengacak-acak tempat itu. Sofa yang ada di ruang tamu terbalik, begitu juga dengan mejanya. Lalu barang-barang yang ada di kabinet berhamburan di lantai. “Cukup nyaman.” Ucap Nick sambil terkikik geli. Ia meletakkan barang-barang yang ia bawa, lalu berlari di sepanjang koridor, yang ternyata menghubungkan ruang depan dan dapur.

Panci-panci terlihat masih ada di atas kompor, dan ada beberapa piring yang tertata di atas meja. Semuanya terlihat sudah tertutup dengan debu. Pemandangan yang ganjil itu tak ayal membuat bulu kuduk Nick berdiri. Melihat situasi di depan matanya, ia hanya dapat membayangkan apa yang sebenarnya terjadi pada pemilik rumah itu. Ia melihat sebuah bekas menghitam di lantai, yang berlanjut pada salah satu dinding di dapur itu. Bekas hangus. Api? Mungkin pernah terjadi insiden di dapur itu. Namun Nick tidak menemukan adanya kerusakan lain. Jendela-jendela masih terkunci dengan rapat. Sebuah pintu yang mengarah ke bagian belakang rumah pun masih terkunci dengan rapat. Nick kembali bergabung bersama ketiga temannya beberapa menit kemudian. Sofa yang terbalik di ruang depan sudah dibenarkan ke posisi semula, dan kini dua gadis duduk di atasnya.

“Di mana Steve?” tanya Nick saat ia tidak melihat kawan baiknya itu. Samantha menggunakan jarinya untuk mengatakan bahwa Steve ada di lantai dua.
“Nick! Kemarilah!” teriak Steve dari arah lantai dua. Nick, tanpa membuang waktu langsung berlari menghampiri temannya itu. Ia mendapati Steve di dalam sebuah ruangan yang dipenuhi dengan boneka-boneka tua dan usang. Semuanya sudah dalam keadaan buruk dan tak terawat.
“Astaga! Ini kamar seorang gadis.” Ucapnya kemudian.

“Gadis kecil.” Tambah Steve. Ia mengangkat sebuah boneka yang terletak di sebuah keranjang. Namun ia segera melempar boneka itu saat tiba-tiba saja ada seekor laba-laba besar merayap ke luar dari lubang pada boneka tua itu. Nick yang melihat tingkat ketakutan Steve malah menertawainya.
“Kau takut pada serangga, Steve? Konyol sekali.”
“Sudahlah!” ucap Steve seraya mendorong temannya itu ke luar dari kamar. “Kita kembali ke bawah. Gadis-gadis itu tidak boleh dibiarkan sendirian.”

Saat malam tiba, kengerian yang sebenarnya dari rumah tua itu mulai terasa. Lorong-lorong gelap yang ada di dalam rumah itu seakan mengundang maut bagi siapa saja yang berani berjalan melewatinya. Tak diduga, hujan deras turun mengguyur kawasan itu. Suara gemuruh dipenuhi dengan kilatan petir terlihat menghiasi langit yang terlihat begitu gelap, hitam pekat. Keempat remaja itu duduk di depan perapian yang menyala. Untung saja Steve dan Nick berhasil mengumpulkan kayu bakar sebelum hujan datang. Dengan adanya api, keadaan menjadi sedikit hangat.

loading…

Namun bayang-bayang hitam bergoyang yang diciptakan oleh lidah-lidah api dari perapian itu menciptakan kengerian lain. Keempat remaja itu tanpa sadar terlelap. Rasa lelah setelah menempuh perjalanan belasan kilometer dari rumah mereka meruntuhkan kekuatan tubuh mereka. Keempat remaja itu meringkuk, di depan sofa, mencoba untuk menahan rasa dingin. Tepat tengah malam, Samantha tiba-tiba saja terbangun setelah mengalami mimpi buruk. Ia terengah-engah, seolah baru saja berlari. Elena yang tidur di sebelahnya ikut bangun. Begitu juga dengan kedua lelaki itu.

“Oh! Ini benar-benar menyebalkan.” Keluh Elena. Kedua matanya terlihat bergerak tak tenang, mengamati setiap sudut ruangan yang seolah memiliki mata, dan mengawasinya dengan nafsu membunuh.
“Baru jam satu.” Ucap Samantha sesaat setelah memeriksa jam di pergelangan tangannya.
“Rumah ini benar-benar membuatku takut.” Keluh Elena lagi. Suara bergetar, seolah ingin menangis.
“Kami ada di sini untuk melindungimu.” Ucap Samantha, sambil mencoba menenangkan temannya itu.
Keempat remaja itu terlonjak kaget saat tiba-tiba saja sebuah suara keras terdengar. Suara ‘BRAK!’ yang sepertinya berasal dari lantai dua.

“Apa itu?” Elena menggeser posisi duduknya merapat pada Samantha. Samantha merasakan ketakutan yang sama dengan gadis itu. Setiap benda di dalam rumah tua itu seolah memiliki kekuatan jahat.
“Mungkin tikus.” Ucap Steve.
“Tikus? Tidak mungkin tikus bisa menimbulkan suara seperti itu. Ada sesuatu di dalam rumah ini. Kita harus ke luar!”
“Tenang, Elena!” ucap Samantha. Gadis itu melirik ke arah Steve, mencoba meminta pendapat. Namun lelaki itu hanya mengangkat kedua pundaknya.
“Oke!” ucap Nick. Sedetik kemudian ia sudah berdiri dari tempatnya berbaring dan merapatkan kerah jaketnya.
“Aku akan memeriksanya.”

“Oh! Kau gila?”
“Tidak ada yang perlu ditakuti.” Ucap Nick. Ia bergerak ke arah meja, meraih lilin yang sore tadi mereka temukan, dan menyalakannya. Steve bertanya apakah ia perlu teman, tapi Nick menolak. “Tidak ada hantu.” Ucapnya dengan sikap congkak. Beberapa detik kemudian, Nick telah menghilang dari pandangan. Steven mencoba menangkan kedua gadis di sampingnya itu. Ia sadar dengan benar, bahwa ia semua adalah kesalahannya. Jika saja ia tidak memilih jalan pintas itu, mungkin ia dan ketiga temannya tidak harus berlindung di dalam rumah tua yang mengerikan seperti ini.

“Aku merasakan hal yang aneh dari rumah ini.” Ucap Samantha. “Entahlah. Aku bisa merasakannya. Seperti ada sesuatu yang jahat..”
“Sam benar.” Tambah Elena yang masih merapat pada tubuh Samantha.
“Tinggal beberapa jam lagi.” Ucap Steve. “Kita akan pergi saat matahari terbit. Kita hanya perlu bertahan…”
“AHHHHH!!!” Ucapan Steve terpotong saat suara itu terdengar. Sebuah jeritan yang berasal dari arah lantai dua. Dan ia tahu benar, bahwa suara barusan adalah suara Nick.

“NICK!” teriak Steve. Tanpa sadar ia telah berdiri pada kedua kakinya dan berniat untuk berlari menghampiri Nick. Tetapi, ia kemudian ingat dengan dua gadis itu.
“Kalian di sini saja, oke?”
“Tidak!” bantah Samantha. Gadis itu kemudian berdiri, diikuti oleh Elena. “Kami tidak mau ditinggal sendi..”
“Ahhh!!! TOLONG!!” Suara itu terdengar lagi. Lebih keras, diselingi dengan suara berdebum seperti ada barang yang jatuh berkali-kali ke lantai. Steve dan kedua temannya tak punya banyak waktu untuk berpikir. Tanpa sadar mereka telah berjalan cepat menuju ke lantai dua dengan Steve memimpin. Lilin yang ada di tangannya bergoyang, nyaris mati saat ia berjalan terlalu cepat.

“NICK! NICK! DI MANA KAU?” Tidak ada jawaban meski Steve telah berteriak beberapa kali. Saat ia mencapai koridor lantai dua, instingnya mengatakan bahwa Nick berada di ruang gadis kecil yang sore tadi ia masuki.
“Oh, astaga! NICK!” Samantha dan Elena menjerit ngeri melihat tubuh Nick yang tergeletak di atas lantai dengan darah memenuhi wajah lelaki itu. Wajah Nick terlihat polos, pucat di balik darah merah itu, dan kedua matanya memutih, seolah ada yang merampas napas kehidupan dari kedua mata itu.
“Oh! Apa yang terjadi? Tidak!!”

Elena mulai menangis tak terkontrol. Tubuhnya bergetar, saat ia tak sanggup melihat apa yang terjadi pada temannya itu. Steve berdiri kaku di tempatnya. Pikirannya kosong selama beberapa detik, saat ia tak tahu dengan apa yang baru saja terjadi pada temannya itu. Namun ia sadar, bahwa temannya itu sudah tak bernyawa lagi. Ketiga remaja itu kembali berjingkat saat sebuah fenomena tak terjelaskan terjadi di depan kedua mata mereka. Lemari pakaian tua yang berada di sisi ruangan itu tiba-tiba saja bergetar dengan hebat, seolah ada seseorang di bagian dalam lemari itu yang mencoba untuk ke luar. Keadaan yang benar-benar ganjil, yang membuat ketiga remaja itu bergerak mundur dengan cepat. Dan tiba-tiba saja.. “ARHHHHH!!!”

Suara menjerit terdengar dari dalam lemari tua itu. Lemari itu bergoyang lebih cepat, lebih cepat, semakin cepat, menimbulkan suara-suara berteriak yang menyayat hati. “KELUAR!” teriak Steve sedetik kemudian. Hal yang paling rasional untuk menghadapi situasi tak natural seperti itu adalah melarikan diri. Ketiga remaja itu berlari cepat menuruni tangga, tak peduli lagi bahwa lilin yang Steve bawa telah mati, dan kini mereka berada dalam kegelapan total. Namun entah mengapa, mata mereka seolah dapat melihat dalam gelap. Dan beberapa detik mereka sudah mencapai pintu depan, memutar kenop pintunya, tapi..

“TIDAK!!”

Steve mengguncang-guncang pintu itu namun pintu itu tak bergeming. Terkunci. Dan sama sekali tidak dapat ia buka. Hal aneh lainnya terjadi beberapa detik kemudian. Ruang tamu mulai bergetar seolah ada gempa bumi. Lukisan-lukisan yang ada di dinding bergetar hebat, lalu berjatuhan. Lampu yang ada di rumah itu, yang seharusnya sudah tidak bekerja lagi, mulai berkedip hidup mati. “Lewat dapur! Cepat!”

Ketiga sampai di dapur dalam beberapa detik. Namun hal aneh yang terjadi di ruang depan pun terjadi pula dengan perabotan yang ada di dapur. Perabot-perabot mulai bergoyang, berguncang, menciptakan bebunyian yang aneh dan mengerikan. Kompor tua dengan dua panci di atasnya itu mulai menyemburkan api besar. Elena menjerit-jerit ketakutan. Air mata membasahi pipinya yang memerah karena darah terlalu cepat terpompa ke kepalanya. Namun sedetik kemudian. Samantha menjerit sekuat yang ia bisa saat ia dengan jelas, dengan kedua matanya sendiri melihat sebuah pisau dapur melayang, menggorok leher temannya itu. Menyebabkan darah memancar ke luar dari arterinya yang terpotong. Elena dengan jerit yang mulai tenggelam oleh darahnya sendiri mengapai-gapai ke arah Samantha, seolah meminta pertolongan terakhir. Namun…, gadis itu kemudian terkulai lemah dan tewas seketika.

“TIDAK!!” Jeritan kedua remaja yang tersisa kalah oleh suara ribut yang ditimbulkan oleh rumah tua itu. Perabotan yang berdenting, lantai kayu yang berderak, kaca jendela yang bergetar hebat, semua hal aneh terjadi dalam hitungan detik. “KELUAR, SAM! CEPAT!” Pintu dapur, dengan anehnya, terbuka dengan sendirinya seolah membiarkan kedua remaja itu untuk melarikan diri. Sam berhasil ke luar, akan tetapi ia tidak dapat menemukan Steve di sebelahnya. Ketika ia menoleh ke belakang, pintu dapur telah tertutup kembali dan Steve terjebak di dalamnya.

“STEVEN!! TIDAK!!”

Samantha berlari ke arah jendela, dan hanya dapat melihat Steve yang menggedor-gedor jendela itu. Steve mengangkat sebuah kursi untuk memecahkan kaca jendela itu, namun kaca itu seolah terbuat dari kaca anti peluru, dan sama sekali tak tergores. Rasa putus asa mulai muncul di dalam hati seorang gadis, Samantha, yang hanya bisa melihat kekasihnya terjebak dalam rumah maut itu. Air mata tak terbendung lagi, dan ia hanya bisa menjeritkan nama lelaki itu.

“STEVEN!!”

Steve berdiri tenang di balik kaca di mana Samantha dengan kekuatan penuh menggedor kaca jendela itu. Steve hanya tersenyum, telah menyerah dengan keadaan, dan meminta kekasihnya itu untuk lari.

“Lari, Sam! Ku mohon! Tinggalkan aku!”
“Tidak.., tidak.., Steven…”
“Lari! LARI!!”

Dengan kekuatan terakhir, Samantha bergerak meninggalkan tempat itu. Dengan tangisan yang tak henti, ia mencoba menguatkan kedua kakinya untuk terus berlari, berlari, dan berlari tanpa henti. Dengan rasa sakit di dalam hati karena telah meninggalkan kekasihnya tanpa dapat berbuat apa-apa, ia menjeritkan nama Steven di dalam hatinya.

“Nona, kau bisa mendengarku?”
Samantha mendongakkan wajahnya, dan melihat wajah tampan itu. Steven. Dengan senyum yang menawan, yang selalu memikat hatinya. “Steve..”
“Steve? Temanmu?”
Senyum di wajah gadis itu menghilang saat raut wajah Steven sirna, dan digantikan dengan wajah lain yang memandang penuh kepedulian dan rasa penasaran padanya. “Nona, kau baik-baik saja? Kau bisa mengingat namamu?” Samantha duduk di sebuah bangku di tepian sebuah kota dengan penampilan terburuknya. Rambutnya kusut, pakaian kotor dan robek di beberapa tempat. Ia sadari bahwa ia telah berhasil ke luar dari dalam hutan, dan kini mobil patroli polisi dan ambulans telah mengelilinginya.

“Dia tidak mau mengatakan sesuatu, inspektur.” Ucap seorang polisi muda kepada atasannya setelah berusaha mengajak bicara gadis itu. “Ada berita lain.” Ucapnya inspektur itu. “Tiga remaja ditemukan tewas di rumah tua itu. Dua dengan keadaan mengenaskan, dan satu lelaki tewas di dapur dengan pisau menusuk jantung.”
“Rumah itu lagi?”
“Ya. Sudah yang ketiga kali sejak tiga tahun terakhir.”

Gambaran-gambaran mengenai wajah ketiga kawannya membuat Samantha mulai menangis lagi. Ia merasa, bahwa dunia yang ia tempati telah berputar, gila, segila-gilanya.
“Tidak! Tidak! Steven! Elena! Nick! Tidak!!” Paramedis berusaha menangani gadis itu. Keadaan Crystal yang kacau dan terus memberontak memaksa pihak medis untuk menyuntikkan obat penenang pada gadis itu untuk membuat gadis itu tertidur. Dan dalam kesadaran yang mulai memudar, Crystal dapat mendengar sebuah suara di sampingnya. Suara yang terdengar begitu jelas, seolah dibisikkan ke arahnya.

“Samantha. Aku mencitaimu. Kau akan baik-baik saja.”
Samantha tersenyum. Steven. Lelaki itu masih berada di dalam hatinya. Ia mengucapkan nama itu sedetik sebelum kesadarannya benar-benar menghilang.

Tamat

20617857, 20617858, 20617859, 20617860, 20617861, 20617862, 20617863, 20617864, 20617865, 20617866, 20617867, 20617868, 20617869, 20617870, 20617871, 20617872, 20617873, 20617874, 20617875, 20617876, 20617877, 20617878, 20617879, 20617880, 20617881, 20617882, 20617883, 20617884, 20617885, 20617886, 20617887, 20617888, 20617889, 20617890, 20617891, 20617892, 20617893, 20617894, 20617895, 20617896 29173572, 29173573, 29173574, 29173575, 29173576, 29173577, 29173578, 29173579, 29173580, 29173581, 29173582, 29173583, 29173584, 29173585, 29173586, 29173587, 29173588, 29173589, 29173590, 29173591, 29173592, 29173593, 29173594, 29173595, 29173596, 29173597, 29173598, 29173599, 29173600, 29173601, 29173602, 29173603, 29173604, 29173605, 29173606, 29173607, 29173608, 29173609, 29173610, 29173611