Kemagnetan: Induksi Magnetik (Memberikan Sifat Magnet Kepada Besi atau Baja)

Menginduksikan magnet ialah memberikan sifat magnet kepada besi atau baja tanpa disentuhkan kepadanya. Caranya adalah dengan mendekatkan sebatang besi atau baja ke magnet batang yang kuat.

Ujung besi yang dekat ke salah satu kutub magnet itu. Misalnya A adalah kutub utara magnet batang. Ujung C pada batang besi (misalnya paku) menjadi kutub selatan. Jika ujung D dicelupkan kedalam serbuk besi, maka ada serbuk besi yang melekat pada paku.

Kemudian, bila magnet batang dijauhkan dari paku, serbuk besi akan langsung jatuh kembali. Jadi, kemagnetan akibat induksi hanya bersifat langsung sesaat.

Induksi Magnet
Michael Faraday (1791-1867), seorang ilmuwan berkebangsaan Inggris, membuat hipotesis (dugaan) bahwa medan magnet seharusnya dapat menimbulkan arus listrik. Untuk membuktikan kebenaran hipotesis Faraday. Berdasarkan percobaan, ditunjukkan bahwa gerakan magnet di dalam kumparan menyebabkan jarum galvanometer menyimpang. Jika kutub utara magnet digerakkan mendekati kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke kanan. Jika magnet diam dalam kumparan, jarum galvanometer tidak menyimpang. Jika kutub utara magnet digerakkan menjauhi kumparan, jarum galvanometer menyimpang ke kiri. Penyimpangan jarum galvanometer tersebut menunjukkan bahwa pada kedua ujung kumparan terdapat arus listrik.

Peristiwa timbulnya arus listrik seperti itulah yang disebut induksi elektromagnetik. Adapun beda potensial yang timbul pada ujung kumparan disebut gaya gerak listrik (GGL) induksi. Terjadinya GGL induksi dapat dijelaskan seperti berikut. Jika kutub utara magnet didekatkan ke kumparan. Jumlah garis gaya yang masuk kumparan makin banyak.

Perubahan jumlah garis gaya itulah yang menyebabkan terjadinya penyimpangan jarum galvanometer. Hal yang sama juga akan terjadi jika magnet digerakkan keluar dari kumparan. Akan tetapi, arah simpangan jarum galvanometer berlawanan dengan penyimpangan semula. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa penyebab timbulnya GGL induksi adalah perubahan garis gaya magnet yang dilingkupi oleh kumparan.

Menurut Faraday, besar GGL induksi pada kedua ujung kumparan sebanding dengan laju perubahan fluks magnetik yang dilingkupi kumparan. Artinya, makin cepat terjadinya perubahan fluks magnetik, makin besar GGL induksi yang timbul. Adapun yang dimaksud fluks nmgnetik adalah banyaknya garis gaya magnet yang menembus suatu bidang.

Sebuah lingkaran atau kumparan dari bahan konduktif seperti tembaga, yang membawa arus bolak-balik (AC), adalah struktur yang sangat efisien untuk menghasilkan atau menangkap medan magnet. Jika loop konduktif terhubung ke sumber listrik AC, akan menghasilkan medan magnet yang berosilasi di sekitar loop. Saat loop kedua berada cukup dekat dengan yang pertama, memungkinkan loop pertama menangkap beberapa bagian dari medan magnet yang berosilasi, yang pada gilirannya, menghasilkan atau menginduksi arus listrik di kumparan kedua. Beberapa contoh umum perangkat berdasarkan induksi magnetik adalah listrik transformer dan generator listrik.

Sumber:
RANCANG BANGUN PROTOTIPE SISTEM TRANSFER ENERGI LISTRIK TANPA KABEL
TIRTA GANDA (111088106)
Library IT TELKOM Bandung

Dari sumber lain “http://id.shvoong.com/exact-sciences/physics/2116452-pengertian-induksi-magnet” diketahui bahwa definisi induksi magnet adalah kuat medan magnet akibat adanya arus listrik yang mengalir dalam konduktor.

Adanya kuat medan magneti di sekitar konduktor berarus listrik diselidiki pertaa kali oleh Hans Christian (Denmark, 1774 – 1851). Jika jarum kompas diletakkan sejajar dengan konduktor itu dialiri arus listrik. Bila arah arus dibalik, maka penyimpangannya juga berbalik.

Selanjutnya, secara teoritis laplace (1749 – 1827) menyatakan bahwa kuat medan magnet atau induksi magnet di sekitar arus listrik sebagai berikut :

  • Berbanding lurus dengan arus listrik
  • Berbanding lurus dengan panjang kawat penghantar
  • Berbanding terbalik dengan kuadrat arak suatu titik dari kawat penghantar itu
  • Arah induksi magnet tersebut tegak lurus dengan bidang yang dilalui arus listrik.

Tags:

Visit us on Google+

Definisi dari Protein – Pengertian protein adalah

Protein-protein bersifat senyawa organik yang besar membuat dari asam amino mengatur di suatu rantai linear dan bekerja sama oleh ikatan peptida antara carboxyl dan gugus amino dari residu-residu asam amino yang bersebelahan. Urutan dari asam amino di suatu protein...

Faktor yang mempengaruhi Rusaknya Jaringan Komputer

(Faktor yang mempengaruhi Rusaknya Jaringan Komputer) – Komputer yang terhubung jaringan sering kali mengalami gangguan maupun kerusakan baik dari sisi hardware atau software. Hal ini disebabkan oleh banyaknya pengguna komputer yang terhubung dalam sistem jaringan. Jaringan komputer sangat rawan...

Istilah Indonesia sebagai Identitas Nasional

Istilah ‘Indonesia‘ berasal dari kata India (bahasa Latin untuk Hindia) dan kata nesos (bahasa Yunani untuk kepulauan), sehingga kata Indonesia berarti Kepulauan Hindia. Istilah Indonesia, Indonesisch dan Indonesier makin tersebar luas pemakaiannya setelah banyak dipakai oleh kalangan ilmuwan seperti...

Mengenal Komputer dan Sejarah Singkat Komputer

(Mengenal Komputer dan Sejarah Singkat Komputer) – Komputer adalah alat yang di pakai untuk mengolah data menurut prosedur yang telah di rumuskan. Kata computer semula di pergunakan untuk menggambarkan orang yang pekerjaannya melakukan perhitungan aritmatika, dengan atau tanpa alat...

Fungsi Mikrofilamen (Filamen Aktin)

Fungsi Mikrofilamen (Filamen Aktin) – Filamen aktin jika dilihat dengan bantuan mikroskop elektron, filamen aktin tampak terdiri atas beberapa untaian molekul globuler yang masing-masing berdiameter 4 nm. Pada dasarnya Mikrofilamen berfungsi dalam berbagai proses kontraktil sel. Mikroskop electron dengan...