Kenali Jenis Jaringan pada Hewan dan Manusia

By On Sunday, February 26th, 2017 Categories : Sains

Pada hewan, ada empat jenis dasar jaringan: epitel atau pelapis, ikat atau pendukung, otot, dan saraf. Sebuah organ tubuh mungkin memiliki semua empat jenis jaringan. Sebagai contoh, perut, organ sistem pencernaan memiliki semua empat jenis jaringan.

Jaringan Epitel

Sel-sel tersebut diatur dalam satu lembaran atau berlapis-lapis. Mereka pada dasarnya membentuk penutup pada permukaan eksternal dan internal organ dan bagian tubuh. Sel epitel ini tidak disertakan dengan pembuluh darah. Mereka melindungi jaringan internal dari cedera fisik dan infeksi.

Permukaan yang bebas dari jaringan epitel mungkin dari berbagai jenis tergantung pada fungsi khusus seperti sekresi, penyerapan, atau fungsi ekskretoris. Sel epitel pada dasarnya diklasifikasikan menurut bentuk mereka. Ada tiga bentuk dasar dalam sel jaringan epitel: columnar, kubus, dan skuamosa (seperti sisik).

Sel-sel kolumnar yang terletak dibagian dalam sering memiliki fungsi sekresi, dan inti didorong ke bawah oleh sekresi dibuat dan disimpan dekat permukaan dari mana mereka akan keluar (misalnya, sel-sel yang melapisi lambung, yang mengeluarkan lendir). Sel-sel berbentuk kubus membentuk dinding saluran kecil dari kelenjar ludah. Sel skuamosa sangat datar, dan inti dapat membentuk tonjolan, mereka terlihat seperti telur dadar. Ketipisan ini memungkinkan difusi molekul melintasi membran (misalnya, dinding alveolar di paru). Lapisan sel tebal (misalnya, kulit) mencegah difusi. Selain di atas tiga jenis dasar ada beberapa bentuk modifikasi dari jaringan ini. Mereka adalah sebagai berikut. Epitel bersilia, sel-sel kolumnar dengan banyak silia pada permukaan bebas mereka, yang pinggir bagian pernapasan. Epitel Psudostratified, yang membentuk satu lapisan sel, tapi pada tampilan melintang tampaknya berlapis-lapis. Yang terakhir adalah epitel berlapis, yang berlapis-lapis dan membentuk penghalang yang sangat tangguh dan tahan.

 Sel-sel sekretori atau glandular mungkin ada secara individual seperti dalam kasus sel goblet atau dalam membentuk kelompok kelenjar multiseluler. Sebuah jaringan epitel memiliki banyak sel goblet yang mengeluarkan lendir disebut selaput lendir. Jika sel-sel kelenjar atau kelenjar mengeluarkan sekresi mereka pada permukaan sel atau melalui suatu saluran, mereka disebut kelenjar eksokrin. Tapi ada kelenjar yang melepaskan sekresi mereka langsung ke dalam aliran darah dan tidak memiliki saluran. Mereka disebut kelenjar ductless (tanpa saluran).

Jaringan ikat

Ini termasuk berbagai jenis pendukung jaringan dalam tubuh. Jaringan ikat adalah sel-sel dalam matriks. Matriks mungkin cairan, semi-cairan, atau struktur komposit terdiri dari produk yang keluar dari sel-sel seperti protein berserat. Darah adalah jaringan ikat di mana sel-sel yang tertanam dalam matriks cairan. Dalam berserat sel jaringan ikat yang tersebar di antara serat kolagen (protein berserat) yang mereka keluarkan. Dalam tulang dan tulang rawan, sel-sel yang tersebar di seluruh matriks keras atau lentur. Dalam tulang rawan, sel-sel yang dikenal sebagai deposit kondroblas dalam matriks. Sel, bersama dengan matriks, membentuk kondrosit. Tulang rawan keras namun fleksibel karena matriks adalah kompresibel dan elastis. Tulang merupakan jaringan ikat kalsifikasi. Sel-sel yang tertanam dalam matriks keras. Sel-sel dalam jaringan tulang yang disebut osteoblas, yang hadir dalam lakuna. Lakuna hadir di seluruh jaringan. Komponen anorganik utama tulang adalah hidroksiapatit.

Jaringan ikat retikuler

Jaringan ikat retikuler

Jaringan otot

Ini terdiri dari sel-sel kontraktil yang sangat berdiferensiasi atau serat diselenggarakan bersama oleh jaringan ikat. Jaringan otot ada tiga macam. Sel-sel otot lurik yang besar, multinukleat, dan sel-sel berbentuk kolom, mereka terutama melekat pada kerangka dan dikenal sebagai otot rangka atau otot sadar. Otot sadar berada di bawah kendali sistem saraf sadar. Mereka menunjukkan kontraksi cepat kuat. Mereka yang melekat pada tulang pada batang, anggota badan, dan kepala.

sistem otot manusia

Sel otot polos yang kecil dan mononucleate, mereka ditemukan dalam dinding tabung seperti pembuluh darah, saluran kelenjar, dan sistem pencernaan. Mereka juga dikenal sebagai otot unstriated atau paksa. Otot-otot tak sadar berada di bawah kendali sistem saraf otonom dan menunjukkan kontraksi dan relaksasi gerakan ritmis berkesinambungan. Sel-sel otot jantung jantung yang kecil, lurik, dan bercabang. Mereka yang hadir hanya dalam jantung. Mereka menunjukkan kontraksi berirama cepat dan gerakan relaksasi dengan periode refraktori yang panjang dan tidak menunjukkan kelelahan apapun.

Jaringan Nervous

Jaringan saraf terdiri dari sel-sel saraf, neuron dan sel-sel neuroglial terkait. Neuron mampu menghasilkan dan mengirimkan impuls listrik. Sel-sel ini juga bertindak sebagai pendukung jaringan ikat di otak dan sumsum tulang belakang. Neuron mengirimkan rangsangan dari reseptor seperti kulit ke efektor seperti otot dan kelenjar yang kemudian bereaksi terhadap rangsangan.

Sistem Saraf Otonom

Sistem Saraf Otonom: Divisi dan efektor